Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 19:06 WIB | Jumat, 13 Mei 2022

Dewan HAM PBB Keluarkan Resolusi Penyelidikan Kejahatan Perang Rusia

Para pengunjuk rasa memegang tulisan selama demonstrasi di luar kantor Perserikatan Bangsa-bangsa selama sesi khusus tentang Ukraina di Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa, Swiss, pada 12 Mei 2022. (Foto: Reuters)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Dewan Hak Asasi Manusia PBB mengeluarkan resolusi pada hari Kamis (12/5) untuk mengadakan penyelidikan terhadap kemungkinan kejahatan perang oleh pasukan Rusia di wilayah Kiev dan sekitarnya, sebuah langkah yang menurut Rusia sama dengan penyelesaian politik.

Anggota Dewan mencapai suara mayoritas (33 mendukung, dua menentang) resolusi untuk memerintahkan Komisi Penyelidikan untuk menyelidiki peristiwa di daerah sekitar Kiev dan daerah lain seperti Sumy yang sementara dikuasai oleh pasukan Rusia.

“Daerah-daerah yang telah berada di bawah pendudukan Rusia pada akhir Februari dan Maret telah mengalami pelanggaran hak asasi manusia paling mengerikan di benua Eropa dalam beberapa dekade,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Pertama Ukraina, Emine Dzhaparova, kepada Dewan.

Saat dia berbicara melalui tautan video, dia mengangkat sebuah gambar yang katanya dibuat oleh seorang anak laki-laki berusia 11 tahun yang ibunya diperkosa di depan dia. "Dia benar-benar kehilangan kemampuan untuk berbicara setelahnya dan satu-satunya cara dia berkomunikasi adalah dengan garis hitam," katanya.

Reuters tidak dapat memverifikasi akun Dzhaparova tentang apa yang terjadi pada bocah itu. Seorang juru bicara misi diplomatik Rusia tidak menanggapi permintaan komentar di akunnya.

Rusia, yang telah membantah melakukan pelanggaran dalam apa yang disebutnya "operasi militer khusus" di Ukraina, membiarkan kursinya di Dewan yang berbasis di Jenewa kosong sebagai aksi protes.

“Alih-alih membahas penyebab sebenarnya dari krisis di negara ini dan mencari cara untuk menyelesaikannya, 'Barat secara kolektif' mengorganisir kekalahan politik lain untuk menjelek-jelekkan Rusia," kata duta besar Moskow untuk PBB di Jenewa, Gennady Gatilov, dalam pernyataan yang dikirim melalui email sebelum pemungutan suara.

Dalam pergeseran dari posisi sebelumnya yang abstain tentang invasi Rusia di Ukraina, China sekarang memilih menentang keputusan Dewan HAM PBB bersama Eritrea.

“Kami telah mencatat bahwa dalam beberapa tahun terakhir politisasi dan konfrontasi di (Dewan)... telah meningkat yang sangat mempengaruhi kredibilitas, ketidakberpihakan dan solidaritas,” kata duta besar China, Chen Xu.

Rusia mengatakan mereka menyerang Ukraina pada 24 Februari untuk melucuti senjata negara itu dan menyingkirkan apa yang disebut Kremlin sebagai nasionalisme anti Rusia yang dikobarkan oleh Barat. Ukraina dan Barat mengatakan Rusia melancarkan perang agresi yang tidak beralasan.

Rusia diskors dari 47 anggota Dewan HAM bulan lalu atas tuduhan pelanggaran di Ukraina, meskipun Moskow mengatakan negara itu mengtundurkan diri.

Pada sesi yang sama pada hari Kamis, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet, mengatakan ada banyak contoh kemungkinan kejahatan perang sejak invasi Rusia, mengatakan bahwa sejauh ini 1.000 mayat telah ditemukan di wilayah Kiev.

“Skala pembunuhan di luar hukum, termasuk indikasi eksekusi singkat di daerah utara Kiev, sangat mengejutkan,” katanya.

Kremlin mengatakan gambar mayat di jalan-jalan kota seperti Bucha dipentaskan untuk mendiskreditkan pasukannya.

Resolusi itu juga meminta Bachelet untuk memberikan informasi pada sesi Dewan HAM pada Juni mendatang tentang pelanggaran di kota pelabuhan Mariupol yang dikepung Rusia.

Para pengunjuk rasa di luar gedung membentuk tanda 'SAVE MARIUPOL' dengan warna biru dan kuning dari bendera Ukraina. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home