Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:09 WIB | Rabu, 27 Oktober 2021

Elite Lebanon Setuju Solusi Atasi Ketegangan Politik

Perdana Menteri Lebanon Najib Mikati bertemu dengan Patriark Gereja Maronit, Bechara Boutros Al-Rai di istana pemerintah di Beirut, Lebanon pada hari Selasa (26/10). (Foto: Reuters)

BEIRUT, SATUHARAPAN.COM-Pemimpin Kristen terkemuka Lebanon, Patriark Gereja Maronit, Bechara Boutros Al-Rai, pada hari Selasa (26/10) mengatakan tiga politisi terkemuka negara itu menyetujui “solusi” untuk mengatasi ketegangan politik dan kelumpuhan pemerintah terkait dengan penyelidikan yudisial tingkat tinggi.

“Ada solusi konstitusional dan hukum untuk krisis saat ini,” katanya dalam konferensi pers setelah seharian bolak-balik antara perdana menteri, ketua parlemen dan presiden.

Sebuah sumber resmi mengatakan solusi itu melibatkan penuntutan mantan menteri yang didakwa atas ledakan di pelabuhan Beirut pada Agustus 2020 di pengadilan khusus yang terdiri dari anggota parlemen dan hakim, dan mengizinkan penyelidik ledakan, Tarek Bitar, untuk melanjutkan kasus-kasus pejabat tingkat rendah.

Pengadilan khusus, yang dibentuk melalui pemungutan suara parlemen, tidak pernah meminta pertanggungjawaban pejabat.

Bitar telah berusaha untuk menanyai para pejabat tinggi termasuk mantan menteri yang berafiliasi dengan gerakan Amal pimpinan Parlemen, Nabih Berri, dan Gerakan Marada, keduanya sekutu Hizbullah yang didukung Iran. Mereka menanggapi dengan kampanye kotor menuduh Bitar mempolitisasi penyelidikan.

Rai sebelumnya mengatakan setelah pertemuan dengan Berri bahwa masalah harus diselesaikan “karena Lebanon sedang sekarat, orang-orang sekarat dan negara hancur.”

Perdana Menteri Lebanon, Najib Mikati, belum mengadakan pertemuan Kabinet sejak 12 Oktober, menunggu solusi untuk kebuntuan yang telah melumpuhkan pemerintah selama lebih dari dua pekan.

Perselisihan itu meluas ke Kabinet ketika para menteri yang bersekutu dengan partai-partai itu menyerukan pencopotan Bitar dalam diskusi panas selama sesi terakhir.

Rai juga mengatakan dia "sedikit kesal" tentang pemanggilan pemimpin partai Pasukan Lebanon, Samir Geagea, oleh intelijen tentara untuk dengar pendapat mengenai bentrokan fatal di lingkungan Ain Al-Remmaneh di Beirut bulan ini.

Konflik Sektarian

Pada 14 Oktober, tujuh orang, semua pengikut Hizbullah dan Amal, ditembak mati selama protes di Beirut yang diorganisir partai-partai melawan Bitar, kekerasan jalanan terburuk dalam lebih dari satu dekade.

Pihak-pihak tersebut mengatakan ketujuh orang itu dibunuh oleh para pendukung partai Pasukan Kristen Lebanon yang dipimpin oleh Samir Geagea, yang telah mendukung penyelidikan ledakan tersebut. Geagea telah berulang kali membantah tuduhan tersebut.

Geagea dipanggil untuk sidang pada hari Rabu oleh intelijen tentara. Tidak ada politisi top lainnya yang menerima panggilan seperti itu.

Pada hari Selasa, pengacara Geagea mengajukan mosi yang mengklaim bahwa pemanggilan itu melanggar hukum, sementara pengacara yang mewakili sejumlah tahanan mengajukan mosi yang meminta agar Hakim Fadi Akiki mengundurkan diri dari kasus tersebut.

Sekelompok warga Ain Al-Remmaneh pekan ini mengajukan gugatan terhadap pemimpin Hizbullah, Hasan Nasrallah, mengklaim para pejuang di bawah komandonya yang terlibat dalam bentrokan telah merusak “persatuan nasional” dan melakukan tindakan teroris.

Presiden Michel Aoun, sekutu Hizbullah yang mengatakan penyelidikan Bitar harus dilanjutkan, pada hari Selasa mendesak pemerintah untuk melanjutkan pertemuan Kabinet untuk mencapai kesepakatan pendanaan dengan Dana Moneter Internasional (IMF), yang secara luas dilihat sebagai satu-satunya cara bagi Lebanon untuk mengakses bantuan internasional yang sangat dibutuhkan.

Rima Zahed, saudara perempuan korban ledakan pelabuhan, Amin Zahed, dan anggota komite yang mewakili keluarga korban, memperingatkan terhadap “penyelesaian atau kesepakatan apa pun” yang melanggar penyelidikan.

"Tidak ada yang bisa mengancam kami dengan ketegangan sektarian atau situasi sulit yang dialami rakyat Lebanon. Politisi perlu mengetahui hal ini," katanya. "Tidak akan ada kesepakatan yang dibuat atas darah para martir kita." (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home