Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 08:38 WIB | Rabu, 02 November 2022

Elon Musk Pecat Dewan Direksi, Perubahan Selanjutnya di Twitter

Elon Musk. (Foto: dok. AP)

SATUHARAPAN.COM-Miliarder Elon Musk sudah melakukan perubahan besar untuk Twitter, dan menghadapi rintangan besar saat ia memulai pekan pertamanya sebagai pemilik platform media sosial.

Pemilik baru Twitter memecat dewan direksi perusahaan dan menjadikan dirinya satu-satunya anggota dewan, menurut sebuah perusahaan yang mengajukan protes ke Securities and Exchange Commission. Musk kemudian mengatakan di Twitter bahwa pengaturan dewan baru adalah "sementara," tetapi dia tidak memberikan rincian apa pun.

Dia juga menguji untuk meminta pengguna membayar untuk verifikasi. Seorang kapitalis ventura yang bekerja dengan Musk men-tweet pada sebuah jajak pendapat yang menanyakan berapa banyak pengguna yang bersedia membayar untuk tanda centang biru yang secara historis digunakan Twitter untuk memverifikasi akun profil tinggi sehingga pengguna lain tahu itu benar-benar mereka.

Musk, yang akunnya diverifikasi, menjawab, “Menarik.”

Kritik telah mencemooh tanda itu yang sering diberikan kepada selebriti, politisi, pemimpin bisnis dan wartawan, sebagai simbol status elite.

Tetapi Twitter juga menggunakan tanda centang biru untuk memverifikasi aktivis dan orang-orang yang tiba-tiba muncul di berita, serta jurnalis yang kurang dikenal di publikasi kecil di seluruh dunia, sebagai alat tambahan untuk mengekang informasi yang salah yang berasal dari akun yang meniru identitas orang.

"Seluruh proses verifikasi sedang diubah sekarang," tweet Musk hari Minggu (31/10) sebagai tanggapan terhadap pengguna yang meminta bantuan untuk diverifikasi.

Sementara itu, pada hari Jumat, miliarder Pangeran Alwaleed bin Talal dari Arab Saudi mengatakan dia dan Kingdom Holding Company-nya menggabungkan US$ 1,89 miliar dalam saham Twitter yang ada, menjadikan mereka pemegang saham terbesar perusahaan setelah Musk. Berita itu menimbulkan kekhawatiran di antara beberapa anggota parlemen, termasuk Senator Chris Murphy, seorang Demokrat dari Connecticut.

Murphy tweeted bahwa dia meminta Komite Investasi Asing, yang meninjau akuisisi bisnis AS oleh pembeli asing, untuk menyelidiki implikasi keamanan nasional dari investasi kerajaan Arab Saudi di Twitter

“Kita harus khawatir bahwa Arab Saudi, yang memiliki minat yang jelas dalam menekan pidato politik dan memengaruhi politik AS, sekarang menjadi pemilik terbesar kedua dari platform media sosial utama,” cuit Murphy. “Ada masalah keamanan nasional yang jelas dipertaruhkan dan CFIUS harus melakukan peninjauan.”

Setelah mengambil alih kepemilikan layanan media sosial, Musk telah mengundang sekelompok teman dan investor dunia teknologi untuk membantu memandu transformasi perusahaan yang berbasis di San Francisco, yang kemungkinan akan mencakup perombakan stafnya. Musk pekan lalu memecat CEO Parag Agrawal dan eksekutif puncak lainnya.

Ada ketidakpastian tentang apakah dan kapan dia bisa memulai PHK (pemutusan hubungan kerja/pemecatan) skala besar.

“Saya pikir akan ada banyak PHK,” kata Matthew Faulkner, asisten profesor keuangan di San Jose State University. Faulkner mencatat perlunya pemotongan biaya setelah Musk membeli Twitter dengan harga premium dan perjuangan lama platform untuk mencoba menghasilkan keuntungan. Tetapi Musk mungkin juga ingin secepat mungkin menyingkirkan karyawan yang tidak percaya pada misinya sehingga mereka yang tetap tinggal merasa lebih aman.

“Anda tidak ingin karyawan yang bekerja untuk Anda ketakutan dengan panik,” kata Faulkner. "Itu tidak memotivasi orang."

Mereka yang telah mengungkapkan bahwa mereka membantu Musk termasuk Sriram Krishnan, mitra di perusahaan modal ventura Andreessen Horowitz, yang berjanji pada musim semi untuk ikut serta dalam rencana Musk untuk membeli perusahaan dan menjadikannya pribadi.

Musk setuju untuk membeli Twitter seharga US$ 44 miliar pada bulan April tetapi baru pada Kamis malam dia akhirnya menutup kesepakatan, setelah upayanya untuk mundur menyebabkan pertarungan hukum yang berlarut-larut dengan perusahaan.

Pengacara Musk sekarang meminta Pengadilan Kanselir Delaware untuk membuang kasus tersebut, menurut pengajuan pengadilan yang dipublikasikan hari Senin. Kedua belah pihak seharusnya diadili pada bulan November jika mereka tidak menyelesaikan kesepakatan pada akhir pekan lalu.

Musk telah membuat sejumlah pernyataan sejak awal tahun ini tentang cara memperbaiki Twitter, dan masih belum jelas proposal mana yang akan diprioritaskan.

Dia telah berjanji untuk mengurangi beberapa pembatasan konten Twitter untuk mempromosikan kebebasan berbicara, tetapi mengatakan pada hari Jumat bahwa tidak ada keputusan besar tentang konten atau pemulihan akun yang dilarang akan dibuat sampai "dewan moderasi konten" dengan berbagai sudut pandang diberlakukan.

Dia kemudian memenuhi pernyataan itu, men-tweet "siapa pun yang diskors karena alasan kecil & meragukan akan dibebaskan dari penjara Twitter."

Kepala pertukaran cryptocurrency yang menginvestasikan US$ 500 juta dalam pengambilalihan Twitter Musk mengatakan dia memiliki sejumlah alasan untuk mendukung kesepakatan itu, termasuk kemungkinan Musk akan mentransisikan Twitter menjadi perusahaan yang mendukung cryptocurrency dan konsep yang dikenal sebagai Web3, yang dibayangkan oleh banyak penggemar cryptocurrency sebagai generasi penerus internet.

“Kami ingin memastikan bahwa crypto memiliki kursi di meja dalam hal kebebasan berbicara,” CEO Binance, Changpeng Zhao, mengatakan kepada CNBC pada hari Senin. “Dan ada lebih banyak hal taktis, seperti kami ingin membantu membawa Twitter ke Web3 saat mereka siap.”

Dia mengatakan cryptocurrency dapat berguna untuk memecahkan beberapa tantangan langsung Musk, seperti rencana untuk membebankan biaya keanggotaan premium untuk lebih banyak pengguna.

“Itu bisa dilakukan dengan sangat mudah, secara global, dengan menggunakan cryptocurrency sebagai alat pembayaran,” katanya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home