Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 10:46 WIB | Jumat, 03 Desember 2021

Ilmuwan Temukan Fosil Dinosaurus Jenis Baru

Ilmuwan Temukan Fosil Dinosaurus Jenis Baru
Ilustrasi yang diberikan oleh Luis Perez Lopez ini menunjukkan sebuah Stegouros. Fosil yang ditemukan di Chili berasal dari spesies dinosaurus aneh seukuran anjing yang memiliki senjata ekor tebas yang unik, para ilmuwan melaporkan Rabu, 1 Desember 2021. (Foto-foto: Luis Perez Lopez via AP)
Ilmuwan Temukan Fosil Dinosaurus Jenis Baru

SATUHARAPAN.COM-Fosil yang ditemukan di Chili berasal dari spesies dinosaurus seukuran anjing yang tampak aneh yang memiliki senjata ekor tebas yang unik, para ilmuwan melaporkan Rabu (1/12).

Beberapa dinosaurus memiliki ekor berduri yang bisa mereka gunakan sebagai senjata, dan yang lainnya memiliki ekor dengan tonjolan seperti tongkat.

Spesies baru, yang dijelaskan dalam sebuah penelitian di jurnal Nature, memiliki sesuatu yang belum pernah terlihat sebelumnya pada hewan apa pun: tujuh pasang "pisau" diletakkan menyamping seperti senjata pengiris yang digunakan oleh prajurit Aztec kuno, kata penulis utama, Alex Vargas.

“Ini adalah senjata yang sangat tidak biasa,” kata Vargas, ahli paleontologi Universitas Chili. “Buku tentang hewan prasejarah untuk anak-anak perlu diperbarui dan dimasukkan ke dalamnya. ... Kelihatannya gila.”

Makhluk pemakan tumbuhan memiliki kombinasi sifat dari spesies berbeda yang awalnya membuat ahli paleontologi salah jalan. Bagian belakangnya, termasuk senjata ekornya, tampak mirip dengan stegosaurus, sehingga para peneliti menamakannya stegouros elengassen.

Setelah Vargas dan timnya memeriksa potongan tengkorak dan melakukan lima analisis DNA yang berbeda, mereka menyimpulkan bahwa itu terkait jauh dengan stegosaurus. Sebaliknya, itu adalah anggota langka dari keluarga dinosaurus ankylosaur di belahan bumi selatan. (Meskipun nama stegouros dapat dengan mudah dikacaukan dengan stegosaurus yang lebih terkenal.) Vargas menyebutnya sebagai "cabang keluarga yang hilang dari ankylosaur."

Fosil itu berasal dari sekitar 72 juta hingga 75 juta tahun yang lalu dan tampaknya dari individu dewasa berdasarkan cara tulang menyatu, kata Vargas. Ditemukan dengan ujung depan rata di perutnya dan ujung belakangnya miring ke tingkat yang lebih rendah, hampir seperti terperangkap dalam pasir hisap, kata Vargas.

Dari moncong seperti burung hingga ujung ekor, stegouros membentang sekitar enam kaki (dua meter) tetapi hanya akan mencapai setinggi paha manusia, kata Vargas.

Ekornya mungkin untuk pertahanan melawan pemangsa besar, yang juga kemungkinan dimatikan oleh tulang seperti baju besi yang menonjol yang membuat stegouros “kenyal,” kata Vargas.

Bukan hanya "ekor yang benar-benar aneh" ini, tetapi juga berasal dari Chili selatan, "wilayah yang belum pernah menghasilkan hewan jenis ini sebelumnya," kata ahli biologi Macalester College, Kristi Curry Rogers, yang bukan bagian dari penelitian ini.

“Kami baru saja menggali permukaan ketika sampai pada pemahaman yang komprehensif tentang keanekaragaman dinosaurus,” kata Rogers. "Stegourus mengingatkan kita bahwa jika kita melihat di tempat yang tepat pada waktu yang tepat, masih banyak lagi yang bisa ditemukan." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home