Loading...
INDONESIA
Penulis: Reporter Satuharapan 12:34 WIB | Selasa, 02 Januari 2018

Isu SARA Masih Jadi Tantangan KPU dalam Pilkada 2018

Ilustrasi. Massa yang tergabung dalam Lintas Pemuda Etnis Nusantara melakukan aksi kampanye di Bundaran HI, Jakarta, Minggu (10/9/2016, mengajak warga agar tidak menggunakan isu SARA untuk menyukseskan Pilkada serantak. (Foto: Dok satuharapan.com/Antara)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM – Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU), Pramono Ubaid menyebut tahun 2018 menjadi tantangan tersendiri bagi KPU dalam meminimalisir isu SARA dalam Pilkada Serentak 2018. Pramono menjelaskan isu SARA kerap terlontar di media sosial pemenangan calon kepala daerah yang membuat Polri bahkan Bawaslu kewalahan menyikapinya.

“Isu SARA bukan hanya penegakan hukum, tapi juga budaya politik dari kandidat dan tim pendukung calon kepala daerah. Kami imbau agar parpol dalam siaran kampanye nya ada batasan. Teman-teman Polri, TNI, dan Bawaslu juga sudah siap untuk mengantisipasi soal kampanye yang menggunakan isu SARA tersebut,” kata Ubaid dalam wawancara dengan RRI, Selasa (2/1/2017).

Untuk itu, Ubaid berharap Direktorat Provider Mabes Polri dapat bergegas cepat menindak semua media sosial yang menggunakan isu SARA jelang pilkada.

“Dibantu dengan masyarakat untuk mengawasi isu SARA, karena isu SARA memiliki efek jangka panjang yang menimbulkan perbedaan, dan itu sangat bahaya. Selama ini media sosial yang didaftar saja yang masuk dalam pengawasan KPU, namun untuk medsos lain kan kita tidak bisa menjangkau, butuh pengawasan dari semua pihak,” dia menambahkan. (rri.co.id)

Editor : Sotyati


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home