Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:15 WIB | Kamis, 04 Maret 2021

Junta Militer Myanmar Pecat Dubes untuk PBB

Kyaw Moe Tun menegaskan dia tetap Dubes, dan pidatonya di Sidang Umum PBB menyatakan menolak kudeta militer.
Dubes Myanmar untuk PBB, Kyaw Moe Tun, menunjukkan salam tiga jari pada sidang umum PBB pada Jumat (26/2) menandai dukungannya pada protes anti kudeta di Myanmar. (Foto: dok. AP)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Duta Besar Myanmar untuk PBB, yang dengan lantang menentang kudeta militer di negaranya dan disambut sebagai pahlawan oleh massa anti pemerintah, menegaskan bahwa dia tetap menjadi perwakilan tetap Myanmar untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Namun, di sisi lain, kementerian luar negeri junta Militer telah memberi tahu PBB bahwa duta besar itu telah dicopot dan wakilnya sekarang yang bertanggung jawab.

Perselisihan tentang siapa yang diakui sebagai duta besar Myanmar menjadi masalah bagi nPBB. Apakah perwakilan yang ditunjuk penguasa para jenderal yang melakukan kudeta 1 Februari, atau pemerintah yang dipilih secara demokratis.

Ini sedang dalam pembahasan dan mungkin dapat berakhir pada Sidang Umum PBB, di mana semua dari 193 anggota PBB memiliki kursi.

Juru bicara PBB, Stephane Dujarric, mengonfirmasi pada hari Selasa (2/3) bahwa PBB menerima dua surat "kontradiktif" dan sedang meninjaunya untuk melihat siapa duta besar PBB dan apakah Komite Kredensial majelis akan terlibat.

"Kami berada dalam situasi yang sangat unik yang belum pernah kami hadapi dalam waktu lama," kata Dujarric. "Kami mencoba memilah-milah semua implikasi hukum, protokol, dan lainnya" dan "mencoba menyelesaikan berbagai hal secepat mungkin dari pihak kami."

Dua Surat dari Myanmar

Surat pertama dari Duta Besar Kyaw Moe Tun, dikirim pada hari Senin kepada Presiden Majelis Umum PBB, Volkan Bozkir  dengan tembusan kepada Sekretaris Jenderal, menyatakan bahwa ia diangkat oleh Presiden Win Myint “yang saat itu dan tetap menjadi presiden Myanmar yang dipilih secara sah” dan oleh Menteri Luar Negeri Aung San Suu Kyi pada 4 September 2020.

"Pelaku kudeta tidak sah terhadap pemerintah demokratis Myanmar, tidak memiliki kewenangan untuk melawan otoritas sah presiden negara saya," kata Tun dalam surat yang diperoleh The Associated Press. “Oleh karena itu, saya ingin mengonfirmasi kepada Anda bahwa saya tetap menjadi perwakilan tetap Myanmar untuk Perserikatan Bangsa-bangsa.”

Surat kedua kepada sekretaris jenderal dari Kementerian Luar Negeri Myanmar, yang menurut Dujarric diterima hari Selasa (2/3), tidak menyebutkan tentang kudeta tersebut.

Tertanggal 28 Februari, surat yang diperoleh AP, menginformasikan Guterres bahwa Dewan Administrasi Negara "menghentikan tugas dan tanggung jawab" duta besar Tun pada 27 Februari dan tidak akan lagi mengakui akreditasinya kepada Majelis Umum PBB.

Kementerian tersebut mengatakan wakil duta besar Myanmar, Tin Maung Naing, telah ditugaskan sebagai penanggung jawab misi PBB.

Pidato Kyaw Moe Tun

Dalam pidatonya yang dramatis pada pertemuan Majelis Umum di Myanmar pada hari Jumat pekan lalu, Duta Besar Tun menyerukan “tindakan sekuat mungkin dari komunitas internasional” untuk memulihkan demokrasi di negaranya.

 Dia mendesak semua negara untuk mengecam keras kudeta tersebut, menolak untuk mengakui rezim militer, dan meminta para pemimpin militer untuk menghormati hasil pemilihan umum bulan November yang dimenangkan oleh partai Liga Nasional untuk Demokrasi (LND) pimpinan Suu Kyi.

"Sudah saatnya militer segera melepaskan kekuasaan dan membebaskan mereka yang ditahan," termasuk Suu Kyi dan Presiden Win Myint, katanya. “Kami akan terus berjuang untuk pemerintahan yang, dari rakyat, oleh rakyat, untuk rakyat.”

Pidatonya mendapat tepuk tangan meriah dari para diplomat di ruang majelis yang menyebutnya "kuat", "berani, dan berani."

Dewan Keamanan PBB Akan Bersidang

Duta Besar Amerika Serikat yang baru, Linda Thomas-Greenfield, hari Senin menegaskan kembali bahwa dia "sangat tersentuh" ​​oleh pernyataan Tun, dan memujinya atas "keberanian" dan "kasih sayangnya." Dia mengatakan orang Amerika "berdiri teguh" dengan duta besar dan rakyat Myanmar.

"AS" berkomitmen untuk menggunakan keterlibatan baru kami di sini di New York ... (dan) secara internasional untuk menekan militer agar membatalkan tindakannya dan memulihkan pemerintah yang dipilih secara demokratis," kata Thomas-Greenfield.

Misi AS mengatakan pada hari Selasa (2/3) malam bahwa Thomas-Greenfield mengadakan pertemuan virtual dengan Tun dan menegaskan kembali dukungan AS. Para diplomat mengatakan Tun juga bertemu secara virtual dengan duta besar Uni Eropa.

Sidang Majelis Umum akan bersidang untuk mendengarkan pengarahan dari utusan khusus PBB untuk Myanmar, Christine Schraner Burgener, yang mengatakan sudah waktunya untuk "membunyikan alarm" tentang kudeta. "Penting bagi komunitas internasional untuk tidak memberikan legitimasi atau pengakuan kepada rezim ini," katanya kepada para diplomat.

Dewan Keamanan PBB diperkirakan akan mengadakan pertemuan tertutup mengenai situasi terbaru di Myanmar pada hari Jumat (5/3), kata diplomat di dewan tanpa menyebut nama menjelang pengumuman resmi. (AP)

Editor : Sabar Subekti

Kampus Maranatha
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home