Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 16:37 WIB | Kamis, 18 November 2021

Jurnalis Perempuan Afghanistan, Bertekad Terus Melawan Taliban

Zahra Joya dengan saudara perempuan dan keponakannya. (Foto: Linda Nylind/The Guardian)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Ketika Taliban terakhir memerintah Afghanistan, Zahra Joya, seorang jurnalis, berpakaian seperti anak laki-laki dan menyebut namanya sebagai Mohammad. Itu memungkinkan dia untuk menghindari larangan terhadap perempuan untuk pergi ke sekolah.

Masa kecil jurnalis itu yang tidak biasa tidak hanya memberinya pendidikan, tetapi juga memberinya rasa kebebasan yang tidak dimiliki oleh sebagian besar gadis di Afghanistan, bahkan banyak keluarga hanya merayakan kelahiran, ulang tahun, anak laki-laki.

Dia seorang feminis vokal, dan Joya mendirikan Rukhshana Media tahun lalu, sebuah layanan berita yang melaporkan kehidupan perempuan Afghanistan, termasuk kesulitan ekonomi dan kekerasan yang dialami banyak orang.

Joya, 29 tahun, termasuk di antara ratusan wartawan yang telah meninggalkan negara itu sejak gerilyawan kembali berkuasa pada 15 Agustus. Hari ini dia tinggal di sebuah hotel di London, tak jauh  dari Menara London, setelah dievakuasi dari Kabul menyusul pengambilalihan Taliban.

Dari kamarnya dia terus melaporkan kejadian yang berjarak 5.800 kilometer, mengandalkan enam jurnalis perempuan yang bekerja secara diam-diam, dan jaringan kontaknya.

“Pekerjaan kami sekarang lebih penting dari sebelumnya, karena sebagian besar media telah tutup,” katanya. Lebih dari 150 outlet di sektor media yang dulunya dinamis di negara itu telah ditutup sejak Agustus, dan sebagian besar jurnalis perempuan telah berhenti bekerja.

“Afghanistan adalah satu-satunya negara di mana separuh penduduknya tidak memiliki hak dasar. Sangat penting kami menunjukkan apa yang terjadi,” kata Joya, yang berpidato di acara tahunan Thomson Reuters Foundation, Trust Conference, pada hari Kamis (18/11).

Ketika Taliban terakhir memerintah dari tahun 1996 hingga 2001, mereka melarang perempuan bekerja dan memberlakukan pembatasan keras atas hidup mereka, mencambuk atau melempari batu mereka yang melanggar aturan.

Kali ini mereka mengatakan anak perempuan dan perempuan akan diizinkan untuk belajar dan bekerja sesuai dengan hukum Islam, tanpa menjelaskan apa artinya ini. Sebagian besar perempuan dan gadis sekolah menengah tetap di rumah.

Miliki Tiga Hal Yang Tak Disukai Taliban

Joya mengatakan teknologi dan media sosial membantu wartawan memantau Taliban dengan cara yang tidak mungkin dilakukan ketika kelompok itu terakhir berkuasa.

Namun dia mengatakan para ekstremis juga menggunakan media sosial untuk menyebarkan propaganda dan menghasut kebencian.

Joya berasal dari komunitas Hazara yang didominasi Syiah, yang telah lama menjadi sasaran militan Taliban maupun ISIS. “Saya seorang perempuan, jurnalis dan Hazara, tiga hal yang tidak disukai Taliban,” katanya.

Joya memulai Rukhshana Media tahun lalu dengan tabungannya sendiri untuk memberi para jurnalis perempuan Afghanistan sebuah platform untuk membahas isu-isu yang diabaikan oleh media arus utama termasuk pelecehan seksual, pernikahan anak dan pemberdayaan ekonomi.

“Wartawan laki-laki memutuskan apa yang layak diberitakan di Afghanistan,” katanya. “Mereka tidak mengerti nilai dari menceritakan kisah perempuan. Misalnya, mereka melaporkan pemerkosaan, tetapi tidak membahas akibatnya bagi para penyintas.”

Pada bulan Agustus, Joya meluncurkan permohonan US$ 20.000 untuk membuat Rukhshana terus berjalan. Dalam beberapa pekan, donasi sebesar US$ 300.000 telah mengalir dari seluruh dunia.

Dia mendirikan layanan berita dalam bahasa Inggris dan berencana untuk mempekerjakan lebih banyak wartawan di seluruh Afghanistan. "Saya kewalahan dengan tanggapannya," katanya. “Adalah tanggung jawab besar untuk membayar kepercayaan semua orang ini.”

Rukhshana Media, nama itu diambil dari seorang perempuan muda yang dirajam sampai mati pada tahun 2015 setelah melarikan diri dari pernikahan paksa. Joya mengatakan nasibnya menggambarkan kekerasan misoginis dan ketidaksetaraan yang merasuki masyarakat.

Tumbuh sebagai “Anak Laki-laki”

Ketika Joya lahir di Provinsi Bamyan di Afghanistan tengah, kakeknya menangis karena dia bukan anak laki-laki. “Ini adalah subjek besar bagi feminis Afghanistan,” katanya. “Tidak ada yang merayakan anak perempuan. Sulit untuk mengetahui bahwa ketika Anda lahir, Anda tidak memiliki nilai apa pun. Ini seperti luka yang tidak pernah sembuh.”

Membolak-balik foto di iPhone-nya yang menunjukkan danau biru cemerlang dan puncak berwarna cokelat terjal di wilayah asalnya, Joya menggambarkan masa kecilnya berlari di pegunungan dan bermain sepak bola dengan teman-teman sekelasnya.

Dia tertawa saat mengingat kebingungan mereka ketika, berusia sekitar 13 tahun, dia pertama kali muncul di sekolah dengan berpakaian seperti seorang gadis. Enggan untuk meninggalkan identitas sebelumnya, dia menggunakan nama Mohammad Zahra, nama yang masih disebutkan oleh beberapa kerabat.

Setelah belajar hukum di universitas, Joya mencoba bekerja di ruang redaksi dan langsung ketagihan. Ayahnya, seorang jaksa, ingin dia menjadi hakim, percaya jurnalisme terlalu berbahaya bagi seorang perempuan di Afghanistan, tapi sekarang sangat bangga padanya.

Joya meninggalkan Kabul pada 25 Agustus dengan empat saudara kandung dan keponakannya di tengah operasi internasional untuk mengevakuasi puluhan ribu orang yang dianggap berisiko mendapat pembalasan Taliban.

Setelah naik pesawat, Joya mencari tempat duduk dekat jendela untuk melihat sekilas tanah airnya yang terakhir. Tapi itu adalah pesawat militer. Tidak ada jendela. "Aku bahkan tidak bisa mengucapkan selamat tinggal," katanya, menghapus air mata.

Joya hanya mengemas beberapa pakaian dan komputer di ranselnya. “Komputer saya adalah senjata saya,” katanya. "Dengan komputer saya, saya akan terus ... melawan Taliban."

Ketika dia merasa diliputi oleh cerita-cerita mengerikan yang menghabiskan harinya, dia merasa nyaman bermain dengan keponakannya yang berusia satu tahun, Ellaha. “Saya sangat senang dia tumbuh di negara yang tahu nilai perempuan,” kata Joya. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home