Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:56 WIB | Sabtu, 10 April 2021

Kekerasan Terus Terjadi di Myanmar, 614 Terbunuh

Kekerasan Terus Terjadi di Myanmar, 614 Terbunuh
Pengunjuk rasa anti kudeta berjalan dengan membawa slogan untuk menunjukkan ketidakpuasan mereka terhadap kudeta militer di daerah lingkungan kota Hlaing di Yangon, Myanmar, hari Jumat (9/4). (Foto-foto: AP)
Kekerasan Terus Terjadi di Myanmar, 614 Terbunuh
Sebuah kendaraan polisi diparkir di sebuah jalan di Okkalapa Selatan untuk memblokir pertemuan pengunjuk rasa anti kudeta di Yangon, Myanmar, hari Jumat (9/4).

YANGON, SATUHARAPAN.COM-Pasukan keamanan di Myanmar kembali menindak para pengunjuk rasa anti kudeta pada Jumat (9/4), bahkan militer meremehkan laporan terjadinya kekerasan di negara itu.

Laporan dari berita online dan media sosial mengatakan setidaknya empat orang tewas di Bago, sekitar 100 kilometer timur laut Yangon, dalam serangan oleh pasukan pemerintah dan polisi yang dimulai sebelum fajar dan berlanjut secara sporadis hingga setelah gelap.

The Bago Weekly Journal Online mengatakan sebuah sumber di rumah sakit utama kota, yang tidak disebutkan namanya, menyebutkan sekitar 10 orang telah tewas.

Itu adalah serangan ketiga pekan ini yang melibatkan penggunaan besar-besaran kekuatan mematikan oleh pasukan keamanan untuk menghancurkan oposisi aktif terhadap kudeta 1 Februari yang menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi.

Pada hari Rabu, serangan dilancarkan terhadap penentang kekuasaan militer di kota Kalay dan Taze di utara negara itu. Di kedua tempat tersebut, setidaknya 11 orang dilaporkan tewas. Pasukan keamanan dituduh menggunakan senjata berat dalam serangan mereka, termasuk granat dan mortir berpeluncur roket. Tuduhan tersebut tidak dapat dikonfirmasi secara independen Associated Press.

Beberapa pengunjuk rasa menggunakan senjata rakitan, terutama di Kalay, di mana para pembela menyebut diri mereka sebagai "tentara sipil", dan beberapa dilengkapi dengan senapan berburu yang belum sempurna.

Sebagian besar protes di kota dan kota di seluruh negeri adalah non kekerasan, dengan demonstran yang mendukung pembangkangan sipil.

Kekerasan oleh pasukan keamanan juga dilaporkan pada hari Jumat di beberapa daerah lain, termasuk Loikaw, ibu kota Kayah di timur, di mana amunisi digunakan, menurut sejumlah postingan di media sosial.

Pernyataan Militer

Setidaknya 614 pengunjuk rasa dan pengamat telah dibunuh oleh pasukan keamanan hingga hari Kamis (8/4), menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, yang memantau korban dan penangkapan.  Namun pada konferensi pers di ibu kota, Naypyitaw, juru bicara junta yang berkuasa membela tindakan pasukan keamanan.

Brigjend. Zaw Min Tun, ketika ditanya tentang laporan bahwa senjata otomatis telah ditembakkan ke pengunjuk rasa, menjawab bahwa jika itu masalahnya, 500 orang akan terbunuh hanya dalam beberapa jam.

Dia menolak jumlah korban tewas yang dikeluarkan oleh Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik dan mengatakan penghitungan pemerintah adalah 248. Dia juga mengatakan 16 polisi telah tewas.

Ditanya tentang serangan udara yang dilakukan oleh jet pemerintah di wilayah yang dikuasai oleh gerilyawan dari etnis minoritas Karen di Myanmar timur, yang dilaporkan menewaskan sedikitnya 14 warga sipil, Zaw Min Tun mengatakan serangan udara memungkinkan penargetan yang lebih tepat daripada serangan darat yang akan menyebabkan lebih banyak korban meninggal. Pendukung Karen menuduh bahwa tentara juga melakukan serangan darat, termasuk penggunaan artileri. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home