Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 13:33 WIB | Selasa, 27 September 2022

Krisis Keuangan Lebanon Makin Parah, Nilai Mata Uang Merorot 95%

Para deposan Lebanon mengantre untuk menarik uang dari cabang Fransabank di Beirut pada hari Senin, 26 September 2022 karena sebagian bank dibuka kembali setelah seminggu ditutup karena masalah keamanan. (Foto: AFP)

BEIRUT, SATUHARAPAN.COM-Para deposan bentrok dan antrean panjang terbentuk di bank-bank Lebanon pada hari Senin (26/9) ketika mereka dibuka kembali sebagian setelah penutupan selama sepekan menyusul serangkaian perampokan oleh pelanggan yang putus asa untuk mengakses uang mereka.

Tetapi sebagian besar bank tetap tutup, menyambut hanya segelintir deposan dengan penunjukan, dan ada kemarahan dari mereka yang ingin menarik dana yang dibekukan yang sangat dibutuhkan untuk mengatasi krisis ekonomi yang menghancurkan.

Di Fransabank cabang Beirut yang ditutup, puluhan tentara, anggota pasukan keamanan internal, dan pelanggan mengantre berjam-jam. “Saya tidak peduli apa pun, saya butuh gaji saya,” teriak salah satu anggota ISF dari balik gerbang yang terkunci.

Bank mulai memberlakukan pembatasan ketat pada penarikan setelah ekonomi Lebanon runtuh pada tahun 2019.

Sejak itu, pound Lebanon telah kehilangan lebih dari 95 persen dari nilai pasarnya, yang berarti gaji sektor publik telah merosot hingga menjadi US$40 atau setara (Rp 600.000) sebulan.

Awal bulan ini, lima bank diserbu dalam satu hari dengan deposan yang berusaha membuka tabungan beku, setelah serangkaian perampokan serupa dalam beberapa pekan terakhir.

Asosiasi bank Lebanon mengatakan pada hari Minggu bahwa bank akan dibuka kembali dalam kapasitas terbatas untuk bisnis, juga lembaga pendidikan dan rumah sakit. Banyak bank juga sekarang mempekerjakan penjaga keamanan.

ATM akan tersedia "untuk semua orang," untuk memungkinkan lembaga sektor publik dan swasta mentransfer gaji, kata mereka.

Serikat karyawan bank Georges Hajj dari Lebanon mengatakan bahwa beberapa cabang tidak dibuka kembali, tetapi hanya yang meningkatkan keamanan. "Pekan ini adalah ujian untuk melihat bagaimana hal-hal akan terungkap," katanya.

Di kota selatan, Sidon, keamanan ketat telah dikerahkan di beberapa bank, seorang koresponden AFP melaporkan, setelah seorang anggota pasukan keamanan mencoba masuk ke cabang bank BLOM dengan paksa untuk mengambil gajinya.

Dalam antrian di luar Fransabank, Yolla Sawan, pensiunan guru berusia 67 tahun, menunggu pengangkatannya, berharap dapat menarik sekitar US$130, tunjangan bulanan maksimum banknya. “Saya tidak tahu apa yang akan terjadi (jika saya tidak bisa mundur),” katanya dengan suara lembut.

Di dekat bank, lebih banyak prajurit dan deposan biasa mengantri di depan ATM yang kosong dari uang tunai. Seorang anggota ISF, yang menolak menyebutkan namanya, mengatakan bahwa dia telah menunggu selama dua jam untuk menarik gajinya yang sedikit. "Saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan, saya lelah," katanya. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home