Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 21:32 WIB | Senin, 27 April 2020

Meghan Gugat Surat Kabar Inggris, Karena Terbitkan Surat Pribadinya

Meghan Markle, istri Pangeran Harry dari Inggris, menghadiri pertandingan tenis final Putri Tunggal di Amerika Serikat Terbuka pada 2019. (Foto: dok. AFP)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Sidang pengadilan dalam kasus privasi yang diajukan oleh Meghan, Duchess of Sussex dari Inggris, terhadap sebuah surat kabar yang mencetak sebagian surat kepada ayahnya telah dimulai di Pengadilan Tinggi London pada hari Jumat (24/4).

Meghan, istri cucu Ratu Elizabeth, Pangeran Harry, menuntut penerbit Associated atas artikel-artikelnya yang dimuat di surat kabar Mail on Sunday pada Februari tahun lalu yang didasarkan pada surat yang ia kirimkan kepada ayahnya, Thomas Markle.

Pengacara bangsawan itu mengatakan bahwa penerbitannya merupakan penyalahgunaan informasi pribadi dan melanggar hak cipta perempuan itu.

Mengingat penguncian karena virus corona di Inggris, sidang hari Jumat itu diadakan melalui video, yang menurut hakim, Mark Warby, adalah cara yang relatif baru dalam menangani kasus-kasus semacam itu.

"Ini bukan pengadilan, tidak akan ada saksi dan saya tidak akan membuat temuan fakta tentang peristiwa yang mendasarinya," kata Warby. Sidang adalah salah satu tahap pertama dalam tindakan hukum dan tanggal untuk persidangan penuh belum ditetapkan.

Meghan dan Harry, yang tinggal di Los Angeles, Amerika Serikat telah mengundurkan diri dari peran kerajaan pada akhir bulan lalu. Diperkirakan mereka akan mendengarkan dalam jarak jauh pada bagian dari persidangan, kata sebuah sumber.

Dituduh Melecehkan

Pengacara surat kabar itu, Antony White, pada hari Jumat (24/4) meminta agar bagian dari klaim Meghan tidak dibenarkan, dengan alasan hal itu tidak relevan atau tidak diizinkan, tidak dimohon dengan semestinya atau tidak proporsional bagi pengadilan untuk diselidiki.

Kasus ini berpusat pada artikel yang diterbitkan pada Februari 2019 tentang keretakan antara Meghan dan ayahnya yang jatuh setelah pernikahannya yang mewah, dan sarat dengan Harry pada Mei tahun sebelumnya.

Markle mengundurkan diri berhari-hari sebelumnya setelah menjalani operasi jantung dan mengikuti berita dia melakukan pemotretan dengan fotografer paparazzi. Spekulasi tentang kehadirannya mendominasi persiapan upacara pernikahan.

Dokumen dari pengacara Meghan pekan ini menuduh Mail dan tabloid lainnya melecehkan, mempermalukan dan memanipulasi Markle, dan berkontribusi terhadap keretakan antara ayah dan anak perempuan.

Mereka berpendapat Mail juga salah mengutip dari surat itu, yang tidak pernah dimaksudkan untuk dipublikasikan, untuk melukis bangsawan dalam citra yang buruk.

The Mail mengatakan teman-teman Meghan yang tidak disebutkan namanya telah menempatkan versinya tentang peristiwa  itu dalam wawancara dengan majalah AS, People dan bahwa Markle memiliki hak untuk memihaknya.

Pengacara surat kabar juga berpendapat bahwa mengingat status kerajaan Meghan, ada kepentingan publik yang sah dalam hubungan pribadinya dan keluarga.

Tindakan hukum adalah langkah terbaru dalam meningkatnya permusuhan antara media dan pasangan ini. Pekan ini Meghan dan Harry mengumumkan bahwa mereka "tidak akan terlibat" dengan empat tabloid teratas Inggris, menuduh mereka memiliki liputan yang salah dan invasif. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home