Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:54 WIB | Kamis, 12 Mei 2022

Myanmar dan Filipina Absen di KTT Khusus AS-ASEAN di Washington DC

Amerika Serikat bertindak sebagai tuan rumah KTT Khusus AS-ASEAN
Myanmar dan Filipina Absen di KTT Khusus AS-ASEAN di Washington DC
Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, berbicara tentang inflasi di South Court Auditorium di kompleks Gedung Putih di Washington, hari Selasa, 10 Mei 2022. Biden menjamu para pemimpin dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara di Washington pada Kamis, 12 Mei. (Foto: dok. AP/Manuel Balce Ceneta)
Myanmar dan Filipina Absen di KTT Khusus AS-ASEAN di Washington DC
Para menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara (ASEAN) berfoto selama sesi foto di Phnom Penh, Kamboja, 17 Februari 2022. Dari kiri adalah Saifuddin Abdullah dari Malaysia, Teodoro Locsin Jr dari Filipina, Vivian Balakrishnan dari Singapura, Prak Kamboja Sokhonn, Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi, Laos Saleumxay Kommasith dan Sekretaris Jenderal ASEAN Lim Jock Hoi. Presiden Joe Biden menjamu para pemimpin dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara di Washington pada Kamis, 12 Mei. (Foto: dok.AP/Heng Sinith, File)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, menjamu para pemimpin dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) ketika pemerintahannya berupaya keras untuk menunjukkan bahwa Amerika Serikat tidak kehilangan fokus di Pasifik bahkan ketika berhadapan dengan invasi Rusia ke Ukraina.

Biden akan memulai pembicaraannya saat makan malam hari Kamis (12/5) malam dengan para pemimpin dari delapan negara ASEAN menghadiri pertemuan puncak dua hari itu. Ini akan menjadi pertemuan pertama kelompok itu di Gedung Putih. Para pemimpin akan mengambil bagian dalam pembicaraan yang lebih formal di Departemen Luar Negeri pada hari Jumat (13/5).

Negara-negara anggota ASEAN yang hadir adalah Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Singapura, Thailand dan Vietnam. Pemimpin dari dua anggota ASEAN lainnya, Myanmar dan Filipina, diperkirakan tidak akan menghadiri KTT tersebut.

KTT khusus di Washington datang sebelum Biden berangkat pekan depan untuk berkunjung ke Korea Selatan dan Jepang, kunjungan pertamanya ke Asia sebagai presiden, untuk pembicaraan dengan para pemimpin kedua negara itu. Dia juga akan bertemu selama perjalanan dengan para pemimpin dari aliansi strategis Indo-Pasifik dengan AS yang dikenal sebagai Quad: Australia, India dan Jepang.

Biden telah berusaha untuk memberikan fokus yang lebih besar pada Quad dan meningkatkan hubungan dengan negara-negara Pasifik di awal masa kepresidenannya ketika ia melihat China yang sedang bangkit sebagai musuh keamanan ekonomi dan nasional yang paling mengancam bagi Amerika Serikat.

Biden, yang berjanji untuk menjadikan Pasifik sebagai titik fokus yang lebih besar dari kebijakan AS, telah melihat upayanya pada "poros Asia" yang diperumit oleh pertempuran paling serius di Eropa sejak Perang Dunia II, yang telah menghabiskan banyak bandwidth kebijakan luar negerinya baru-baru ini.

Seorang penasihat kebijakan Gedung Putih untuk Asia mengatakan pemerintah tetap berkomitmen untuk meningkatkan hubungan dengan negara-negara Asia Tenggara untuk mengatasi inisiatif iklim, ekonomi dan pendidikan.

“Ada perasaan bahwa dalam pemerintahan sebelumnya bahwa kami telah berangkat dengan kecepatan yang ditentukan untuk fokus pada Asia Timur atau di Indo-Pasifik dan kemudian menemukan diri kami dengan tantangan mendesak lainnya yang mungkin membuat (kami) sedikit menjauh,” kata Kurt Campbell, koordinator untuk Urusan Indo-Pasifik di Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih, pada sebuah acara pada hari Rabu (11/5) yang diselenggarakan oleh Institut Perdamaian AS. “Saya pikir ada perasaan mendalam bahwa itu tidak boleh terjadi lagi.”

Presiden Filipina yang akan habis masa jabatannya, Rodrigo Duterte, melewatkan KTT itu. Blok tersebut juga telah melarang Myanmar, yang telah dicengkeram oleh krisis sejak tentara menggulingkan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi pada Februari 2021, hanya mengirimkan pemimpin non pemerintah untuk pertemuan tersebut.

Biden juga diharapkan untuk membahas situasi di Myanmar dengan para pemimpin ASEAN, serta membahas China dan invasi Rusia ke Ukraina.

Campbell mengatakan pemerintah mengharapkan pembicaraan pribadi akan "langsung, sopan, tapi mungkin sedikit tidak nyaman pada waktu-waktu tertentu" karena AS dan anggota ASEAN tidak berada di halaman yang sama dalam semua masalah.

Biden telah menyerukan agar Rusia tidak diundang dari KTT G-20 yang dijadwalkan pada November di Indonesia karena invasinya ke Ukraina. Indonesia, yang memegang kepresidenan Kelompok 20 tahun ini, telah menolak seruan untuk menarik undangan Moskow.

Pada pertemuan puncak virtual dengan para pemimpin ASEAN tahun lalu, Biden mengatakan Washington akan memulai pembicaraan dengan negara-negara Pasifik tentang pengembangan kerangka ekonomi regional. Campbell mengatakan bahwa Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik akan dibahas selama KTT tahun ini, meskipun tidak jelas seberapa substantif pembicaraan itu.

Duta Besar Jepang untuk Washington, Tomita Koji, mengatakan di forum lain di Washington awal pekan ini bahwa kerangka kerja tersebut dapat diluncurkan selama kunjungan Biden yang akan datang ke Jepang. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home