Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 13:25 WIB | Minggu, 04 Juli 2021

Pasukan AS Tinggalkan Bandara Bagram Afghanistan

Gerban Pangkalan Udara Bagram di Afghanistan, hari Jumat, 25 Juni 2021. Pada tahun 2001 tentara dunia bersatu di belakang Amerika dan Pangkalan Udara Bagram dipilih sebagai pusat komando perang. Operasi Enduring Freedom, sebutan untuk serangan terhadap penguasa Taliban. Sekarang hampir 20 tahun kemudian dan tentara AS terakhir akan segera meninggalkan pangkalan. (Foto: dok. AP/Rahmat Gul)

WASHINGTON, SATUHARAPAN.COM-Hampir 20 tahun setelah menginvasi Afghanistan untuk menggulingkan Taliban dan memburu Al-Qaeda, militer Amerika Serikat telah mengosongkan lapangan terbang terbesarnya di negara itu, memajukan penarikan terakhir yang menurut Pentagon akan selesai pada akhir Agustus ini.

Presiden Joe Biden telah menginstruksikan Pentagon untuk menyelesaikan penarikan militer pada 11 September, peringatan 20 tahun serangan teroris di Amerika Serikat, tetapi Pentagon sekarang mengatakan mereka dapat menyelesaikan penarikan sedikit lebih awal.

Faktanya, penarikan sebagian besar sudah selesai dan para pejabat mengatakan itu bisa diselesaikan akhir pekan ini. Tetapi sejumlah masalah terkait perlu diselesaikan dalam beberapa pekan mendatang. Ini termasuk struktur komando militer AS yang baru di Kabul dan pembicaraan dengan Turki tentang pengaturan untuk menjaga keamanan di bandara Kabul, sehingga penghentian resmi penarikan tidak akan diumumkan segera.

“Penarikan yang aman dan tertib memungkinkan kami untuk mempertahankan kehadiran diplomatik yang berkelanjutan, mendukung rakyat Afghanistan dan pemerintah, dan mencegah Afghanistan sekali lagi menjadi tempat bagi teroris yang mengancam tanah air kami,” kata sekretaris pers Pentagon, John Kirby.

Visa untuk Datang ke AS

Sementara itu, pemerintah mempersempit pilihan untuk memastikan keamanan ribuan warga Afghanistan yang permohonan visa khusus untuk datang ke Amerika Serikat belum disetujui. Pemerintah telah mengatakan bersedia untuk mengevakuasi mereka ke negara ketiga sambil menunggu persetujuan visa mereka, tetapi belum menentukan di mana.

Para pejabat mengatakan pada hari Jumat (2/7) bahwa satu kemungkinan adalah untuk memindahkan mereka ke negara-negara tetangga di Asia Tengah di mana mereka dapat dilindungi dari kemungkinan pembalasan oleh Taliban atau kelompok lain.

Gedung Putih dan Departemen Luar Negeri telah menolak untuk mengomentari jumlah yang akan dipindahkan atau ke mana mereka akan pergi, tetapi menteri luar negeri Tajikistan dan Uzbekistan keduanya berada di Washington pekan ini. Masalah keamanan Afghanistan diangkat dalam pertemuan yang mereka lakukan dengan Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin.

Kirby mengatakan bahwa Austin pada hari Jumat menyetujui struktur komando baru di Afghanistan untuk mentransisikan misi militer AS dari perang ke dua tujuan baru: melindungi kehadiran diplomatik AS yang berkelanjutan di Kabul, dan mempertahankan hubungan dengan militer Afghanistan.

Miller bertemu dengan Presiden Afghanistan, Ashraf Ghani, pada hari Jumat dan, menurut tweet oleh istana kepresidenan, keduanya membahas "lanjutan bantuan dan kerja sama AS dengan Afghanistan, khususnya dalam mendukung pasukan pertahanan dan keamanan."

Pusat Komando Perang

Lapangan Terbang Bagram telah menjadi episentrum perang untuk menggulingkan Taliban dan memburu para pelaku serangan teroris 9/11 di Amerika oleh Al-Qaeda. Pada puncaknya sekitar tahun 2012, Lapangan Terbang Bagram memiliki 100.000 tentara di kompleks besar yang berjarak hampir satu jam perjalanan ke utara Kabul.

Sementara itu, administrator distrik Afghanistan untuk Bagram, Darwaish Raufi, mengatakan keberangkatan pasukan Amerika dilakukan semalam tanpa koordinasi dengan pejabat lokal, dan akibatnya pada hari Jumat pagi, lusinan penjarah lokal menyerbu melalui gerbang yang tidak terlindungi sebelum pasukan Afghanistan mendapatkan kembali kendali.

"Mereka dihentikan dan beberapa telah ditangkap dan sisanya telah dibersihkan dari pangkalan," kata Raufi kepada The Associated Press, menambahkan bahwa para penjarah menggeledah beberapa bangunan sebelum ditangkap dan pasukan Afghanistan mengambil alih.

Namun, juru bicara militer AS, Kolonel Sonny Leggett, mengatakan penyerahan itu adalah "proses ekstensif" yang berlangsung beberapa pekandan dimulai segera setelah pengumuman Biden pada pertengahan April bahwa Amerika menarik pasukannya yang terakhir.

“Semua serah terima pangkalan dan fasilitas dukungan, termasuk Lapangan Terbang Bagram, telah dikoordinasikan secara erat, baik dengan para pemimpin senior dari pemerintah maupun dengan mitra Afghanistan di pasukan keamanan, termasuk pimpinan unit berbasis lokal masing-masing di setiap pangkalan,” kata Leggett.

Taliban menyambut baik penarikan Amerika dari Lapangan Udara Bagram. Juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, mentweet bahwa kepergian hari Jumat adalah "langkah positif," mendesak "penarikan pasukan asing dari semua bagian negara."

Pada pekan ini, sebagian besar tentara NATO lainnya telah diam-diam keluar dari Afghanistan. Pengumuman dari beberapa negara yang dianalisis oleh AP menunjukkan bahwa mayoritas pasukan Eropa telah pergi dengan sedikit upacara, sangat kontras dengan pertunjukan kekuatan dan persatuan yang dramatis ketika sekutu NATO berbaris untuk mendukung invasi AS pada tahun 2001.

AS telah menolak untuk mengatakan kapan tentara Amerika terakhir akan meninggalkan Afghanistan, dengan alasan masalah keamanan, tetapi juga keamanan dan perlindungan masa depan untuk Bandara Internasional Kabul masih dinegosiasikan. Tentara Turki dan AS saat ini melindungi bandara itu, masih di bawah Misi Dukungan Tegas, yang merupakan misi militer yang dihentikan.

Sampai kesepakatan baru untuk bandara dicapai oleh Turki dan pemerintah Afghanistan, dan mungkin Amerika Serikat dan misi Dukungan Tegas harus terus bertanggung jawab atas fasilitas tersebut. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home