Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 22:17 WIB | Sabtu, 12 Juni 2021

PBB: Bantuan G7 Satu Miliar Dosis Vaksin, Masih Kurang

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, Presiden Prancis, Emmanuel Macron, Kanselir Jerman, Angela Merkel, Perdana Menteri Italia, Mario Draghi, Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga, Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, dan Presiden Dewan Eropa, Charles Michel, menghadiri sesi selama KTT G7 di Carbis Bay, Cornwall, Inggris, pada hari Jumat (11/6). (Foto: Reuters)

CARBIS BAY, SATUHARAPAN.COM-Rencana Kelompok Tujuh (G7) untuk menyumbangkan satu miliar dosis vaksin COVID-19 ke negara-negara miskin tidak memiliki ambisi, terlalu lambat dan menunjukkan para pemimpin Barat belum mengatasi krisis kesehatan masyarakat terburuk dalam satu abad, kata juru kampanye pada hari Jumat (11/6).

Sementara itu, Sekjen PBB (Perserikatan Bangsa-bangsa) menyambut baik langkah itu, tetapi dia mengatakan lebih banyak vaksin yang dibutuhkan. Antonio Guterres memperingatkan bahwa jika orang di negara berkembang tidak diinokulasi dengan cepat, virus dapat bermutasi lebih lanjut dan menjadi kebal terhadap vaksin baru.

“Kami membutuhkan lebih dari itu,” katanya tentang rencana G7. “Kami membutuhkan rencana vaksinasi global. Kita perlu bertindak dengan logika, dengan rasa urgensi, dan dengan prioritas perang ekonomi, dan kita masih jauh dari itu.”

Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, dan Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, telah menggunakan KTT G7 di Inggris untuk mengumumkan sumbangan masing-masing 500 juta dan 100 juta vaksin untuk negara-negara termiskin di dunia.

Kanada diperkirakan akan berkomitmen untuk berbagi hingga 100 juta dosis dan janji lainnya mungkin menyusul setelah Johnson mendesak para pemimpin G7 untuk membantu menginokulasikan hampir delapan miliar orang di dunia terhadap virus corona pada akhir tahun depan.

Tetapi juru kampanye kesehatan dan anti-kemiskinan mengatakan bahwa, sementara sumbangan merupakan langkah ke arah yang benar, para pemimpin Barat gagal memahami bahwa upaya luar biasa diperlukan untuk mengalahkan virus. Bantuan distribusi juga diperlukan, kata mereka.

Mantan perdana menteri Inggris, Gordon Brown, yang telah mendorong negara-negara kaya untuk berbagi lebih banyak membiayai vaksinasi untuk negara-negara berkembang, mengatakan janji G7 lebih mirip dengan "menyerahkan mangkuk pengemis" daripada solusi nyata.

"Ini adalah kegagalan besar jika kita tidak bisa melakukan dalam satu atau dua pekan ke depan... dengan rencana yang benar-benar menyingkirkan dunia dari COVID sekarang dengan kita punya vaksin," katanya kepada Reuters.

Dunia Butuh 11 Miliar Dosis Vaksin COVID-19

Alex Harris dadri “Wellcome”, sebuah yayasan amal sains dan kesehatan yang berbasis di London, menantang G7 untuk menunjukkan kepemimpinan politik yang dituntut oleh krisis. “Yang dibutuhkan dunia adalah vaksin sekarang, bukan akhir tahun ini,” katanya. “Kami mendesak para pemimpin G7 untuk meningkatkan ambisi mereka.”

COVID-19 telah merusak ekonomi global, dengan infeksi dilaporkan di lebih dari 210 negara dan wilayah sejak kasus pertama diidentifikasi di China pada Desember 2019.

Perjuangan untuk mengakhiri pandemi yang telah menewaskan sekitar 3,9 juta orang dan menabur kehancuran sosial dan ekonomi akan ditampilkan secara mencolok pada pertemuan puncak tiga hari yang dimulai pada hari Jumat di resor tepi laut Inggris, Carbis Bay.

Menteri luar negeri Inggris, Dominic Raab, memperingatkan bahwa negara-negara lain menggunakan vaksin sebagai alat diplomatik untuk mengamankan pengaruh. Inggris dan AS mengatakan sumbangan mereka akan datang tanpa pamrih.

Upaya vaksinasi sejauh ini sangat berkorelasi dengan kekayaan: AS, Eropa, Israel dan Bahrain jauh di depan negara lain. Sebanyak 2,2 miliar orang telah divaksinasi menurut data Universitas Johns Hopkins.

Karena kebanyakan orang membutuhkan dua dosis vaksin, dan mungkin suntikan penguat untuk mengatasi varian yang muncul, badan amal Oxfam mengatakan dunia akan membutuhkan 11 miliar dosis untuk mengakhiri pandemi.

“Jika para pemimpin G7 terbaik yang dapat mengelola adalah menyumbangkan satu miliar dosis vaksin, maka pertemuan puncak ini akan gagal,” kata manajer kebijakan kesehatan Oxfam, Anna Marriott. Oxfam juga meminta para pemimpin G7 untuk mendukung pengabaian kekayaan intelektual di balik vaksin.

Presiden Prancis, Emmanuel Macron, mengatakan hak kekayaan intelektual seharusnya tidak menghalangi akses ke vaksin selama pandemi, tampaknya mendukung Biden pada masalah tersebut.

Namun industri farmasi menentangnya, dengan mengatakan hal itu akan menghambat inovasi dan tidak banyak membantu meningkatkan pasokan. Inggris, yang mendukung upaya nirlaba Oxford-AstraZeneca, mengatakan pembebasan paten tidak diperlukan.

Dari 100 juta suntikan Inggris, 80 juta akan disumbangkan ke program COVAX yang dipimpin oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan sisanya akan dibagikan secara bilateral dengan negara-negara yang membutuhkan.

Johnson menggemakan seruan Biden kepada rekan-rekan pemimpinnya untuk membuat janji serupa dan agar perusahaan farmasi mengadopsi model nirlaba selama pandemi. Sumbangan vaksin Pfizer AS akan diberikan termasuk biaya suplai.

Dosis Inggris akan diambil dari stok yang telah dibeli untuk program domestiknya, dan akan datang dari pemasok Oxford-AstraZeneca, Pfizer-BioNTech, Janssen Johnson & Johnson, Moderna, dan lainnya. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home