Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 13:28 WIB | Kamis, 06 Mei 2021

PBB: Tahun 2020, 155 Juta Orang Alami Kelaparan Akut

PBB: Tahun 2020, 155 Juta Orang Alami Kelaparan Akut
Foto tanggal 3 November 2020 menunjukkan seorang gadis malnutrisi, Rahmah Watheeq, menerima perawatan di sebuah pusat makan di rumah sakit Al-Sabeen di Sanaa, Yaman. PBB memperingatkan bahwa krisis kemanusiaan terbesar di dunia di Yaman semakin memburuk dengan pandemi COVID-19 meningkat dalam beberapa pekan terakhir saat negara termiskin di dunia Arab itu menghadapi kelaparan skala besar. (Foto: dok. AP/Hani Mohammed)
PBB: Tahun 2020, 155 Juta Orang Alami Kelaparan Akut
Seorang anak laki-laki Tigrayan yang terlantar berjalan dengan seorang kerabat untuk menerima makanan di Sekolah Menengah Umum Hadnet yang telah menjadi rumah sementara bagi ribuan pengungsi akibat konflik, di Mekele, di wilayah Tigray, Ethiopia utara, hari Rabu (5/5). Konflik Tigray telah membuat lebih dari satu juta orang mengungsi, Organisasi Internasional untuk Migrasi melaporkan pada bulan April, dan jumlahnya terus meningkat. (Foto: AP/Ben Curtis)
PBB: Tahun 2020, 155 Juta Orang Alami Kelaparan Akut
Seorang pria membawa sekarung gandum yang dibagikan kepada keluarga-keluarga miskin yang terlantar, didistribusikan oleh Program Pangan Dunia (WFP) atas kerja sama Misi Bantuan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Afghanistan dan Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat, di Kandahar Afganistan, setelah 20 tahun Amerika mengakhiri perang di Afghanistan. Dengan tingkat kemiskinan 54 persen, yang berarti mayoritas warga Afghanistan hidup dengan penghasilan US$ 1,90, mayoritas warga Afghanistan memiliki sedikit harapan untuk masa depan mereka menurut jajak pendapat Gallup tahun 2018. (Foto: dok. AP/Allauddin Khan)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Setidaknya 155 juta orang menghadapi kelaparan akut pada tahun 2020, termasuk 133.000 orang yang membutuhkan makanan mendesak untuk mencegah kematian yang meluas akibat kelaparan. Sementara itu, prospek tahun 2021 sama suramnya atau lebih buruk, menurut sebuah laporan oleh 16 organisasi pada hari Rabu (5/5).

Laporan yang berfokus pada 55 negara yang merupakan 97% dari penerima bantuan kemanusiaan itu mengatakan, besarnya dan parahnya krisis pangan tahun lalu memburuk akibat konflik yang berkepanjangan, kejatuhan ekonomi akibat pandemi COVID-19, dan cuaca ekstrem yang memperburuk keadaan. “Kerapuhan yang sudah ada sebelumnya.”

Sebanyak 155 juta orang menghadapi tingkat kebutuhan makanan "krisis", "darurat" atau "bencana /  kelaparan", meningkat sekitar 20 juta orang dari tahun 2019, kata laporan itu. Sebanyak dua pertiga dari orang-orang di tingkat krisis tersebut berada di 10 negara: Kongo, Yaman, Afghanistan, Suriah, Sudan, Nigeria utara, Ethiopia, Sudan Selatan, Zimbabwe, dan Haiti. Sebanyak 133.000 yang menghadapi kelaparan, kematian dan kemelaratan berada di Burkina Faso, Sudan Selatan dan Yaman.

“Jumlah orang yang menghadapi rawan pangan akut dan membutuhkan bantuan pangan, gizi dan mata pencaharian yang mendesak terus meningkat,” kata Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, menulis dalam laporan Global Report on Food Crises setebal 307 halaman.

“Tidak ada tempat untuk kelaparan di abad ke-21,” katanya. “Kita perlu mengatasi kelaparan dan konflik bersama untuk menyelesaikannya.”

255 Juta Pekerjaan Hilang

Arif Husain, kepala ekonom Program Pangan Dunia (WFP), mengatakan pada konferensi pers PBB untuk rilis laporan tahunan kelima bahwa pendorong terbesar krisis pangan adalah konflik, yang menyebabkan 99 juta orang di 23 negara menghadapi krisis pangan tahun lalu. “Jika kita tidak mulai mencari solusi politik untuk konflik,” jumlah orang yang membutuhkan bantuan kemanusiaan akan terus meningkat, katanya.

Menurut laporan tersebut, 40,5 juta orang di 17 negara menghadapi kerawanan pangan akut tahun lalu karena "guncangan ekonomi" termasuk dampak pandemi.

Pertama dan terpenting, kata Husain, menunjuk pada penurunan pendapatan sebagai akibat dari 255 juta pekerjaan yang hilang dalam pandemi. Ini "empat kali lebih banyak dari krisis keuangan" pada tahun 2008. Dia juga menyatakan keprihatinan bahwa jumlah hutang yang ditanggung oleh negara-negara besar dan kecil untuk mengurangi dampak virus korona "telah meledak".

Dominique Burgeon, direktur kantor Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) PBB di Jenewa, mengatakan 60% hingga 80% dari 155 juta orang yang menghadapi kerawanan pangan akut bergantung pada pertanian, tetapi tahun lalu FAO hanya mampu membantu sekitar 30%.

Laporan tersebut menyajikan beberapa statistik suram lainnya dari tahun 2020: 75,2 juta anak di bawah usia lima tahun yang tinggal di 55 negara mengalami “stunting”  (kekerdilan) dalam pertumbuhan mereka dan 15,8 juta “terbuang percuma,” atau kekurangan berat badan.

2021 Lebih Sulit

Melihat ke tahun 2021, laporan tersebut mengatakan, "krisis pangan menjadi semakin berlarut-larut dan kemampuan untuk pulih dari kejadian buruk baru menjadi lebih sulit."

“Konflik, pandemi COVID-19, dan krisis ekonomi skala besar diperkirakan akan memperpanjang situasi krisis pangan pada tahun 2021, sehingga membutuhkan bantuan kemanusiaan skala besar yang berkelanjutan,” katanya.

Dikatakan lebih dari 142 juta orang di 40 negara tersebut diperkirakan akan menghadapi krisis pangan, keadaan darurat atau bencana tahun ini. Sekitar 155.000 orang kemungkinan akan menghadapi "bencana / kelaparan" hingga pertengahan 2021; sekitar 108.000 di Sudan Selatan dan 47.000 di Yaman, kata laporan itu.

Husain dari WFP berkata, misalnya, menyediakan satu kali makan per hari selama setahun untuk 34 juta orang akan menelan biaya sekitar US$ 5 miliar. Dan kebutuhan yang paling penting adalah pendanaan dan akses kemanusiaan. “Tanpa itu, kita tidak akan bisa menyelamatkan nyawa,” katanya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home