Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 16:32 WIB | Sabtu, 19 Juni 2021

Pengadilan Hong Kong Tolak Jaminan Dua Eksekutif “Apple Daily”

Pengadilan Hong Kong Tolak Jaminan Dua Eksekutif “Apple Daily”
Aktivis pro demokrasi memegang surat kabar “Apple Daily” di luar pengadilan di Hong Kong, hari Sabtu (19/6), menuntut pembebasan tahanan politik. Redaktur papan atas surat kabar pro demokrasi Hong Kong dan kepala perusahaan induknya dibawa ke gedung pengadilan hari Sabtu untuk sidang pertama mereka sejak penangkapan mereka di bawah undang-undang keamanan nasional kota.(Foto-foto: AP/Kin Cheung).
Pengadilan Hong Kong Tolak Jaminan Dua Eksekutif “Apple Daily”

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Dua eksekutif surat kabar pro demokrasi Hong Kong, “Apple Daily”, yang didakwa berdasarkan undang-undang keamanan nasional, ditolak jaminannya pada hari Sabtu (19/6) dalam kasus yang menuai kecaman internasional dan memicu ketakutan atas kebebasan media di pusat keuangan itu.

Pemimpin redaksi, Ryan Law, 47 tahun, dan chief executive officer, Cheung Kim-hung, 59 tahun, termasuk di antara lima eksekutif “Apple Daily” yang ditangkap pada hari Kamis (17/6) ketika 500 polisi juga menggerebek ruang berita media itu, yang oleh pihak berwenang digambarkan sebagai "tempat kejadian kejahatan."

Polisi mengatakan, puluhan artikel surat kabar itu diduga melanggar undang-undang keamanan nasional. Ini adalah kasus pertama di mana pihak berwenang mengutip artikel media yang berpotensi melanggar undang-undang yang kontroversial.

Law dan Cheung, yang didakwa melakukan "kolusi dengan negara asing atau dengan elemen eksternal yang membahayakan keamanan nasional" muncul di Pengadilan Magistrat Kowloon Barat pada hari Sabtu dan ditolak jaminannya oleh Hakim Victor So. Mereka selanjutnya akan muncul di pengadilan pada 13 Agustus.

Pasangan ini dituduh berkolusi dengan pemilik “Apple Daily” dan kritikus keras terhadap Beijing, Jimmy Lai, antara 1 Juli 2020 dan 3 April 2021 untuk meminta negara, orang, atau organisasi asing “untuk menjatuhkan sanksi atau blokade atau terlibat dalam aktivitas permusuhan lainnya terhadap Hong Kong, Daerah Administratif Khusus atau Republik Rakyat Tiongkok,” menurut lembar dakwaan.

Undang-undang Keamanan Nasional mulai berlaku di Hong Kong tepat sebelum tengah malam pada 30 Juni 2020.

Hakim So mengatakan Law dan Cheung ditolak jaminannya, karena tidak ada cukup bukti untuk percaya bahwa mereka tidak akan membahayakan keamanan nasional.

Di bawah undang-undang keamanan, tanggung jawab ada pada terdakwa untuk membuktikan bahwa mereka tidak akan menimbulkan ancaman keamanan jika dibebaskan dengan jaminan.

Tiga perusahaan terkait “Apple Daily” yang juga diadili karena kolusi dengan negara asing menunjuk orang untuk mewakili mereka di pengadilan. Pihak berwenang telah membekukan aset perusahaan senilai HK$18 juta (US$2,32 juta).

Tiga eksekutif lainnya yang ditangkap pada hari Kamis adalah Chief Operating Officer, Chow Tat-kuen, Wakil Chief Editor, Chan Puiman, dan Chief Executive Editor, Cheung Chi-wai, mereka dibebaskan dengan jaminan pada hari Jumat (18/6) malam, menurut “Apple Daily.”

Pada hari Sabtu, orang banyak berkumpul di luar pengadilan menjelang sidang, beberapa memegang payung kuning atau mengenakan kaos “Apple Daily” sambil mengatakan, "Jangan takut, berjuanglah."

“Saat ini, Anda dapat didakwa dengan NSL (UU keamanan nasional) karena kata atau pidato yang tidak mereka sukai. Ini kemunduran besar,” kata Lo, 29 tahun, seorang pembaca koran populer yang telah beroperasi selama 26 tahun itu.

Undang-undang itu menghukum secara luas apa yang disebut Beijing sebagai pemisahan diri, subversi, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing hingga hukuman penjara seumur hidup.

Penangkapan dan skala serangan terhadap “Apple Daily” telah dikritik oleh negara-negara Barat, kelompok hak asasi manusia global, asosiasi pers, dan kepala juru bicara hak asasi manusia PBB.

“Apple Daily” dan penerbitnya yang terdaftar, Next Digital, mendapat tekanan yang meningkat sejak Lai ditangkap tahun lalu di bawah undang-undang tersebut. Lai, yang asetnya telah dibekukan di bawah undang-undang keamanan, sudah berada di penjara karena mengambil bagian dalam pertemuan yang tidak sah dan menunggu persidangan dalam kasus keamanan nasionalnya.

Saat penyelidikan terhadap “Apple Daily” dan eksekutif seniornya meningkat, beberapa karyawan dan pengamat telah menyatakan keprihatinan yang mendalam atas masa depan surat kabar tersebut.

Sejak undang-undang itu diberlakukan oleh Beijing pada Juni tahun lalu, lebih dari 100 orang telah ditangkap, dengan jaminan yang sebagian besar ditolak. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home