Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 15:21 WIB | Jumat, 04 Maret 2022

Perkembangan Invasi Rusia: Empat Juta Warga Ukraina Diperkirakan Akan Mengungsi

Serhii, ayah dari remaja Iliya, menangis di atas tubuh tak bernyawa putranya yang terbaring di atas tandu di rumah sakit bersalin yang diubah menjadi bangsal medis di Mariupol, Ukraina, Rabu, 2 Maret 2022. (Foto: AP/Evgeniy Maloletka)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Lebih dari empat juta warga Ukraina diperkirakan akan melarikan diri dari Ukraina karena invasi Rusia yang sedang berlangsung, kata PBB.

Pada hari Rabu, PBB mengatakan bahwa satu juta orang telah melarikan diri sejak Rusia mulai menyerang pekanlalu, sebuah eksodus tanpa preseden di abad ini karena kecepatannya.

Perserikatan Bangsa-bangsa  (PBB) mengatakan bahwa “sementara skala dan ruang lingkup perpindahan belum jelas, kami memperkirakan bahwa lebih dari 10 juta orang mungkin meninggalkan rumah mereka jika kekerasan berlanjut, termasuk empat juta orang yang mungkin melintasi perbatasan ke negara-negara tetangga,” kata juru bicara PBB, Stephane Dujarric, hari Kamis (3/3).

Suriah, yang perang saudaranya meletus pada 2011, tetap menjadi negara dengan arus keluar pengungsi terbesar, hampir 5,7 juta orang, menurut angka UNHCR. Tetapi pada tingkat pelarian tercepat dari negara itu, pada awal 2013, dibutuhkan setidaknya tiga bulan bagi satu juta pengungsi untuk meninggalkan Suriah.

 

Inggris Adakan Pertemuan DK PBB

LONDON, Kantor Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, mengatakan dia akan mengadakan pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB setelah pasukan Rusia di Ukraina menyerang pembangkit listrik tenaga nuklir dan memicu kebakaran.

Kantor Johnson mengatakan dia berbicara dengan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, pada JUmat dini hari. Dia mengatakan Inggris akan segera mengangkat masalah ini dengan Rusia dan mitra dekat.

Kantor Johnson mengatakan dia dan Zelenskyy setuju Rusia harus segera berhenti menyerang dan mengizinkan layanan darurat akses tanpa batas ke pabrik. Keduanya sepakat bahwa gencatan senjata sangat penting.

"Perdana Menteri mengatakan tindakan sembrono (Presiden Rusia Vladimir) Putin sekarang dapat secara langsung mengancam keselamatan seluruh Eropa," kata kantor Johnson dalam sebuah pernyataan.

"Dia mengatakan (Inggris) akan melakukan segala yang bisa dilakukan untuk memastikan situasinya tidak memburuk lebih jauh."

Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, mengatakan dia juga berbicara dengan Zelenskyy tentang serangan terhadap pembangkit listrik.  “Serangan yang tidak dapat diterima oleh Rusia ini harus segera dihentikan,” katanya di Twitter.

 

AS Beri Status Hukum Sementara Warga Ukraina

WASHINGTON,  Departemen Keamanan Dalam Negeri Amerika Serikan akan memberikan status hukum sementara kepada warga Ukraina yang tinggal di AS.

Menteri Keamanan Dalam Negeri, Alejandro Mayorkas, mengatakan hari Kamis (3/3) bahwa Status Perlindungan Sementara akan diperpanjang selama 18 bulan.

“Serangan Rusia yang direncanakan dan tidak diprovokasi di Ukraina telah mengakibatkan perang yang berkelanjutan, kekerasan yang tidak masuk akal, dan warga Ukraina terpaksa mencari perlindungan di negara lain,” kata Mayorkas dalam sebuah pernyataan.

Status Dilindungi Sementara diberikan kepada warga negara dari negara yang hancur karena perang atau bencana alam.

Itu terjadi ketika tekanan meningkat pada pemerintahan Biden dari anggota Kongres, termasuk anggota Demokrat di Senat, untuk memberikan status kepada warga Ukraina setelah invasi Rusia ke negara mereka.

Agar memenuhi syarat untuk perlindungan, individu harus berada di AS setidaknya sejak hari Selasa (1/3).

 

Mantan Kanselir Jerman Diminta Mundur dari Jabatan di Perusahaan Rusia

BERLIN, Kanselir Jerman, Olaf Scholz, pada hari Kamis (3/3) meminta mantan Kanselir Gerhard Schroeder untuk mengundurkan diri dari jabatannya di perusahaan milik negara Rusia.

Schroeder, 77 tahun, dianggap sebagai teman lama Presiden Rusia Vladimir Putin, hubungan yang telah menimbulkan banyak kritik di Jerman, terutama sejak Rusia menginvasi Ukraina pekan lalu.

Schroeder adalah ketua dewan pengawas perusahaan energi negara Rusia, Rosneft, dan juga memegang posisi terdepan dalam proyek pipa kontroversial Nord Stream 1 dan Nord Stream 2 yang bertujuan untuk membawa gas Rusia langsung ke Jerman, melewati Ukraina.

Dia juga dijadwalkan untuk mengambil posisi dewan pengawas untuk Gazprom, sebuah perusahaan energi multinasional milik negara mayoritas Rusia.

“Saran saya kepada Gerhard Schroeder, bagaimanapun, adalah mundur dari jabatan-jabatan ini,” kata Scholz di ZDF Television, menurut kantor berita Jerman dpa.

Scholz menekankan bahwa hubungan Schroeder dengan perusahaan Rusia bukanlah masalah pribadi karena ia adalah mantan kanselir. “Kewajiban ini tidak berakhir ketika seseorang tidak lagi menjabat, tetapi juga berlanjut,” katanya.

Schroeder, yang menjabat sebagai kanselir Jerman dari 1998 hingga 2005, telah lama dikritik karena kedekatannya dengan Rusia.

 

AS Akan Kurangi Ketergantungan Energi dari Rusia

NEW YORK, Kelompok lobi utama industri bahan bakar fosil Amerika Serikat meminta pemerintahan Biden untuk membuat kebijakan yang akan mendorong perusahaan minyak dan gas untuk meningkatkan produksi.

American Petroleum Institute (API) mengatakan pemerintah federal harus menciptakan iklim yang lebih menguntungkan untuk pengeboran dan harus merampingkan proses perizinan untuk perluasan terminal ekspor gas alam cair (LNG) sehingga AS dapat mengurangi ketergantungan pada impor minyak dan mengekspor lebih banyak gas alam dalam bentuk cair ke Eropa, yang sangat bergantung pada Rusia untuk bahan bakar fosil.

“Pergeseran dari Rusia ini tidak akan terjadi dalam semalam, dan kita harus jelas tentang itu,” kata Dustin Meyer, wakil presiden pasar gas alam di API. “Tetapi agar itu terjadi, kita membutuhkan kebijakan energi yang jelas dan konsisten di sini, di AS. Sayangnya, bukan itu yang kita miliki saat ini.”

Sejumlah terminal ekspor LNG baru dan beberapa perluasan terminal ekspor telah diusulkan tetapi sedang menunggu persetujuan atau izin dari Departemen Energi dan Komisi Pengaturan Energi Federal, tanpa batas waktu yang jelas untuk keputusan, katanya.

Biden berada di bawah tekanan untuk mengendalikan kenaikan biaya energi bahkan jika langkah itu bertentangan dengan agendanya untuk mengatasi perubahan iklim. Pada hari Selasa dia mengumumkan dia melepaskan 30 juta barel minyak dari cadangan strategis AS sebagai bagian dari upaya 31 negara untuk membantu memastikan bahwa pasokan tidak akan berkurang setelah invasi Rusia ke tetangganya di Eropa. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home