Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 11:40 WIB | Kamis, 23 Desember 2021

Polisi Hong Kong Pindahkan Monument “Pilar of Shame”

Polisi Hong Kong Pindahkan Monument “Pilar of Shame”
Patung "Pilar of Shame", peringatan bagi mereka yang tewas dalam penumpasan Tiananmen 1989, dipajang di Universitas Hong Kong, 13 Oktober 2021 (Foto: dok. AP/Kin Cheung)
Polisi Hong Kong Pindahkan Monument “Pilar of Shame”
Patung "Pilar of Shame" ditutup dan dipindahkan oleh para pekerja pada hari Rabu (22/12) malam, danh memicu kekhawatiran tentang masa depan monumen itu ketika pemerintah kota menindak perbedaan pendapat. (Foto: Lam Chun Tung/The Initium Media via AP)

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Sebuah monumen di sebuah universitas di Hong Kong yang memperingati pembantaian di Lapangan Tiananmen tahun 1989 telah disingkirkan oleh para pekerja pada hari Kamis (23/12) pagi atas keberatan senimannya dari Denmark.

“Pilar of Shame” setinggi delapan meter (26 kaki), yang menggambarkan 50 tubuh yang terluka dan terpelintir ditumpuk di atas satu sama lain, dibuat oleh pematung Denmark, Jens Galschiøt, untuk melambangkan nyawa yang hilang selama tindakan keras militer berdarah terhadap pengunjuk rasa pro demokrasi di Lapangan Tiananmen, Beijing pada 4 Juni 1989.

Tetapi patung itu menjadi masalah perselisihan pada bulan Oktober, dengan universitas menuntut agar patung itu disingkirkan, bahkan ketika keputusan itu mendapat reaksi keras dari para aktivis dan kelompok hak asasi manusia.

Galschiøt menawarkan untuk membawanya kembali ke Denmark asalkan dia diberi kekebalan hukum bahwa dia tidak akan dianiaya di bawah undang-undang keamanan nasional Hong Kong, tetapi sejauh ini belum berhasil.

Para pekerja membarikade monumen di Universitas Hong Kong pada hari Rabu malam. Suara pengeboran dan dentang keras dapat terdengar dari lokasi yang ditutup, yang dipatroli oleh penjaga.

“Tidak ada pihak yang pernah mendapatkan persetujuan dari universitas untuk memajang patung di kampus, dan universitas berhak mengambil tindakan yang tepat untuk menanganinya kapan saja,” kata universitas dalam sebuah pernyataan, hari Kamis.

“Nasihat hukum terbaru yang diberikan kepada universitas memperingatkan bahwa tampilan patung yang terus-menerus akan menimbulkan risiko hukum bagi universitas berdasarkan Undang-undang Kejahatan yang diberlakukan di bawah pemerintah kolonial Hong Kong.”

Universitas mengatakan bahwa mereka telah meminta patung itu untuk disimpan dan akan terus mencari nasihat hukum untuk tindakan lebih lanjut.

Pada bulan Oktober, universitas memberi tahu penyelenggara kegiatan menyalakan lilin yang sekarang sudah tidak berfungsi, Aliansi Hong Kong dalam Mendukung Gerakan Demokratik Patriotik China, bahwa mereka harus memindahkan patung itu mengikuti “penilaian risiko terbaru dan nasihat hukum.”

Organisasi itu mengatakan bahwa mereka bubar, dengan alasan iklim penindasan, dan bahwa mereka tidak memiliki patung itu. Universitas diberitahu untuk berbicara dengan penciptanya sebagai gantinya.

Ketika dihubungi oleh The Associated Press, pematung Galschiøt mengatakan dia hanya mengetahui apa yang terjadi pada patung itu hari Rabu dari media sosial dan laporan lainnya. "Kami tidak tahu persis apa yang terjadi, tetapi saya khawatir mereka menghancurkannya," katanya. "Ini adalah patung saya, dan ini adalah milik saya."

Dia sebelumnya telah menulis surat ke universitas untuk menegaskan kepemilikannya atas monumen itu, meskipun permintaannya sebagian besar diabaikan. Dia juga telah memperingatkan universitas bahwa dia dapat meminta ganti rugi jika patung itu rusak selama pemindahannya.

Pihak berwenang Hong Kong telah menindak perbedaan pendapat politik setelah penerapan undang-undang keamanan nasional yang tampaknya menargetkan sebagian besar gerakan pro demokrasi.

Undang-undang, yang melarang pemisahan diri, subversi, terorisme, dan kolusi asing untuk campur tangan dalam urusan kota, diberlakukan oleh Beijing setelah berbulan-bulan protes anti pemerintah pada 2019.

Lebih dari 100 aktivis pro demokrasi telah ditangkap di bawah undang-undang keamanan nasional, yang telah dikritik karena membatalkan kebebasan yang dijanjikan ke Hong Kong ketika diserahkan ke China oleh Inggris pada tahun 1997.

Monumen “Pilar of Shame” berdiri selama lebih dari dua dekade, dan awalnya berdiri di Taman Victoria Hong Kong sebelum akhirnya dipindahkan ke Universitas Hong Kong untuk jangka panjang.

Setiap tahun pada tanggal 4 Juni, anggota serikat mahasiswa yang sekarang sudah tidak aktif akan mencuci patung untuk memperingati pembantaian Tiananmen. Kota itu, bersama dengan Makau, sebelumnya merupakan satu-satunya tempat di China di mana peringatan penumpasan Tiananmen diizinkan.

Selama dua tahun terakhir, penyalaan lilin tahunan di Hong Kong telah dilarang oleh pihak berwenang, yang mengutip risiko publik dari pandemi virus Corona.

Sekitar 24 aktivis didakwa atas peran mereka dalam aksi Tiananmen tahun lalu, di mana aktivis muncul dan ribuan mengikuti, menerobos barikade di taman untuk menyanyikan lagu dan menyalakan lilin meskipun polisi melarang acara tersebut. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home