Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 07:14 WIB | Jumat, 03 Februari 2023

Rudal Rusia Menyerang Apartemen di Kramatorsk, Ukraina, Tiga Tewas

Pemandangan menunjukkan bangunan tempat tinggal yang dihancurkan oleh serangan rudal Rusia, di tengah serangan Rusia di Ukraina, di Kramatorsk, Ukraina pada hari Kamis, 2 Februari 2023. (Foto: Reuters)

KIEV, SATUHARAPAN.COM - Tim penyelamat menyisir puing-puing di sebuah kota di Ukraina timur pada hari Kamis (2/2), di mana serangan rudal Rusia semalam menghancurkan sebuah gedung apartemen dan merusak sembilan lainnya, menewaskan sedikitnya tiga orang.

Kepolisian mengatakan apartemen di kota Kramatorsk terkena rudal taktis Iskander-K pada pukul 21:45. waktu setempat. Laporan sebelumnya menggambarkannya sebagai serangan dengan roket.

“Sepuluh gedung apartemen rusak, satu sebagian roboh. Pekerjaan pencarian dan penyelamatan, yang berlanjut sepanjang malam, masih berlangsung,” kata polisi dalam sebuah pernyataan.

Korban tewas termasuk suami-istri dan seorang pensiunan berusia 61 tahun, yang putrinya diyakini masih hilang. Delapan belas orang juga terluka.

Beberapa jam kemudian, gubernur regional Pavlo Kyrylenko mengatakan dua serangan lagi juga menargetkan pusat kota, menyebabkan sedikitnya lima orang terluka dan lebih dari selusin bangunan rusak.

Kramatorsk dekat dengan garis depan di Ukraina timur dan banyak penduduk telah melarikan diri atau secara teratur berlindung di ruang bawah tanah, yang mungkin telah menyelamatkan nyawa dibandingkan dengan serangan serupa di tempat lain. Serangan rudal di sebuah blok apartemen di pusat kota Dnipro dua pekan lalu menewaskan sedikitnya 44 orang.

"Ini bukan replay dari masa lalu, ini adalah realitas sehari-hari negara kita - sebuah negara dengan kejahatan mutlak di perbatasannya," tulis Presiden Volodymyr Zelenskiy di aplikasi perpesanan Telegram.

Tim penyelamat sedang menggali gundukan puing di lokasi serangan pertama, di mana penduduk memilah-milah barang-barang pribadi yang berserakan. Interior apartemen terlihat di tengah dinding yang diledakkan dari gedung tetangga.

“Ini adalah pusat kota. Hanya warga sipil yang tinggal di sini, itulah sebabnya setiap upaya untuk membenarkan hal ini paling sia-sia,” kata Kyrylenko kepada Reuters di tempat kejadian.

Nataliia Khyzhniak, penduduk yang dirawat di rumah sakit setempat, mengatakan dia sedang merawat kucingnya dan bersiap untuk tidur ketika rudal menyerang. “Mereka (para dokter) menjahit punggung saya dan mengeluarkan pecahan peluru dan kaca,” katanya dari ranjang rumah sakit.

Moskow membantah sengaja menargetkan warga sipil.

Dalam tweet terpisah pada hari Kamis pagi, Zelenskyy menulis: “Satu-satunya cara untuk menghentikan terorisme Rusia adalah dengan mengalahkannya. Dengan tank. Jet tempur. Rudal jarak jauh.”

Ukraina, yang pekan lalu dijanjikan tank tempur, menginginkan sekutu untuk memasok pesawat tempur dan rudal. Washington diperkirakan akan memasukkan roket jarak jauh dalam paket senjata berikutnya paling cepat pekan ini.

April lalu, Ukraina mengatakan 57 orang tewas ketika rudal Rusia menghantam stasiun kereta api di Kramatorsk. Moskow membantah bertanggung jawab, dengan mengatakan rudal itu milik Ukraina. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Mitra Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
BPK Penabur
Back to Home