Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 09:49 WIB | Sabtu, 04 September 2021

Studi: Varian Delta Tak Menyebabkan COVID-19 pada Anak-anak Lebih Parah

Pelajar di Indonesia mendapatkan vaksinasi menjelang pembukaan kembali sekolah dengan pembelajaran tatap muka. (Foto: dok. Ist)

SATUHARAPAN.COM-Jumlah rawat inap coronavirus pediatrik di Amerika Serikat telah melonjak sejak varian Delta menjadi dominan. Tetapi sebuah studi baru yang menawarkan pandangan awal pada data yang relevan menunjukkan bahwa ketakutan varian itu menyebabkan penyakit yang lebih parah tidak berdasar.

Makalah yang ditulis oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) juga menemukan bahwa antara 20 Juni dan 31 Juli 2021, remaja yang tidak divaksinasi lebih dari 10 kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit daripada mereka yang divaksinasi.

Badan kesehatan menganalisis catatan rumah sakit dari seluruh area yang mencakup sekitar 10 persen populasi AS, antara 1 Maret 2020 dan 14 Agustus 2021.

Ini mencakup periode sebelum munculnya Delta, jenis yang paling menular hingga saat ini, dan setelah menjadi dominan, mulai 20 Juni dan seterusnya.

Rawat inap mingguan anak-anak berusia 0-17 berada pada titik terendah antara 12 Juni dan 3 Juli, pada 0,3 per 100.000, sebelum naik menjadi 1,4 per 100.000 pada pekan yang berakhir 14 Agustus, peningkatan 4,7 kali lipat.

Rawat inap anak mencapai puncaknya sepanjang masa 1,5 per 100.000 pada pekan menjelang 9 Januari, ketika AS mengalami gelombang musim dingin yang didorong oleh varian Alpha.

Setelah memeriksa 3.116 catatan rumah sakit dari periode sebelum Delta, dan membandingkannya dengan 164 catatan selama periode Delta, persentase anak-anak dengan indikator gejala berat ditemukan tidak jauh berbeda.

Secara khusus, persentase pasien yang dirawat di perawatan intensif adalah 26,5 pra-Delta dan 23,2 persen pasca; persentase yang ditempatkan pada ventilator adalah 6,1 pra-Delta dan 9,8 pasca; dan persentase yang meninggal adalah 0,7 sebelum delta dan 1,8 pasca.

Perbedaan ini tidak naik ke tingkat signifikansi secara statistik.

Temuan ini datang dengan peringatan penting bahwa karena jumlah rawat inap pada periode pasca-Delta kecil, lebih banyak data perlu dikumpulkan bagi para ilmuwan untuk mendapatkan kepercayaan yang lebih besar tentang kesimpulan tersebut.

Studi ini juga menggarisbawahi efektivitas vaksin terhadap rawat inap COVID-19 selama Delta.

Antara 20 Juni dan 31 Juli, di antara 68 remaja yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 yang status vaksinasinya diketahui, 59 tidak divaksinasi, lima divaksinasi sebagian, dan empat divaksinasi penuh.

Ini berarti mereka yang tidak divaksinasi 10,1 kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit dibandingkan dengan yang divaksinasi. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home