Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:33 WIB | Jumat, 01 Januari 2021

Tahun Baru, Kim Jong Un Tulis Surat pada Rakyat Korea Utara

Dalam foto yang diambil pada tanggal 5 September 2020 dan dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea Utara (KCNA) pada tanggal 6 September 2020 menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un. (Foto: dok. AFP)

PYONGYANG, SATUHARAPAN.COM-Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, mengirimkan surat yang berisi ucapan selamat tahun baru bagi bangsanya.

Dia mengatakan dia akan “bekerja keras untuk membawa lebih awal era baru di mana cita-cita dan keinginan rakyat kita akan menjadi kenyataan,” kantor berita resmi Korea Utara, KCNA, hari Jumat (1/1/2021) pagi. D

ikatakan bahwa dia berterima kasih kepada “orang-orang karena selalu mempercayai dan mendukung Partai kami bahkan di masa-masa sulit.”

Di luar itu, tidak jelas bagaimana Kim di hari tahun baru jika dipantau dengan cermat, karena selama bertahun-tahun itu telah menjadi salah satu acara terbesar dalam kalender politik Korea Utara, kesempatan bagi para penguasanya untuk berbicara kepada rakyatnya dan dunia.

Negara tertutup itu sejauh ini tidak mengatakan apa-apa tentang apakah Kim akan kembali ke tradisi dan secara pribadi menyampaikan pidato pada hari Jumat, atau mengejutkan dunia lagi seperti tahun lalu ketika ia merilis laporan lebih dari 4.000 kata. Kim juga dapat menyimpan amunisi retorisnya untuk Kongres Partai Buruh yang direncanakan pada awal Januari, salah satu peristiwa politiknya yang paling penting sejak ia mengambil alih kekuasaan hampir satu dekade lalu.

Bagaimanapun, pidato besar Kim berikutnya akan dipantau sebagai sinyal pertama dari pendekatannya ke Amerika Serikat setelah kemenangan Joe Biden. Kim, 36 tahun, adalah salah satu dari sedikit pemimpin dunia yang belum memberi selamat, atau bahkan mengakui, kemenangan Biden atas Presiden Donald Trump.

Dalam laporan tahun baru pada tahun lalu, Kim mengatakan bahwa dia tidak terikat oleh moratorium pengujian nuklir dan rudal jarak jauh yang diberlakukan sendiri untuk memfasilitasi pembicaraan dengan Trump. Kim menyerukan "tindakan nyata yang mengejutkan untuk membuat AS" membayar rasa sakit yang diderita di bawah sanksi yang dipimpin Washington.

Pidato publik terakhir Kim pada bulan Oktober di sebuah parade militer menampilkan ekspresi emosi yang langka ketika dia tampak menangis ketika berbicara tentang perjuangan ekonomi dan sanksi internasional. Dia juga meluncurkan beberapa senjata baru yang dirancang untuk menyerang AS dan pasukan sekutu, termasuk rudal balistik antar benua di jalan raya terbesar di dunia.

Kim terakhir kali muncul di media pemerintah Korea Utara pada hari Rabu (30/12) dalam sebuah laporan tentang dia yang memimpin pertemuan Politbiro. Badan itu, antara lain, menetapkan jadwal awal Januari untuk kongres partai pertama Korea Utara dalam lima tahun.

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home