Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:49 WIB | Selasa, 11 Agustus 2020

WHO: Ada Kesenjangan Global Yang Lebar dalam Atasi Pandemi COVID-19

Sekjen WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus. (Foto: dok. Ist.)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Ada "kesenjangan global yang lebar" antara dana yang dibutuhkan untuk memerangi pandemi virus corona dan dana yang diberikan, kata kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, pada hari Senin (10/8), dan WHO hanya menjalankan 10%.

Lebih dari 19,92 juta orang telah dilaporkan terinfeksi virus corona secara global dan 729.883 telah meninggal, menurut penghitungan Reuters. Infeksi telah dilaporkan di lebih dari 210 negara dan wilayah sejak kasus pertama diidentifikasi di China pada Desember 2019.

"Tiga bulan mendatang merupakan jendela peluang penting untuk meningkatkan dampak ACT Accelerator untuk dampak global," kata Tedros dalam sebuah pengarahan di Jenewa, mengacu pada inisiatif "Akses ke Alat untuk COVID-19".

“Namun untuk memanfaatkan jendela ini, kami harus secara fundamental meningkatkan cara kami mendanai ACT Accelerator dan memprioritaskan penggunaan alat baru. Ada kesenjangan global yang sangat besar antara ambisi kami untuk ACT Accelerator, dan jumlah dana yang telah berkomitmen.”

Dia mengatakan WHO hanya mendapatkan 10% untuk mendanai miliaran dolar yang dibutuhkan. “Untuk vaksin saja, dibutuhkan lebih dari US$ 100 miliar,” kata Tedros. Ini terdengar seperti banyak uang dan memang begitu.

“Tapi itu kecil dibandingkan dengan US$ 10 triliun yang telah diinvestasikan oleh negara-negara G20 dalam stimulus fiskal untuk mengatasi konsekuensi pandemi sejauh ini.”

Menekan Pandemi

Namun demikian, dia mengatakan dia melihat "tunas hijau harapan." “Tidak ada kata terlambat untuk membalikkan pandemi,” kata Tedros. Pesannya adalah untuk "menekan, menekan, menekan".

Dr. Mike Ryan, kepala program kedaruratan WHO, mengatakan virus corona itu sederhana, brutal, dan kejam.

"Itu brutal dalam kesederhanaannya, brutal dalam kekejamannya, tapi tidak punya otak," katanya. "Kita punya otak... kita bisa mengakali sesuatu yang tidak punya otak, tapi kita tidak melakukan pekerjaan sebaik itu sekarang."

Ryan mengatakan bahwa Brazil mencatat 50.000-60.000 kasus per hari. “Brasil sedang mengalami tingkat epidemi yang sangat tinggi, kurva agak rata, tetapi tidak akan turun dan sistemnya berada di bawah tekanan besar.

"Dalam situasi seperti itu, hydroxychloroquine bukanlah solusi dan bukan peluru perak," tambahnya, merujuk pada obat malaria yang didorong oleh Presiden Jair Bolsonaro kepada warga Brasil untuk melawan COVID-19. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home