Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 10:31 WIB | Sabtu, 13 Februari 2021

WHO: Jumlah Kasus baru COVID-19 Menurun

WHO mengingatkan untuk negara-negara tidak tergesa-gesa melakukan pelonggaran protokol kesehatan.
WHO: Jumlah Kasus baru COVID-19 Menurun
Pekerja medis merawat pasien covid-19 di rumah sakit di Cheb, Republik Ceko, hari Jumat (12/2/2021). (Foto: AP/Petr David Josek)
WHO: Jumlah Kasus baru COVID-19 Menurun
Seorang anggota sekolah samba menawarkan jamu selama upacara yang menandai dimulainya secara simbolis Karnaval di Museum Samba selama pandemi COVID-19 di Rio de Janeiro, Brasil, hari Jumat (12/2/2021). Sekolah melakukan upacara pembersihan pada saat itu. Biasanya akan menjadi awal dari empat hari parade dan pesta, tetapi tahun ini Karnaval sebagian besar akan berlangsung secara online setelah pejabat kota membatalkan perayaan karena pandemi. (Foto: AP/Silvia Izquierdo)
WHO: Jumlah Kasus baru COVID-19 Menurun
Orang-orang, beberapa memakai masker untuk membantu melindungi dari penyebaran virus corona, duduk di taman umum beberapa jam sebelum jam malam akhir pekan dua hari, di Ankara, Turki, hari Jumat (12/2/2021). (Foto: AP/Burhan Ozbilici)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Dirjen Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa penurunan infeksi COVID-19 yang dikonfirmasi di seluruh dunia adalah menggembirakan, tetapi dia memperingatkan agar tidak melonggarkan pembatasan yang telah membantu mengekang penyebaran virus corona.

Tedros Adhanom Ghebreyesus, hari Jumat (12/2) mengatakan jumlah infeksi yang dilaporkan secara global telah menurun selama empat pekan berturut-turut, dan jumlah kematian juga turun untuk pekan kedua berturut-turut.

“Penurunan ini tampaknya disebabkan oleh negara-negara yang menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat dengan lebih ketat,” kata Tedros. “Tetapi rasa puas diri sama berbahayanya dengan virus itu sendiri.”

"Sekarang bukan waktunya bagi negara mana pun untuk melonggarkan tindakan atau bagi setiap individu untuk lengah," tambahnya. “Setiap nyawa yang hilang sekarang menjadi lebih tragis karena vaksin mulai diluncurkan.”

Sementara angka yang dilaporkan oleh negara-negara ke WHO hingga pekan yang berakhir pada 8 Februari masih belum lengkap, badan global tersebut mengatakan sejauh ini sekitar 1,9 juta kasus baru yang dikonfirmasi terdaftar di seluruh dunia, turun dari lebih dari 3,2 juta pada pekan sebelumnya.

Laporan Tim Ahli WHO

Tedros mengatakan anggota misi ahli WHO yang baru-baru ini mengunjungi China untuk menyelidiki kemungkinan sumber wabah akan menerbitkan ringkasan temuan mereka pekan depan.

Ilmuwan China dan tim peneliti internasional WHO mengatakan pekan ini bahwa virus corona kemungkinan besar pertama kali muncul pada manusia setelah melompat dari hewan, dan teori alternatif bahwa virus itu bocor dari laboratorium China dinilai tidak mungkin.

Peter Ben Embarek, pemimpin misi WHO, mengatakan pada hari Jumat bahwa laboratorium di Wuhan yang dikunjungi timnya menyatakan bahwa mereka tidak bekerja dengan virus yang menyebabkan COVID-19, atau memilikinya dalam koleksi mereka sebelum wabah. Namun dia mengatakan ada kemungkinan virus masih ada dalam sampel yang belum dianalisis.

Dia mengatakan tim telah memperoleh wawasan yang jauh lebih baik tentang tahap awal wabah dan menyimpulkan tidak ada kelompok besar penyakit di Wuhan atau di tempat lain di sekitar kota pada bulan-bulan sebelum kasus pertama pada Desember 2019. Tetapi dia menambahkan bahwa Ilmuwan masih "jauh dari pemahaman asal muasal virus, dan mengidentifikasi spesies hewan atau jalur dari mana virus dapat memasuki manusia pada bulan Desember."

Tedros mengatakan bahwa badan yang berbasis di Jenewa pekan ini mengadakan pertemuan pertamanya untuk membantu mendefinisikan dan mendiagnosis apa yang disebutnya kondisi pasca COVID, yang juga dikenal sebagai COVID panjang.

“Penyakit ini mempengaruhi pasien dengan COVID-19 yang parah dan ringan,” katanya. “Bagian dari tantangannya adalah bahwa pasien dengan COVID yang berkepanjangan dapat memiliki berbagai gejala berbeda yang dapat menetap atau dapat datang dan pergi.”

“Melihat skala pandemi tersebut, kami memperkirakan banyak orang yang terkena dampak kondisi pasca COVID-19,” kata Tedros. “Tentu saja, cara terbaik untuk mencegah COVID berkepanjangan adalah dengan mencegah COVID-19 sejak awal.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home