Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Reporter Satuharapan 12:12 WIB | Minggu, 21 Oktober 2018

Israel Tunda Pengusiran di Desa Bedouin Tepi Barat

Khan al-Ahmar, perkampungan suku Bedouin di wilayah Tepi Barat sejak pasca Perang 1948. Keprihatinan dunia internasional mendorong Pemerintah Israel menunda pengusiran paksa suku Bedouin dari perkampungan tersebut. (Foto: International Solidarity Movement)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Sabtu (20/10), menunda pengusiran paksa satu desa suku Bedouin di Tepi Barat yang diduduki, kata seorang pejabat pemerintah.

Nasib Khan al-Ahmar telah mengundang keprihatinan internasional sejak Israel mengatakan berencana untuk menggusur desa itu, sebuah kamp bobrok yang ditinggali 180 orang.

Penduduknya, didukung oleh para aktivis asing yang berkumpul di lokasi itu, telah menunggu buldoser yang bisa datang sewaktu-waktu sejak tenggat 1 Oktober dari Israel kepada para penduduk untuk menggusur rumah mereka sendiri telah lewat.

“Kami akan waspada dan siap untuk menghadapi penggusuran sampai berita (mengenai penundaan) dikukuhkan,” kata Walid Assaf, seorang Menteri Otorita Palestina.

Rencana pengusiran itu tadinya termasuk relokasi ke sebuah wilayah sekitar 12 kilometer jaraknya, dekat dengan sebuah tempat pembuangan.

Tetapi, seorang pejabat di kantor Netanyahu, yang berbicara dengan syarat identitasnya dirahasiakan, mengatakan sebuah rencana relokasi alternatif sedang dipelajari, dengan berkoordinasi dengan Otorita Palestina.

“Tujuannya adalah untuk mengutamakan negosiasi sepenuhnya dan (mempelajari) rencana-rencana yang diusulkan oleh berbagai pihak, termasuk (usulan yang baru diterima) dalam beberapa hari terakhir,” kata pejabat itu. (Voaindonesia.com)

Editor : Sotyati

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home