Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 06:04 WIB | Sabtu, 26 September 2020

Organisasi Gereja Serukan Uni Eropa untuk Peduli pada Pengungsi

Kamp pengungsi Moria di Pulau Lesbos, Yunani, yang terbakar pada beberapa waktu lalu. (Foto: WCC)

SATUHARAPAN.COM-Belasan organisasi gereja global dan regional merilis pernyataan terkait situasi migran dan pengungsi di Eropa, dan menegaskan panggilan mereka sebagai orang Kristen untuk "menyambut orang asing," dan mendesak terciptanya dunia di mana "kita bersama menjadi manusia."

"Solidaritas harus menjadi prinsip dan panduan yang mengatur migrasi, khususnya penerimaan pengungsi," kata pernyataan itu. "Kami mengharapkan Uni Eropa untuk menolak wacana politik ketakutan dan pencegahan, serta mengadopsi prinsip dan praktik welas asih berdasarkan nilai-nilai fundamental di mana UE didirikan."

Organisasi-organisasi tersebut telah mengeluarkan pernyataan sebelum presentasi Pakta Migrasi baru dari Komisi Uni Eropa hari Rabu (23/9). “Organisasi kami mewakili gereja di seluruh Eropa dan secara global, serta lembaga berbasis gereja yang secara khusus peduli dengan migran, pengungsi dan pencari suaka.” bunyi pernyataan itu dikutip situs Dewan Gereja Dunia (WCC),hari Jumat (25/9).

“Sebagai organisasi Kristen, kami sangat berkomitmen pada martabat yang tidak dapat diganggu gugat dari pribadi manusia yang diciptakan menurut gambar Tuhan, serta pada konsep kebaikan bersama, solidaritas global dan promosi masyarakat yang menyambut orang asing, peduli pada mereka yang melarikan diri dari bahaya, dan melindungi yang rentan."

Kasus Kebakaran Camp Pengungsi

Pernyataan itu mengacu pada kebakaran baru-baru ini di kamp Moria, Yunani yang menyebabkan 13.000 migran kehilangan tempat tinggal. "Peristiwa pada malam 8 September 2020 di kamp Moria dan selama hari-hari berikutnya sekali lagi telah mengungkap keadaan yang secara fundamental rusak dari kebijakan migrasi dan suaka Eropa serta penderitaan yang ditimbulkannya," kata pernyataan itu.

Pernyataan itu menunjuk keputusasaan orang-orang yang mengungsi karena mencari perlindungan, dan sering dipaksa untuk hidup dalam kondisi yang tidak manusiawi, mengalami kemarahan dan frustrasi. Mereka merasa bahwa Eropa telah meninggalkan mereka sendirian dengan tidak menerima dan kurang perhatian.

Pernyataan itu mengatakan, reaksi Uni Eropa mengungkapkan simpati, tetapi tidak menunjukkan komitmen nyata untuk membantu mereka yang membutuhkan perlindungan serta negara Yunani dan penduduk lokal yang menampung mereka.”

Korban di Media Sosial

Organisasi keagamaan itu berkomitmen untuk "mengadvokasi pendekatan yang lebih bermartabat dalam penerimaan, perlindungan, dan perhatian pada orang yang sedang bepergian." Ini menyatakan bahwa "gereja dan lembaga berbasis gereja telah dan akan proaktif dalam menawarkan sambutan yang penuh kasih, dan mempromosikan integrasi sosial dan hidup yang adil dan damai bersama, di Yunani, di seluruh Eropa."

Pernyataan itu juga membahas wacana publik di mana “migran dan pengungsi sering menjadi fokus ujaran kebencian di media sosial, serta penggambaran yang menyimpang dan tidak manusiawi di media.”

Pernyataan itu menyerukan media untuk “menghormati martabat manusia migran dan pengungsi, memastikan liputan yang seimbang dari cerita mereka, terlibat dengan migran dan pengungsi dan memungkinkan mereka untuk menceritakan kisah mereka sendiri, dan menghindari stereotip, ekspresi negatif, serta viktimisasi dan penyederhanaan yang berlebihan.”

"Kami juga memiliki keyakinan yang sama bahwa nilai-nilai inti Uni Eropa mengenai martabat manusia dan penghormatan terhadap hak asasi manusia harus tercermin dalam politik sehari-hari," kata pernyataan itu.

Pernyataan itu ditandatangani bersama oleh ACT Alliance, the Anglikan Communion, the Churches Commission for Migrants in Europe, Conference of European Churches, European Region of the World Association for Christian Communication, Evangelical Church of Greece, the Integration Center for Migran Worker, Ecumenical Refugee Program, Non Profit Organisation of the Church of Greece, the Lutheran World Federation (LWF), the Pontifical Council for Promoting Christian Unity, the World Communion of Reformed Churches, the World Communion of Reformed Churches (European Region), the World Council of Churches (WCC) and the World Methodist Council (WMC).

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home