Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 06:42 WIB | Minggu, 02 Agustus 2020

Ribuan Demonstran Jerman Menentang Pembatasan Pandemi

Orang-orang yang sebagian besar tidak mengenakan masker wajah menghadiri demonstrasi dengan slogan "Akhir pandemic-hari kebebasan." Mereka menentang pembatasan terkait pandemic virus corona di Berlin, Jerman, pada hari Sabtu (1/8/2020). (Foto: AP)

BERLIN, SATUHARAPAN.COM-Ribuan orang berunjuk rasa di Berlin pada hari Sabtu (1/8) untuk memprotes tindakan yang diberlakukan di Jerman untuk membendung pandemi virus corona, dan mengatakan itu melanggar hak-hak dan kebebasan orang.

Pertemuan longgar, diperkirakan oleh polisi di 15.000 orang, termasuk kaum libertarian, loyalis konstitusional dan skeptis terhadap kebijakan untuk melawan pandemi. Ada juga kehadiran sayap kanan kecil dengan beberapa demonstran membawa bendera kekaisaran Jerman.

Para pengunjuk rasa menari dan menyanyikan "Kami adalah orang-orang bebas!" Dengan irama band rock Queen's “We Will Rock You”. Yang lain berbaris dengan plakat bertuliskan “Kami bersuara karena Anda mencuri kebebasan kami!” dan “Jangan berpikir! Jangan memakai masker!”.

"Tuntutan kami adalah kembali ke demokrasi," kata seorang pemrotes yang menolak menyebutkan namanya. "Masker yang memperbudak kita harus pergi." Dia, seperti sebagian besar pengunjuk rasa, tidak mengenakan masker.

Jerman kurang terpukul dibandingkan negara-negara Eropa lainnya oleh pandemi, dengan lebih dari 200.000 terinfeksi oleh COVID-19 dan hampir 1.000 meninggal. Setelah keberhasilan awal dalam mengendalikan infeksi, pandemic tampaknya mulai bangkit kembali.

Kebanyakan orang menghormati langkah-langkah yang termasuk mengenakan masker di toko-toko, sementara pemerintah baru saja memberlakukan tes wajib bagi wisatawan yang kembali dari daerah berisiko tinggi.

Tapi kelompok minoritas vokal menentang pembatasan, mengatakan mereka menghancurkan keragaman pemikiran dan melakukan kerusakan sosial dan ekonomi yang tak terhitung. "Hanya sedikit ilmuwan di seluruh dunia yang mengikuti jejak pemerintah yang didengar," kata pengunjuk rasa, Peter Konz. Mereka yang memiliki pandangan berbeda "dibungkam, disensor atau didiskreditkan sebagai pembela teori konspirasi." (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home