Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:58 WIB | Jumat, 16 April 2021

Apakah Putri Duterte Maju sebagai Calon Presiden Filipina 2022?

Dukungan untuk Sara Duterte terus tumbuh dengan slogan “Run, Sara, Run!” tetapi tampaknya ayahnya belum menyetujui.
Apakah Putri Duterte Maju sebagai Calon Presiden Filipina 2022?
Sara Duterte-Caprio, dan ayahnya Rodrigo Duterte. (Foto: dok. AFP)
Apakah Putri Duterte Maju sebagai Calon Presiden Filipina 2022?
Sebuah spanduk yang menunjukkan dukungan untuk Walikota Kota Davao, Sara Duterte, untuk mencalonkan diri sebagai presiden terlihat di sebuah komunitas di Manila, Filipina pada 9 April 2021. (Foto: Reuters/Lisa Marie David)
Apakah Putri Duterte Maju sebagai Calon Presiden Filipina 2022?
Presiden Filipina, Rodrigo Duterte tiba bersama putri dan ibu negara, Sara Duterte-Carpio, untuk menghadiri upacara penobatan Kaisar Jepang Naruhito di Tokyo, Jepang pada 22 Oktober 2019. (Foto: Carl Court via Reuters)

MANILA, SATUHARAPAN.COM-Pemilihan presiden di Filipina akan dilaksanakan tahun 2022, dan suasana pencalonan makin ramai, terutama di keluarga Presiden Rodrigo Duterte yang akan mengakhiri maja jabatan satu periode dalam enam tahun.

Putrinya, Sara Duterte-Carpio, 42 tahun, berencana akan maju sebagai kandidat pada pemilihan 2022. Namun Rodrigo Duterte mengatakan tidak ada kemungkinan dia akan mencalonkan diri sebagai presiden tahun depan, karena, katanya, kepresidenan bukanlah pekerjaan bagi seorang perempuan.

Tetapi tidak banyak meyakinkan pernyataan itu ketika kampanye tumbuh untuk mendukung Sara untuk menggantikan ayahnya yang dikenal sebagai presiden otokratis, sering berubah-ubah dalam perangnya melawan narkoba yang menewaskan ribuan orang, dan kedekatannya dengan China yang  mengguncang hubungan bersejarahnya dengan Washington.

"Itu adalah keributan dari orang-orang yang akan membuat dia mencalonkan diri," kata Mar Masanguid. Dia yang memimpin gerakan di belakang pencalonan presiden bagi Duterte yang sangat populer berusia 76 tahun pada tahun 2016. Sekarang, dia mendirikan sebuah kelompok untuk mendukung Sara Duterte.

Seperti Ayahnya

Citra Sara Duterte sama membumi seperti ayahnya di negara di mana permainan keras terjadi: dia pernah memukul seorang pejabat pengadilan yang menantangnya; dia mengendarai sepeda motor besar; anak-anaknya dijuluki dengan sebutan Sharkie, Stingray dan Stonefish.

Jajak pendapat menunjukkan dia jauh di depan kandidat potensial lainnya untuk pemilu 2022 ketika Duterte harus mundur setelah satu masa jabatan enam tahun.

Tetapi Sara Duterte mengatakan kepada Reuters bahwa dia telah berpikir dengan hati-hati dan memutuskan untuk tidak mencoba memperluas dinasti politik ke kursi kepresidenan setelah menggantikan ayahnya sebagai wali kota Davao, di wilayah selatan.

"Saya membuat bagan di mana saya mencatat mengapa dan mengapa tidak, sebelum saya memutuskan bahwa saya tidak akan mencalonkan diri," katanya kepada Reuters, menambahkan bahwa dia bahkan belum memberi tahu ayahnya tentang alasannya.

Kampanye Tidak Berhenti

Poster, spanduk, stiker, kaos oblong, kalender dengan gambar dan tulisan Duterte yang lebih muda dengan kata-kata "Run, Sara, Run" telah bermunculan di seluruh negeri berpenduduk 108 juta orang. Pendukungnya mengatakan dia tidak ada hubungannya dengan kampanye.

Seruan "Run, Sara, Run" telah meningkat di antara jutaan orang Filipina di luar negeri, basis dukungan utama Duterte.

Di Kota Cebu, lebih dari 500 sepeda motor bergabung dengan iring-iringan mobil "Sara Duterte untuk Gerakan Presiden" pada 28 Maret untuk meyakinkan Duterte yang lebih tua untuk membuat dia mencalonkan diri.

"Saya berterima kasih kepada mereka semua atas kepercayaan mereka," kata Sara Duterte. "Tidak semua orang ingin menjadi presiden."

Ramon Casiple, seorang analis politik dan wakil presiden perusahaan konsultan dan penelitian Novo Trends PH, mengatakan tanda-tanda itu masih menunjukkan kemungkinan yang dijalankan oleh Sara Duterte yang akan mencerminkan cara tawaran pada menit terakhir ayahnya yang memberi energi pada kampanyenya tahun 2016. "Anda berbicara tentang serangkaian taktik yang sama," kata Casiple.

Memulai Sebagai Pengacara

Seperti ayahnya, Sara Duterte dilatih sebagai pengacara sebelum bergabung dengan politik. Pada 2010, ia menjadi wali kota Davao, kota berpenduduk lebih dari 1,6 juta orang dan terletak 1.000 kilometer dari Manila.

Meskipun dia tidak pernah memegang jabatan nasional, jajak pendapat menunjukkan dia akan mengalahkan kandidat potensial seperti superstar tinju, Manny Pacquiao, dan putra mendiang diktator Ferdinand Marcos.

Kemenangan dapat membantu melindungi ayahnya dari potensi masalah hukum di negara itu di mana dia kehilangan kekebalan yang sering kali dapat membuka jalan untuk penyelesaian balas dendam politik, kata para analis politik. Duterte juga menghadapi kemungkinan tindakan internasional atas perang berdarahnya melawan narkoba.

"Tidak ada yang bisa melindungi Duterte lebih baik dari dia," kata Carlos Conde, peneliti Filipina untuk Human Rights Watch yang berbasis di New York.

Setia Kepada Ayah

Sara Duterte, seperti ayahnya, memiliki reputasi sebagai sosok yang tangguh. Dia telah secara terbuka berdebat dengan presiden, tetapi sedikit yang meragukan kesetiaannya.

Selama pengukuhannya sebagai kolonel tentara cadangan tahun lalu, seorang senator bertanya mengapa presiden berulang kali mengatakan dia takut padanya.

"Itu baru yang ada dalam pikirannya," kata Sara Duterte, dengan potongan rambut pendek dan seragam militer formal. "Saya selalu mendukung dia."

Kesinambungan juga akan disambut oleh birokrat dan taipan yang makmur di bawah pemerintahan Duterte, kata Earl Parreno, penulis biografi Duterte berjudul "Beyond Will & Power." Tapi, apakah Sara Duterte akan mematuhi kebijakan ayahnya adalah pertanyaan lain.

Hubungan dengan China

Sara Duterte menunjukkan kemerdekaannya sekitar tiga tahun lalu ketika dia menyatukan faksi politik untuk menggulingkan salah satu sekutu presiden sebagai ketua majelis rendah.

Dia tidak begitu blak-blakan tentang perang berdarah melawan narkoba yang telah menjadi pusat pemerintahan Duterte, tetapi mengatakan pencegahan dan rehabilitasi harus menjadi bagian dari kebijakan narkoba, sambil menambahkan "penegakan hukum harus segera dilakukan."

Dia juga tidak sedekat ayahnya dengan China, yang hubungan dekatnya dengan Beijing mengguncang aliansi tradisional dengan Amerika Serikat dan lembaga keamanan domestik yang berhubungan dekat AS.

Pada tahun 2020, Sara Duterte mengunjungi Amerika Serikat untuk pelatihan kepemimpinan yang disponsori Departemen Luar Negeri. "Kami harus menjadi pengamat dalam masalah China vs AS," katanya kepada Reuters.

"Kita harus mengumpulkan teman-teman di luar keduanya, sehingga jika salah satu membelakangi kita, kita masih punya sembilan. Dan jika keduanya melupakan kita, kita masih punya delapan. Dan jika delapan meninggalkan kita, kita harus berdiri sendiri." (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home