Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 08:38 WIB | Kamis, 11 November 2021

Arkeolog Temukan Tambang Batu dari Era Kedua Bait Suci

Batu-batu dari tambang itu termasuk yang digunakan untuk membangun Bait Suci.
Arkeolog Temukan Tambang Batu dari Era Kedua Bait Suci
Tambang batu era kedua Bait Suci Kuil ditemukan di Har Hozvim, Yerusalem. (Foto: Shai Halevi/IAA via Haaretz)
Arkeolog Temukan Tambang Batu dari Era Kedua Bait Suci
Para arkeologi di situs tambang batu di Har Hozvim. (Foto: Shai Halevi/IAA via Haaretz)
Arkeolog Temukan Tambang Batu dari Era Kedua Bait Suci
Situs penggalian "Kota Daud" di latar depan, tembok Kota Tua Yerusalem di latar belakang dan konstruksi modern di sebelah kiri - semuanya dibangun dengan batu yang digali di Yerusalem. (Foto: Ariel David via Haaretz)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Kota Yerusalem kuno dibangun dengan batu berwarna putih, pada sebagian besar bangunannya. Beberapa batu kapur yang menyusun bangunan atau fasadnya, namun sekarang agak lebih berwarna, dengan warna merah muda, kekuningan atau oranye. Tetapi pada suatu waktu bangunan terdiri dari “batu kapur Yerusalem” yang sebenarnya, digali secara lokal.

Sekarang para arkeolog telah menemukan salah satu dari banyak tempat di mana batu kapur digali dan ditambang, cukup tepat di lingkungan yang disebut Har Hozvim, Bukit Penggalian.

“Faktanya, wilayah utara Kota Tua Yerusalem pada dasarnya adalah satu tambang besar,” kata Moran Hagbi, direktur penggalian atas nama Otoritas Barang Antik Israel (IAA). Hampir ada kontinuitas penggalian yang hampir mencapai Kota Tua itu sendiri. Seiring waktu, penggalian yang tak henti-hentinya benar-benar menurunkan topografi Yerusalem di utara Kota Tua, kata IAA.

Sangat penting untuk diketahui pada waktu yang berbeda dalam sejarah kota, pembangun menggunakan berbagai jenis batu kapur. Jadi, misalnya, selama periode kedua Bait Suci, ada permintaan untuk batu monumental, seperti yang terlihat pada Tembok Barat. Selama era Bizantium, batu yang digunakan lebih kecil.

Jadi, ukuran batu yang digali di suatu lokasi saja dapat menunjukkan waktunya. Sebuah tambang tertentu juga dapat menghasilkan batu kecil yang cocok untuk membangun rumah sederhana, bukan hanya Bait Suci dan istana.

Hal ini juga berlaku dalam kasus tambang Har Hotzvim, tetapi ukuran rata-rata batunya selama fase periode kedua Bait Suci tampaknya berukuran besar dengan panjang dua meter dan tinggi 1,5 meter, kata Habgi. Sebuah tambang yang ditemukan sekarang telah menghasilkan batu yang lebih besar, berukuran 2x2x3 meter, tambahnya. Itu juga berasal dari periode kedua Bait Suci, lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Beberapa tambang di sekitar Yerusalem telah diberi tanggal. Bahkan jika tidak ada penemuan yang dengan mudah dibuat penanggalannya, para arkeolog dapat menarik kesejajaran dengan situs-situs kuno berdasarkan ukuran batu yang diproduksi dan metodologi penggalian (palu dan pahat), kata Hagbi.

Batu yang dihasilkan sangat berat, sampai beberapa ton masing-masing dalam kasus yang lebih besar. “Blok bangunan dalam berbagai tahap pekerjaan juga ditemukan di tambang. Misalnya, kami menemukan balok batu persegi besar yang akan terlepas dari batuan dasar, sebelum memuat dan mengangkutnya ke kota kuno,” kata Hagbi.

Sejauh ini ekskavator telah menemukan sekitar 600 meter persegi tambang batu, tetapi mereka percaya tambang itu mungkin setidaknya dua atau tiga kali lebih besar, berdasarkan perbandingan dengan tambang lain di daerah tersebut, di Sanhedria, Ramat Shlomo dan lainnya, kata Hagbi menjelaskan. (Haaretz)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home