Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 13:41 WIB | Sabtu, 05 Juni 2021

Buntut Memuji Serangan Israel, Direktur UNRWA Gaza Ditarik Kembali

Buntut Memuji Serangan Israel, Direktur UNRWA Gaza Ditarik Kembali
Anak-anak Palestina memprotes pernyataan Matthias Schmale, direktur UNRWA di Jalur Gaza, pada 27 Mei 2021 di kamp pengungsi Rafah, Palestina. (Foto: AFP)
Buntut Memuji Serangan Israel, Direktur UNRWA Gaza Ditarik Kembali
Peralatan bangunan, yang dikirim Mesir untuk Palestina, tiba di Jalur Gaza selatan, hari Jumay (4/6). (Foto: Reuters)

GAZA, SATUHARAPAN.COM-Badan PBB (Perserikatan Bangsa-bangsa) untuk pengungsi Palestina mengatakan pihaknya telah memanggil kembali direkturnya di Gaza setelah dia menghadapi ancaman atas pernyataan di mana dia tampaknya memuji “kecanggihan” Israel dalam melakukan serangan presisi selama perang di Gaza bulan lalu.

Badan itu, UNRWA, yang menyediakan layanan kesehatan, pendidikan, dan layanan penting lainnya di wilayah itu, mengatakan pada hari Kamis (3/6) malam bahwa pihaknya "sangat prihatin" tentang ancaman tersebut, termasuk "protes yang sangat besar" di luar markas besarnya di Gaza pada hari Senin.

Dikatakan direktur di Gaza dari UNRWA  (United Nations Relief and Works Agency) untuk Palestina, Matthias Schmale, dan wakilnya telah dipanggil kembali ke markas UNRWA di Yerusalem timur untuk “konsultasi.” Badan tersebut mengutip laporan media bahwa "faksi Palestina" telah menyatakan Schmale dan wakilnya dengan “persona non grata” di Gaza, tetapi mengatakan tidak menerima pemberitahuan resmi mengenai hal itu.

“Kecanggihan Besar”

Dalam sebuah wawancara dengan TV Israel, Channel 12 bulan lalu, Schmale ditanya tentang pernyataan pejabat Israel bahwa serangan udara yang dilakukan selama perang 11 hari dengan penguasa militan Hamas di wilayah itu "sangat tepat."

“Saya bukan ahli militer tetapi saya tidak akan membantahnya,” jawab Schmale, menambahkan bahwa ada “kecanggihan besar” dalam cara Israel menyerang sasaran. Tetapi dia juga mengatakan rekan-rekannya mengatakan kepadanya bahwa serangan itu “jauh lebih ganas dalam dampaknya” daripada dalam perang Gaza tahun 2014.

Schmale kemudian menyatakan penyesalan atas pernyataan itu dan mengatakan kematian warga sipil tidak dapat diterima. "Banyak orang tewas atau terluka parah oleh serangan langsung atau kerusakan tambahan akibat serangan," cuitnya. “Di tempat berpenduduk padat seperti Gaza, serangan apa pun akan memiliki efek merusak yang sangat besar pada orang dan bangunan.”

Pernyataan aslinya beredar luas di media Israel dan online, di mana mereka ditangkap oleh para pendukung Israel sebagai dukungan atas perilakunya dan memicu kemarahan di antara orang-orang Palestina.

Israel melakukan ratusan serangan udara di Gaza selama perang 11 hari, di mana Hamas dan kelompok militan lainnya menembakkan lebih dari 4.000 roket ke Israel. Sedikitnya 254 orang tewas di Gaza, termasuk 67 anak-anak dan 39 perempuan,  menurut kementerian kesehatan Gaza. Hamas telah mengakui kematian 80 militan. Dua belas warga sipil, termasuk dua anak-anak, tewas di Israel, bersama dengan satu tentara.

Layanan bagi 5,7 Juta Pengungsi Palestina

UNRWA menyediakan layanan penting untuk sekitar 5,7 juta pengungsi di Tepi Barat yang diduduki, Gaza, Yordania, Lebanon dan Suriah. Mereka termasuk orang-orang Palestina yang melarikan diri atau diusir dari tempat yang sekarang menjadi Israel selama perang 1948 dan keturunan mereka.

Badan ini memberikan bantuan makanan dan layanan penting lainnya di Gaza, yang telah berada di bawah blokade Israel-Mesir yang melumpuhkan sejak Hamas merebut kekuasaan dari pasukan saingan Palestina pada 2007. Sebagian besar penduduk Gaza yang berjumlah dua juta adalah pengungsi terdaftar. Pada puncak perang, sekitar 70.000 warga Gaza berlindung di sekolah-sekolah UNRWA.

Konvoi Mesir

Sementara itu, konvoi Mesir menyeberang ke Gaza dengan alat berat untuk mengambil bagian dalam pembersihan puing-puing menjelang persiapan untuk membangun kembali ribuan rumah dan bisnis yang hancur atau rusak selama perang Gaza terbaru.

Ekskavator, buldoser dan truk memasuki Gaza melalui perbatasan Rafah dengan Mesir pada hari Jumat sore. Kantor berita MENA yang dikelola pemerintah Mesir mengatakan itu adalah bagian dari “komitmen Mesir untuk meningkatkan kondisi kehidupan” di Gaza. Mesir menengahi gencatan senjata yang mengakhiri pertempuran Israel-Hamas.

Jumat malam, Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan 23 pelari terluka ketika polisi Israel menembakkan gas air mata dan granat kejut ke arah maraton yang diorganisir aktivis dalam solidaritas dengan warga Palestina di Yerusalem timur yang diancam akan digusur.

Belum ada komentar langsung dari militer Israel. Perlombaan telah dimulai dari lingkungan Sheikh Jarrah, di mana puluhan warga Palestina menghadapi pengusiran dari rumah mereka di bawah undang-undang yang memungkinkan pemukim Yahudi untuk merebut kembali properti, dan akan berakhir di lingkungan Silwan terdekat.

Salah satu pelari, Jalal Abu Khater, memposting gambar kakinya yang memar dan men-tweet: "Saya dipukuli enam kali, diserang oleh pasukan Israel, karena berlari di kota & kota leluhur saya.”  (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home