Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 08:59 WIB | Rabu, 03 November 2021

Ditemukan Tulisan Arab di Batu Balista Perang Salib di Israel

Ditemukan Tulisan Arab di Batu Balista Perang Salib di Israel
Pemandangan udara Apollonia (Arsuf). (Foto-foto: Proyek Penggalian Apollonia-Arsuf via Haaretz)
Ditemukan Tulisan Arab di Batu Balista Perang Salib di Israel
Bola ballista bertulis huruh Arab ditemukan di Arsuf.

TEL AVIV, SATUHARAPAN.COM-Para arkeolog yang menggali reruntuhan kastil Tentara Salib Arsuf secara kebetulan menemukan sebuah prasasti Arab unik yang terukir di salah satu bola ballista yang dilempar ke benteng oleh tentara Muslim yang mengepung sekitar 800 tahun yang lalu.

Teksnya terlalu lapuk untuk ditafsirkan secara definitif, tetapi dengan jelas mengatakan sesuatu seperti kata "bidik" dan "serang." Itu mungkin dimaksudkan untuk meningkatkan moral di antara unit artileri yang menyerang, kata para peneliti.

Menulis pesan propaganda pada amunisi, dari bola batu hingga bom baja, adalah hal biasa di zaman kuno dan juga saat ini, tetapi ini adalah kejadian pertama yang diketahui dalam pertempuran yang terkait dengan Perang Salib, kata Prof. Oren Tal, seorang arkeolog dari Universitas Tel Aviv yang memimpin penggalian di Arsuf.

Dikenal di zaman kuno sebagai Apollonia, reruntuhan kota Arsuf terletak di pantai tengah Israel di utara Tel Aviv, dan merupakan salah satu pos terdepan Kristen di Tanah Suci yang jatuh pada akhir Perang Salib. Arsuf berpindah tangan beberapa kali selama periode berdarah itu dan ladang di dekatnya adalah tempat pertempuran besar antara Raja Richard si Hati Singa dan Saladin pada tahun 1191, selama Perang Salib Ketiga.

Para penguasa lokal sangat membentengi kastil pada tahun 1230-an, beberapa dekade setelah pertempuran penting itu, tetapi benteng itu jatuh pada tahun 1265 setelah pengepungan berdarah selama 40 hari oleh sultan Mamluk Baybars, yang mengatur pengusiran terakhir Tentara Salib dari Levant.

Selama pengepungan inilah ribuan bola batu diluncurkan oleh artileri Mamluk ke benteng Tentara Salib. Banyak dari bola-bola ini digali selama tahun 1990-an dan disusun dalam tumpukan rapi di sekitar lokasi.

Pada musim panas 2020, Tal dan timnya sedang mengerjakan proyek penggalian dan restorasi di situs tersebut. “Kami memperhatikan bahwa bola ini memiliki prasasti yang terlewatkan,” kata Tal, yang mempresentasikan temuan itu pada konferensi arkeologi di Universitas Tel Aviv awal bulan ini.

“Tentu saja ini menyebabkan kami membongkar semua tumpukan lainnya dan memeriksa hampir 2.500 proyektil, tetapi kami hanya menemukan satu teks itu.”

Bola batu kapur bertulisan itu beratnya sekitar 36 kilogram dan membawa dua baris tulisan, dipahat dalam Naskhi, tulisan Arab kursif yang biasa digunakan pada saat itu.

Para arkeolog dapat mengatakan bahwa tulisan tersebut bukanlah tambahan kemudian, berdasarkan fakta bahwa bola ballista di situs tersebut tetap terkubur selama berabad-abad. Huruf-hurufnya usang dan sulit dibaca, tetapi Tal dan rekan-rekannya menafsirkannya sebagai mengeja kata “niyya” yang berarti tujuan atau maksud, dan “al-ghuzat” serangan atau penyerangan militer.

Pada dasarnya, teks itu bisa menjadi nasihat bagi para penyerang. “Saya berani bertaruh bahwa ini adalah batu pertama yang ditembakkan dan ada keinginan untuk meningkatkan moral di antara para prajurit yang menjaga ballista,” kata Tal dikutip Haaretz. “Pesan itu melayani Mamluk. Itu tidak ditujukan pada Tentara Salib yang tidak akan membacanya atau memahaminya.”

Prasasti tersebut mengikuti pola penulisan amunisi selama ribuan tahun, yang biasanya dirancang untuk menopang moral di antara para penyerang, bahkan jika teks itu sendiri sering ditujukan kepada musuh. Mungkin contoh yang paling terkenal dari hal ini adalah tentara Perang Dunia II yang membuat coretan pesan di bom dan peluru yang didedikasikan "untuk Adolph" (Hittler) atau musuh tingkat tinggi lainnya.

Tetapi praktik ini memiliki asal-usul yang jauh lebih tua, seperti yang sudah ada di zaman Helenistik dan Romawi, pasukan menuliskan ejekan pada proyektil ketapel serta amunisi artileri yang lebih besar.

Hujan Bola Batu

Prasasti Arsuf adalah yang pertama dari jenis ini yang diketahui dari Perang Salib dan menggambarkan mekanisme psikologis yang berbeda yang dimainkan di kedua sisi dalam konflik, catat Tal.

Penggunaan ballista secara intensif selama pengepungan itu sendiri sebagian besar merupakan bentuk perang psikologis, bukan sarana untuk merusak benteng atau membunuh para musuh, kata arkeolog.

“Jika Anda menemukan perlindungan, itu bukanlah sesuatu yang mungkin akan menyakiti Anda, tetapi hujan bola batu seperti itu memiliki efek psikologis yang kuat, jadi idenya adalah untuk menyebarkannya teror di antara para musuh,” katanya.

Artileri juga memberikan perlindungan untuk upaya yang akhirnya memenangkan pengepungan untuk Mamluk: mereka membuat terowongan di bawah tembok kastil, merusak mereka dan akhirnya memungkinkan pasukan Muslim menyerbu benteng.

Setelah mundur ke penjaga pusat, para pembela terakhir setuju untuk menyerah dengan imbalan janji kebebasan. Baybars kemudian mengingkari janjinya, memperbudak yang selamat dan menggunakan mereka untuk menghancurkan benteng, bagian dari kebijakan bumi hangus sultan untuk menghancurkan pangkalan pantai yang bisa digunakan Tentara Salib untuk mendapatkan kembali pijakan di Tanah Suci.

Sejak itu, reruntuhan kastil terbengkalai hingga kedatangan para arkeolog Israel, yang telah menggali situs tersebut selama beberapa dekade.

Penggalian Universitas Tel Aviv tidak dimaksudkan untuk menemukan prasasti yang terlewatkan itu. Selama beberapa tahun terakhir Tal dan timnya bekerja untuk menggali apa yang tersisa dari benteng utama dan sisi barat kastil.

Karena strukturnya dibangun tepat di tepi tebing yang menghadap ke laut, selama berabad-abad daerah paling baratnya telah terkikis.

Para arkeolog telah bekerja untuk menyelamatkan apa yang mereka bisa, sambil mencoba memahami bagaimana tampilan kastil asli. Mereka telah mampu merekonstruksi kapel utama benteng secara virtual. Ini dilakukan dengan mengungkap beberapa elemen arsitektur yang masih hidup, seperti kusen pintu yang didekorasi dengan indah yang dihiasi dengan makhluk mengerikan (bayangkan mirip gargoyle Notre Dame di Paris, Prancis), dan dengan memindai ke dalam model 3D sisa-sisa yang ditemukan dari laut.

“Ini adalah situs yang terancam punah,” kata Tal. “Tapi untungnya kami memiliki kemampuan untuk membangun teka-teki digital dan merekonstruksi bagian-bagian yang telah terkikis dan semuanya menghilang.” (Haaretz)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home