Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:07 WIB | Senin, 25 Oktober 2021

Gembong Narkotika Kolombia Ditangkap

Dalam foto yang dirilis oleh kantor pers kepresidenan Kolombia ini, salah satu pengedar narkoba paling dicari di negara itu, Dairo Antonio Usuga, alias “Otoniel,” pemimpin kartel Clan del Golfo yang kejam, ditampilkan kepada media di sebuah pangkalan militer di Necocli, Kolombia, hari Sabtu, 23 Oktober 2021. (Foto: Kantor pers kepresidenan Kolombia via AP)

BOGOTA, SATUHARAPAN.COM-Pasukan keamanan Kolombia menangkap pengedar narkoba yang paling dicari di negara itu, seorang panglima perang yang buron selama lebih dari satu dekade dengan menyerang pejabat negara dan bersekutu dengan para pejuang.

Presiden Iván Duque menyamakan penangkapan Dairo Antonio Usuga pada hari Sabtu dengan penangkapan Pablo Escobar tiga dekade lalu.

Militer Kolombia menghadirkan Usuga kepada media dengan borgol dan mengenakan sepatu bot karet yang disukai oleh petani pedesaan.

Usuga, lebih dikenal dengan alias Otoniel, adalah kepala Klan Teluk yang sangat ditakuti, yang pasukan pembunuhnya telah meneror sebagian besar Kolombia utara untuk menguasai rute penyelundupan kokain utama melalui hutan lebat di utara ke Amerika Tengah dan ke Amerika Serikat.

Dia telah lama menjadi bagian dari daftar buronan yang paling dicari oleh Drug Enforcement Administration (DEA AS), yang penangkapannya telah menawarkan hadiah hadiah sebesar US$ lima juta. Dia pertama kali didakwa pada tahun 2009, di pengadilan federal Manhattan, atas tuduhan narkotika dan karena diduga memberikan bantuan kepada kelompok paramiliter sayap kanan yang ditunjuk sebagai organisasi teroris oleh pemerintah AS.

Kemudian dakwaan di pengadilan federal Brooklyn dan Miami menuduhnya mengimpor ke AS setidaknya 73 metrik ton kokain antara tahun 2003 dan 2014 melalui negara-negara termasuk Venezuela, Guatemala, Meksiko, Panama, dan Honduras.

Tapi seperti banyak orang bersenjatanya, dia juga bersepeda melalui jajaran beberapa kelompok gerilya. Yang paling baru dia mengklaim memimpin Pasukan Bela Diri Gaitanist Kolombia, setelah penghasut sayap kiri Kolombia pada pertengahan abad ke-20.

Pihak berwenang mengatakan informasi intelijen yang diberikan oleh AS dan Inggris memandu lebih dari 500 tentara dan anggota pasukan khusus Kolombia ke tempat persembunyiannya di hutan yang dilindungi oleh delapan cincin keamanan.

Usuga selama bertahun-tahun terbang di bawah radar pihak berwenang dengan menghindari profil tinggi narkotika Kolombia yang lebih dikenal.

Dia dan saudaranya, yang terbunuh dalam serangan pada 2012, memulai karir mereka sebagai orang-orang bersenjata untuk kelompok gerilya kiri yang sekarang dikenal sebagai Tentara Pembebasan Populer dan kemudian beralih pihak dan bergabung dengan musuh medan perang pemberontak, sayap kanan kelompok paramiliter.

Dia menolak untuk melucuti senjata ketika milisi itu menandatangani perjanjian damai dengan pemerintah pada tahun 2006, alih-alih dia menggali lebih dalam dunia kriminal Kolombia dan mendirikan operasi di wilayah Teluk Uraba yang strategis di Kolombia utara. Ini koridor narkoba utama yang dikelilingi oleh Samudra Pasifik dan laut Karibia di kedua sisi.

Kebocoran dan jaringan rumah persembunyian pedesaan yang konon dia pindahkan di antara setiap malam memungkinkannya selama bertahun-tahun untuk melawan serangan bumi hangus oleh militer melawan Klan Teluk.

Saat dia menentang pihak berwenang, legendanya sebagai bandit tumbuh seiring dengan kisah-kisah horor yang diceritakan oleh otoritas Kolombia tentang banyak perempuan di bawah umur yang diduga dia dan kelompoknya melecehkan mereka secara seksual.

Namun perang telah mengambil korban pada buronan berusia 50 tahun itu, yang bahkan saat dalam pelarian bersikeras untuk tidur di kasur ortopedi untuk meringankan cedera punggung.

Pada tahun 2017, ia menunjukkan wajahnya untuk pertama kalinya pada kesempatan kunjungan Paus Fransiskus ke negara itu, menerbitkan sebuah video di mana ia meminta kelompoknya diizinkan untuk meletakkan senjatanya dan melakukan demobilisasi sebagai bagian dari proses perdamaian negara dengan Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia yang jauh lebih besar.

Penangkapannya merupakan dorongan bagi Duque yang konservatif, yang retorika hukum dan ketertibannya tidak sebanding dengan melonjaknya produksi kokain.

Lahan yang didedikasikan untuk produksi koka, bahan mentah kokain, naik 16% tahun lalu ke rekor 245.000 hektare, tingkat yang tidak terlihat dalam dua dekade upaya pemberantasan AS, menurut laporan Gedung Putih. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home