Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 18:42 WIB | Minggu, 25 Juli 2021

Industri Pariwisata Eropa Hadapi Kebingungan Aturan Perjalanan

Industri Pariwisata Eropa Hadapi Kebingungan Aturan Perjalanan
Anggota Pengawal Kepresidenan berjalan di depan kuil Parthenon di atas Bukit Acropolis di Athena, pada 25 Maret 2021. (Foto: dok. AP/Petros Giannakouris)
Industri Pariwisata Eropa Hadapi Kebingungan Aturan Perjalanan
FILE - Dalam arsip foto Rabu, 21 Juli 2021 ini, Pengunjung mendaftar tes COVID-19 di Menara Eiffel di Paris pada Rabu (21/7). (Foto: dok. AP/Daniel Cole)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Kekacauan dan kebingungan atas aturan perjalanan dan langkah-langkah untuk mencegah wabah virus baru berkontribusi pada musim panas yang kejam lainnya bagi industri pariwisata Eropa yang sudah babak belur.

Negara-negara tujuan wisata yang populer bergulat dengan varian COVID-19 yang melonjak, tetapi upaya tambal sulam dan hari-hari terakhir dari upaya saat musim puncak wisata berlangsung mengancam untuk menggagalkan musim panas lainnya.

Di Prancis, negara yang paling banyak dikunjungi di dunia, pengunjung situs budaya dan wisata pada pekan ini dihadapkan pada persyaratan baru untuk izin khusus COVID-19.

Untuk mendapatkan izin, yang tampil dalam bentuk kertas atau digital, orang harus membuktikan bahwa mereka telah divaksinasi sepenuhnya atau baru saja pulih dari infeksi, atau hasil tes virus negatif. Penggunaan pass bisa diperpanjang bulan depan ke restoran dan kafe.

Italia mengatakan pada hari Kamis (22/7) bahwa orang akan memerlukan izin serupa untuk mengakses museum dan bioskop, makan di dalam restoran dan kafe, dan masuk ke kolam renang, kasino, dan berbagai tempat lainnya.

Di Menara Eiffel, turis yang tidak siap mengantre untuk tes virus cepat, tapi mereka bisa mendapatkan izin untuk mengunjungi landmark Paris. Johnny Nielsen, yang berkunjung dari Denmark bersama istri dan dua anaknya, mempertanyakan kegunaan aturan Prancis.

“Jika saya dites sekarang, saya bisa pergi tetapi kemudian saya (bisa) mendapatkan corona di antrian di sini,” kata Nielsen, meskipun dia menambahkan bahwa mereka tidak akan mengubah rencana mereka karena itu.

Juan Truque, seorang turis dari Miami, mengatakan dia tidak divaksinasi tetapi mengikuti tes, sehingga dia bisa melakukan perjalanan ke Prancis melalui Spanyol bersama ibunya.

“Sekarang mereka memaksa Anda untuk memakai masker dan melakukan hal-hal serupa yang membebani Anda. Bagi saya, itu adalah pelanggaran terhadap kebebasan Anda.” dia berkata.

Industri perjalanan dan pariwisata vital Eropa sangat ingin menebusnya setelah bencana 2020. Kedatangan turis internasional ke Eropa tahun lalu turun hampir 70%, dan untuk lima bulan pertama tahun ini, mereka turun 85%, menurut UN World Tokoh Organisasi Pariwisata. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home