Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 19:03 WIB | Kamis, 19 Mei 2022

Invasi Rusia ke Ukraina Menghadapi Rintangan Diplomasi dan Militer

Prajurit Ukraina berjalan melewati APC Rusia yang meledak di dekat Kutuzivka, utara Kharkiv, Ukraina timur, Minggu, 15 Mei 2022. (Foto: AP/Mstyslav Chernov)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Dengan militernya yang terjebak dalam konflik sengit di Ukraina timur, Rusia juga kehilangan landasan diplomatik selama akhir pekan ketika dua negara Eropa lainnya semakin dekat untuk bergabung dengan NATO.

Finlandia mengumumkan hari Minggu (15/5) bahwa mereka berusaha untuk bergabung dengan aliansi, mengatakan invasi Rusia ke Ukraina hampir tiga bulan lalu telah mengubah lanskap keamanan Eropa. Beberapa jam kemudian, partai pemerintah Swedia menyetujui tawaran negara itu untuk menjadi anggota, yang dapat menghasilkan aplikasi dalam beberapa hari.

Langkah-langkah itu akan menjadi pukulan serius bagi Presiden Rusia Vladimir Putin, yang menyebut ekspansi NATO pasca Perang Dingin di Eropa Timur sebagai ancaman, salah satu yang, sebelum langkah terbaru ini, dia sebut sebagai alasan untuk menyerang Ukraina. NATO mengatakan itu adalah aliansi murni defensif.

Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg, yang bertemu dengan diplomat tinggi dari aliansi di Berlin, mengatakan perang "tidak berjalan seperti yang direncanakan Moskow."

"Ukraina dapat memenangkan perang ini," katanya, menambahkan bahwa NATO harus terus menawarkan dukungan militer ke Kiev.

Sementara itu, Rusia menimbulkan kerusakan tetapi gagal membuat keuntungan teritorial yang signifikan di Ukraina timur, fokus dari upaya perangnya karena pasukan Rusia gagal merebut ibu kota, Kiev.

Pertempuran di Ukraina Timur

Pejuang Rusia dan Ukraina terlibat dalam pertempuran desa demi desa untuk memperebutkan jantung industri timur Ukraina, Donbas. Tentara Ukraina telah memerangi separatis yang didukung Moskow di sana selama delapan tahun.

Selama akhir pekan, pasukan Rusia menyerang sebuah pabrik kimia dan 11 gedung tinggi di Siverodonetsk, di Donbas, kata gubernur regional Serhii Haidaii. Rudal Rusia juga menghancurkan “fasilitas infrastruktur militer” di distrik Yavoriv di Ukraina barat, dekat perbatasan Polandia, kata gubernur wilayah Lviv. Lviv adalah pintu gerbang untuk senjata yang dipasok Barat ke Ukraina.

Militer Ukraina mengatakan pihaknya menahan serangan Rusia baru di daerah Donetsk di Donbas. Ukraina juga meledakkan dua jembatan kereta api yang telah direbut oleh pasukan Rusia di wilayah timur Luhansk, kata Komando Operasi Khusus Ukraina, hari Minggu. Dikatakan langkah itu untuk mencegah Rusia membawa lebih banyak pasukan untuk menyerang kota Lisichansk dan Severodonetsk.

Dan pasukan Ukraina menghentikan upaya serangan Rusia di dekat kota timur Izyum, gubernur wilayah Kharkiv Ukraina, Oleh Sinegubov, melaporkan.

Klaim Ukraina tidak dapat diverifikasi secara independen, tetapi para pejabat Barat juga melukiskan gambaran suram bagi Rusia.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan dalam pembaruan intelijen hariannya bahwa tentara Rusia telah kehilangan hingga sepertiga dari kekuatan tempur yang dikirimkan ke Ukraina pada akhir Februari dan gagal mendapatkan wilayah substansial.

“Dalam kondisi saat ini, Rusia tidak mungkin secara dramatis mempercepat laju  serangan selama 30 hari ke depan,” kata kementerian itu di Twitter.

Pasukan Rusia mundur dari sekitar Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina dan tujuan militer utama di awal perang. Setelah berminggu-minggu pengeboman, gubernur regional mengatakan tidak ada penembakan di kota selama beberapa hari.

Rusia terus menyerang wilayah Kharkiv yang lebih luas, tetapi Ukraina melaporkan keuntungan. Satu batalyon Ukraina yang bertempur di wilayah itu mencapai perbatasan dengan Rusia pada hari Minggu (15/5) dan membuat video kemenangan di sana yang ditujukan kepada Presiden Volodymyr Zelenskyy. Dalam video yang diposting di Facebook oleh Kementerian Pertahanan Ukraina, selusin pejuang berdiri di sekitar pos biru dan kuning, warna Ukraina.

Satu menjelaskan bahwa unit pergi “ke garis pemisah dengan Federasi Rusia, negara pendudukan. Pak Presiden, kami telah mencapainya. Kita di sini." Pejuang lain membuat tanda-tanda kemenangan dan mengangkat tinju mereka.

Meskipun ancaman serangan rudal terus berlanjut, banyak orang pulang ke Kharkiv dan kota-kota lain di sekitar Ukraina, Anna Malyar, wakil kepala Kementerian Pertahanan, mengatakan pada hari Minggu. Pengungsi kembali bukan hanya karena optimisme bahwa perang mungkin akan surut.

"Tinggal di suatu tempat begitu saja, tidak bekerja, membayar perumahan, makan ... mereka terpaksa kembali karena alasan keuangan," katanya dalam sambutan yang dibawa oleh kantor berita RBK-Ukraina.

Juru bicara kepresidenan Turki, Ibrahim Kalin, mengatakan negaranya telah menawarkan untuk mengevakuasi tentara dan warga sipil Ukraina yang terluka dengan kapal dari Azovstal, menurut penyiar resmi negara TRT.

Muncul Keyakinan Ukraina Akan Menang

Invasi ke Ukraina membuat negara-negara lain di sepanjang sisi Rusia khawatir mereka bisa menjadi yang berikutnya. Finlandia berbagi perbatasan darat 1.340 kilometer (830 mil) dan Teluk Finlandia dengan Rusia. Putin mengatakan kepada Presiden Finlandia Sauli Niinisto dalam pembicaraan telepon hari Sabtu bahwa bergabung dengan NATO akan menjadi “kesalahan.”

Di Swedia, setelah Partai Sosial Demokrat yang berkuasa pada hari Minggu mendukung rencana untuk bergabung dengan NATO, rencana itu akan dibahas pada hari Senin di parlemen, dengan pengumuman oleh Kabinet untuk diikuti.

Namun, NATO beroperasi dengan konsensus, dan tawaran potensial negara-negara Nordik dipertanyakan karena kekhawatiran dari Turki. Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu, mengatakan dia telah membahas keprihatinan Turki pada pertemuan NATO, terutama dukungan Swedia dan Finlandia untuk kelompok pemberontak Kurdi dan pembatasan mereka pada penjualan senjata ke Turki.

Tetapi selama kunjungan hari Minggu ke Swedia, pemimpin Senat AS dari Partai Republik, Mitch McConnell, mengatakan Finlandia dan Swedia akan menjadi “tambahan penting” untuk NATO dan bahwa AS harus segera meratifikasi keanggotaan mereka. McConnell memimpin delegasi senator GOP ke wilayah tersebut. Mereka melakukan kunjungan kejutan ke Kiev pada hari Sabtu untuk menunjukkan dukungan.

Ukraina juga merayakan kemenangan yang meningkatkan moral pada Sabtu malam dalam Kontes Lagu Eurovision. Ansambel rap rakyat Kalush Orchestra memenangkan kompetisi pan-Eropa yang mewah dengan lagunya "Stefania," yang telah menjadi lagu kebangsaan di antara orang Ukraina selama perang.

Zelenskyy bersumpah bangsanya akan mengklaim kehormatan pemenang menjadi tuan rumah kompetisi tahunan berikutnya. “Selangkah demi selangkah, kami memaksa penjajah untuk meninggalkan tanah Ukraina,” kata Zelenskyy.

Vokalis band, Oleh Psiuk, mengatakan pada konferensi pers hari Minggu bahwa para musisi "siap untuk bertarung" ketika mereka kembali ke rumah. Pemerintah Ukraina melarang pria berusia antara 18 dan 60 tahun untuk meninggalkan negara itu, tetapi enam anggota band yang semuanya laki-laki mendapat izin khusus untuk pergi ke Italia untuk mewakili Ukraina dalam kontes tersebut. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home