Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:11 WIB | Jumat, 22 Oktober 2021

Kasus COVID-19 Naik, China Lakukan Pemeriksaan Massal, Penerbangan Dibatalkan

Kasus baru di China terkait dengan kelompok wisatawan. (Foto: AFP)

BEIJING, SATUHARAPAN.COM-Pihak berwenang di China membatalkan ratusan penerbangan, menutup sekolah dan meningkatkan pengujian massal pada hari Kamis (21/10) untuk mencoba dan membasmi wabah COVID-19 baru yang terkait dengan sekelompok wisatawan.

Beijing telah mempertahankan pendekatan nol COVID tanpa henti dengan penutupan perbatasan yang ketat dan penguncian yang ditargetkan, bahkan ketika negara-negara lain secara tentatif mencoba untuk melonggarkan pembatasan.

Wabah domestik sebagian besar telah dihilangkan, tetapi ketika China mencatat hari kelima berturut-turut dari kasus baru, sebagian besar di wilayah utara dan barat laut, pihak berwenang meningkatkan kontrol virus corona.

Wabah terbaru dikaitkan dengan pasangan lanjut usia yang berada dalam kelompok beberapa turis. Mereka memulai di Shanghai sebelum terbang ke Xi'an, Provinsi Gansu dan Mongolia Dalam.

Puluhan kasus sejak itu dikaitkan dengan perjalanan mereka, dengan kontak dekat di setidaknya lima provinsi dan wilayah, termasuk ibu kota Beijing.

Sebagai tanggapan, pemerintah daerah telah meluncurkan pengujian massal dan menutup tempat-tempat indah dan lokasi wisata, sekolah dan tempat hiburan di daerah yang terkena dampak, dan juga memberlakukan penguncian kompleks perumahan yang ditargetkan.

Beberapa daerah termasuk Lanzhou, kota berpenduduk sekitar empat juta orang di barat laut China, telah memberi tahu penduduk untuk tidak pergi kecuali diperlukan. Mereka yang terpaksa harus pergi harus menunjukkan tes COVID-19 negatif.

Bandara di wilayah yang terkena dampak telah membatalkan ratusan penerbangan, menurut data dari pelacak penerbangan, VariFlight. Sekitar 60 persen penerbangan ke dua bandara utama di Xi'an dan Lanzhou telah dibatalkan.

Dalam pemberitahuan yang diterbitkan hari Senin, Erenhot di Mongolia Dalam mengatakan perjalanan masuk dan keluar kota dilarang dan penduduk tidak boleh meninggalkan kompleks perumahan mereka.

Dan pada hari Rabu, tabloid milik negara, Global Times, memperingatkan bahwa kasus virus baru di Mongolia Dalam kemungkinan akan mempengaruhi impor batu bara dari Mongolia karena gangguan rantai pasokan.

Ada 13 kasus domestik baru yang dilaporkan pada hari Kamis, kata Komisi Kesehatan Nasional China. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home