Loading...
ANALISIS
Penulis: Sabar Subekti 08:02 WIB | Jumat, 15 Oktober 2021

Taiwan dan Ketegangan Antara China dan AS

Taiwan dan Ketegangan Antara China dan AS
Foto yang dirilis oleh Komando Indo-Pasifik AS, kelompok serang kapal induk Inggris yang dipimpin oleh HMS Queen Elizabeth (R 08), dan Pasukan Bela Diri Maritim Jepang yang dipimpin oleh (JMSDF) penghancur helikopter kelas Hyuga JS Ise (DDH 182 ) bergabung dengan kelompok serang kapal induk Angkatan Laut AS yang dipimpin oleh kapal induk USS Ronald Reagan (CVN 76) dan USS Carl Vinson (CVN 70) berlayar untuk melakukan beberapa operasi kelompok serangan kapal induk di Laut Filipina, pada 3 Oktober 2021. Setelah mengirim rekor sejumlah pesawat militer untuk mengganggu Taiwan selama liburan akhir pekan Hari Nasional China, Beijing telah berkurang tetapi ketegangan tetap tinggi, dengan retorika dan alasan di balik latihan tidak berubah. (Foto: Jason Tarleton/Angkatan Laut AS via AP)
Taiwan dan Ketegangan Antara China dan AS
Presiden China, Xi Jinping bertepuk tangan saat acara memperingati 110 tahun Revolusi Xinhai di Aula Besar Rakyat di Beijing, 9 Oktober 2021. Setelah mengirim sejumlah rekor pesawat militer untuk mengganggu Taiwan selama liburan Hari Nasional China (Foto: dok. AP/Andy Wong)
Taiwan dan Ketegangan Antara China dan AS
Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen, menyampaikan pidato selama perayaan Hari Nasional di depan Gedung Kepresidenan di Taipei, Taiwan, pada 10 Oktober 2021. (Foto: dok. AP/Chiang Ying-ying)

TAIPEI, SATUHARAPAN.COM- Setelah mengirim pesawat militer dengan jumlah yang mencatat rerkor terbanyak Kuntuk mengganggu Taiwan selama liburan Hari Nasional China, Beijing telah mengurangi deru perang, tetapi ketegangan tetap tinggi, dengan retorika dan alasan di balik latihan tidak berubah.

Para ahli sepakat bahwa konflik langsung tidak mungkin terjadi saat ini, tetapi karena masa depan Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri semakin menjadi tong bubuk mesiu, kecelakaan atau kesalahan perhitungan dapat menyebabkan konfrontasi, sementara ambisi China dan Amerika bertentangan.

China berusaha untuk membawa pulau yang penting secara strategis dan simbolis itu kembali di bawah kendalinya, dan AS melihat Taiwan dalam konteks tantangan yang lebih luas dari China.

“Dari perspektif AS, konsep persaingan kekuatan besar dengan China telah mendorong agenda ini kembali,” kata Henry Boyd, seorang analis pertahanan yang berbasis di Inggris di Institut Internasional untuk Studi Strategis.

“Kebutuhan untuk melawan China adalah faktor motivasi yang cukup kuat sehingga tidak melakukan perlawanan ini juga akan dilihat sebagai pengkhianatan terhadap kepentingan nasional Amerika.”

China mengklaim Taiwan sebagai miliknya, dan mengendalikan pulau itu adalah komponen kunci dari pemikiran politik dan militer Beijing. Pemimpin Xi Jinping pada akhir pekan kembali menekankan “penyatuan kembali bangsa harus diwujudkan, dan pasti akan diwujudkan.” Ini sebuah tujuan yang dibuat lebih realistis dengan perbaikan besar-besaran pada angkatan bersenjata China selama dua dekade terakhir.

Tanggapan AS

Sebagai tanggapan, AS telah meningkatkan dukungan untuk Taiwan dan secara lebih luas mengalihkan fokusnya ke kawasan Indo-Pasifik. Juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price, pada hari Selasa (12/10)  menekankan bahwa dukungan Amerika untuk Taiwan adalah “kokoh,” dengan mengatakan “kami juga sangat jelas bahwa kami berkomitmen untuk memperdalam hubungan kami dengan Taiwan.”

Kebijakan lama Washington adalah memberikan dukungan politik dan militer untuk Taiwan, sementara tidak secara eksplisit menjanjikan untuk mempertahankannya dari serangan China.

Kedua belah pihak mungkin paling dekat dengan pukulan pada tahun 1996, ketika China, kesal dengan apa yang dilihatnya sebagai peningkatan dukungan Amerika untuk Taiwan, memutuskan untuk menggalkan latihan militer,  termasuk menembakkan rudal ke perairan sekitar 30 kilometer (20 mil) dari pantai Taiwan menjelang pemilihan presiden populer pertama Taiwan.

AS menanggapi dengan unjuk kekuatannya sendiri, mengirim dua kelompok kapal induk ke wilayah tersebut. Pada saat itu, China tidak memiliki kapal induk dan sedikit sarana untuk mengancam kapal-kapal Amerika, sehingga mundur.

Tersengat oleh episode tersebut, China memulai perombakan besar-besaran militernya, dan 25 tahun kemudian, China telah secara signifikan meningkatkan pertahanan rudal yang dapat dengan mudah menyerang balik, dan melengkapi atau membangun kapal induknya sendiri.

Laporan Departemen Pertahanan AS baru-baru ini kepada Kongres mencatat bahwa pada tahun 2000, mereka menilai angkatan bersenjata China sebagai "militer yang cukup besar tetapi sebagian besar kuno," tetapi hari ini adalah saingan, setelah melampaui militer Amerika di beberapa bidang termasuk pembuatan kapal sampai titik tertentu di mana sekarang memiliki angkatan laut terbesar di dunia.

Menghitung kapal bukanlah cara terbaik untuk membandingkan kemampuan, Angkatan Laut AS memiliki 11 kapal induk dengan dua kapal induk China, misalnya, tetapi jika terjadi konflik atas Taiwan, China akan dapat mengerahkan hampir seluruh pasukan angkatan lautnya, dan juga memiliki rudal anti-kapal berbasis darat untuk ditambahkan ke pertempuran, kata Boyd, salah satu penulis penilaian Keseimbangan Militer tahunan IISS tentang angkatan bersenjata global.

“Konsep operasi China mengenai Taiwan adalah jika mereka dapat menunda kehadiran AS dalam pertempuran, atau membatasi jumlah yang dapat mereka gunakan untuk berperang, karena kami dapat menahan aset mereka di tingkat risiko tertentu, mereka bisa mengalahkan Taiwan sebelum Amerika muncul dengan kekuatan yang cukup untuk melakukan sesuatu tentang hal itu,” katanya.

Strategi Taiwan sendiri adalah cerminan, menunda China cukup lama agar AS dan sekutunya muncul dengan kekuatannya. Ini memiliki kekuatan militer yang signifikan itu sendiri, dan keuntungan dari pertempuran di kandang sendiri. Sebuah makalah kebijakan baru-baru ini juga mencatat perlunya langkah-langkah asimetris, yang dapat mencakup hal-hal seperti serangan rudal terhadap amunisi China daratan atau pembuangan bahan bakar.

Penilaian Taiwan

Penilaian departemen pertahanan Taiwan tentang kemampuan China, yang dipresentasikan ke parlemen pada bulan Agustus dan diperoleh oleh The Associated Press, mengatakan China sudah memiliki kemampuan untuk menutup pelabuhan dan bandara Taiwan, tetapi saat ini tidak memiliki dukungan transportasi dan logistik untuk operasi pendaratan bersama skala besar, meskipun membaik dari hari ke hari.

Dalam kebijakan panduan strategis baru pekan lalu, Sekretaris Angkatan Laut AS, Carlos Del Toro, mengidentifikasi China sebagai tantangan jangka panjang "paling signifikan".

“Untuk pertama kalinya dalam setidaknya satu generasi, kami memiliki pesaing strategis yang memiliki kemampuan angkatan laut yang menyaingi kami sendiri, dan yang berusaha untuk secara agresif mempekerjakan saya untuk menantang prinsip, kemitraan, dan kemakmuran AS,” katanya.

China, selama akhir pekan pada Hari Nasional pada awal bulan, mengirim rekor 149 pesawat militer ke barat daya Taiwan dalam formasi kelompok penyerang, di wilayah udara internasional tetapi ke zona penyangga pulau itu, mendorong Taiwan untuk berebut pertahanannya.

Pada hari Senin, China mengumumkan telah melakukan pendaratan pantai dan latihan penyerangan di provinsi daratan tepat di seberang Taiwan.

Ma Xiaoguang, juru bicara Kantor Urusan Taiwan di pemerintah, membenarkan tindakan yang diperlukan, dengan mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka diprovokasi oleh “pasukan kemerdekaan Taiwan” yang berkolusi dengan “pasukan eksternal.”

“Dengan setiap langkah, orang China berusaha mengubah status quo dan menormalkan situasi melalui pemotongan ini,” kata Hoo Tiang Boon, koordinator program China di S. Rajaratnam School of International Studies di Singapura. “Mereka tahu Taiwan tidak bisa berbuat apa-apa, dan bahayanya adalah kemungkinan salah perhitungan atau kecelakaan memang ada.”

Penyatuan Secara Damai

Taiwan dan China berpisah pada tahun 1949 di tengah perang saudara, dengan Nasionalis Chiang Kai-shek melarikan diri ke pulau itu ketika Komunis Mao Zedong meraih kekuasaan.

Dalam buku putih pertahanan 2019, Beijing mengatakan pihaknya menganjurkan “penyatuan kembali negara secara damai”, sebuah ungkapan yang diulangi oleh Xi selama akhir pekan, tetapi juga tegas dalam tujuannya.

“China harus dan akan dipersatukan kembali,” tulis surat kabar itu. “Kami tidak berjanji untuk meninggalkan penggunaan kekuatan, dan memiliki pilihan untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan.”

Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen, sementara itu, telah membuat kasus untuk lebih banyak dukungan global, menulis dalam edisi terbaru majalah Foreign Affairs bahwa “jika Taiwan jatuh, konsekuensinya akan menjadi bencana besar bagi perdamaian regional dan sistem aliansi demokrasi.”

“Kegagalan membela Taiwan tidak hanya akan menjadi bencana besar bagi Taiwan,” tulisnya. “Ini akan membalikkan arsitektur keamanan yang memungkinkan perdamaian dan pembangunan ekonomi luar biasa di kawasan selama tujuh dekade.”

Undang-undang AS mengharuskannya untuk membantu Taiwan dalam mempertahankan kemampuan pertahanan dan memperlakukan ancaman terhadap pulau itu sebagai masalah “keprihatinan serius.”

Washington baru-baru ini mengakui bahwa pasukan khusus AS berada di pulau itu dalam kapasitas pelatihan, dan telah meningkatkan manuver multi-nasional di kawasan itu sebagai bagian dari komitmen yang dinyatakan untuk “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.” Mereka termasuk latihan yang melibatkan 17 kapal dari enam angkatan laut: AS, Inggris, Jepang, Belanda, Kanada dan Selandia Baru di lepas pulau Okinawa, Jepang awal bulan ini.

Washington juga menandatangani kesepakatan bulan lalu dengan Inggris untuk menyediakan Australia dengan kapal selam bertenaga nuklir, yang China katakan itu akan "sangat merusak perdamaian dan stabilitas regional."

“Amerika berusaha membawa sekutu ke dalam front persatuan,” kata Hoo. “Ada internasionalisasi yang berkembang dari masalah Taiwan.”

Saat ini, angkatan bersenjata kedua belah pihak merasa sepenuhnya siap untuk konflik di Taiwan, tetapi pada akhirnya itu mungkin bukan keputusan mereka, kata Boyd. “Itu tidak akan sampai ke militer,” katanya. "Terserah para politisi."(dgn AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home