Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:39 WIB | Senin, 26 Juli 2021

Mantan Penerjemah Militer AS Dipenggal Taliban

Kepala perunding Taliban, Mullah Abdul Ghani Baradar (depan) pergi setelah pembicaraan damai dengan politisi senior Afghanistan di Moskow, Rusia pada 30 Mei 2019. (Foto: dok. Reuters/Evgenia Novozhenina)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Seorang penerjemah Afghanistan yang pernah bekerja untuk Angkatan Darat Amerika Serikat di Afghanistan dilaporkan dipenggal oleh Taliban pada bulan Mei, menurut laporan CNN hari Jumat (23/7).

Sohail Pardis, pria itu yang berusia 32 tahun, adalah penduduk Kabul dan dilaporkan ditangkap oleh Taliban di sebuah pos pemeriksaan antara ibu kota dan Provinsi Khost pada 12 Mei.

Meskipun belum ada laporan resmi, para saksi mengatakan kepada Bulan Sabit Merah bahwa kelompok pemberontak Islam itu menembak mobilnya, menarik Pardis keluar dan memenggal kepalanya.

Sebelum ini, Pardis dilaporkan telah menerima ancaman pembunuhan selama berhari-hari setelah Taliban mengetahui masa kerja singkatnya sebagai penerjemah Angkatan Darat AS. Dia baru bekerja 16 bulan, dan dipecat pada 2012 setelah gagal dalam tes poligraf.

"Mereka mengatakan kepadanya bahwa Anda adalah mata-mata Amerika, Anda adalah mata Amerika dan Anda kafir, dan kami akan membunuh Anda dan keluarga Anda," kata teman Pardis, Abdulhaq Ayoubi, kepada CNN.

Pada akhirnya, dipecat adalah apa yang mungkin membuat Pardis terancam. Seperti yang dijelaskan Ayoubi kepada CNN, penerjemah telah berusaha meninggalkan negara itu dengan Visa Imigran Khusus, yang akan memungkinkan warga Afghanistan yang bekerja dengan militer AS untuk pergi ke Amerika Serikat secara legal. Namun, pemecatannya berarti dia tidak memenuhi syarat untuk itu.

Meskipun insiden itu dilaporkan terjadi pada bulan Mei, itu menjadi sangat relevan ketika AS dan NATO menarik pasukan mereka dari Afghanistan setelah 20 tahun pertempuran.

Terlepas dari penarikan ini, banyak yang percaya bahwa Taliban siap untuk mengambil alih negara itu. Hal ini telah menimbulkan keprihatinan bagi puluhan ribu warga Afghanistan yang telah bekerja dengan Angkatan Darat AS, banyak dari mereka bekerja sebagai penerjemah seperti Pardis.

Pada bulan Juni, Taliban mengklaim dalam sebuah pernyataan bahwa warga Afghanistan yang bekerja dengan tentara asing tidak akan menghadapi bahaya apa pun, tetapi banyak warga di negara itu tidak merasa aman.

Sementara itu, sekitar 18.000 warga Afghanistan yang bekerja dengan militer AS telah mengajukan Visa Imigrasi Khusus, ada ratusan yang telah dipecat dan karena itu tidak dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan Visa Imigrasi Khusus (SIV).

Ada juga kekhawatiran bahwa banyaknya orang Afghanistan yang mengajukan Visa Imigrasi Khusus jauh melebihi apa yang dapat dikeluarkan AS, di man Presiden Joe Biden mengacu pada kebutuhan pengungsi "mendesak yang tak terduga".

Namun, pada hari Kamis lalu, Dewan Perwakilan Rakyat AS mengesahkan undang-undang yang akan memperluas jumlah SIV yang dapat diberikan hingga 8.000, yang akan mencakup semua aplikasi yang berpotensi memenuhi syarat dalam proses. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home