Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 09:51 WIB | Rabu, 29 September 2021

NASA Luncurkan Satelit Terbaru Pantau Perubahan Iklim

NASA Luncurkan Satelit Terbaru Pantau Perubahan Iklim
Roket United Launch Alliance Atlas V lepas landas membawa satelit pencitraan bumi Landsat 9 dari Vandenberg Space Force Base, California, pada Senin, 27 September 2021. (Foto: Matt Hartman via AP)
NASA Luncurkan Satelit Terbaru Pantau Perubahan Iklim
Foto dari NASA menunjukkan roket United Launch Alliance Atlas V dengan satelit Landsat 9 di Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg, California, pada Senin, 27 September 2021 (Foto: Bill Ingalls/NASA via AP)

LOS ANGELES, SATUHARAP-AN.COM-Serangkaian satelit terbaru Amerika Serikat yang telah mencatat dampak manusia dan alam di permukaan bumi selama beberapa dekade diluncurkan ke orbit dari California pada hari Senin (27/9) untuk memastikan pengamatan lanjutan di era perubahan iklim.

Landsat 9 dibawa ke luar angkasa dengan roket United Launch Alliance Atlas V yang lepas landas dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg yang berkabut pada pukul 11:12 waktu setempat. Satelit itu berhasil lepas dari bagian atas roket lebih dari satu jam kemudian.

Sebuah proyek NASA dan Survei Geologi AS, Landsat 9 akan bekerja sama dengan pendahulunya, Landsat 8, untuk memperpanjang rekor pengamatan wilayah daratan dan pesisir selama hampir 50 tahun yang dimulai dengan peluncuran Landsat pertama pada tahun 1972. Landsat 9 akan mengambil jalur orbit Landsat 7, yang akan dinonaktifkan.

Landsat 9 membawa sensor pencitraan yang akan merekam bagian spektrum yang terlihat dan lainnya. Ini juga memiliki sensor termal untuk mengukur suhu permukaan.

Menangkap perubahan dalam lanskap planet mulai dari pertumbuhan kota hingga pergerakan gletser, program Landsat adalah catatan pengamatan Bumi berkelanjutan terpanjang dari luar angkasa, menurut NASA.

Menteri Dalam Negeri, Deb Haaland, yang pergi ke Vandenberg untuk melihat peluncuran tersebut, mengatakan bahwa program Landsat menyediakan “bentuk data yang kaya” yang membantu kehidupan sehari-hari masyarakat dan sangat penting dalam menangani perubahan iklim.

"Kami berada di tengah krisis iklim sekarang, kami melihat bahwa setiap hari, kekeringan, kebakaran hutan, angin topan, Badai Ida yang menghancurkan bagian Selatan dan berlanjut sampai ke New England," kata Haaland dalam wawancara televisi NASA.

“Gambar-gambar yang akan dibawa kembali oleh Landsat 9 kepada kami akan sangat membantu kami untuk memandu kami dalam menghadapi perubahan iklim, bekerja untuk memastikan bahwa kami dapat membuat keputusan terbaik, sehingga orang-orang memiliki air di masa depan, bahwa kita dapat menumbuhkan makanan kita di masa depan, ”kata Haaland.

Program Landsat telah mengumpulkan lebih dari sembilan juta gambar multispektral dari daratan dan wilayah pesisir Bumi, menurut Jeff Masek, ilmuwan proyek Landsat 9 di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA.

“Dengan menggunakan rekaman ini, kami benar-benar dapat mendokumentasikan dan memahami perubahan yang terjadi pada lingkungan darat selama periode ini dari aktivitas manusia serta peristiwa alam,” katanya pada briefing pra-peluncuran. Informasi tersebut memiliki beragam kegunaan dalam memahami dan mengelola sumber daya Bumi.

“Landsat adalah sumber terbaik kami untuk memahami tingkat deforestasi tropis… serta dinamika hutan lainnya, termasuk gangguan dari angin topan, kebakaran hutan, wabah serangga, serta pemulihan gangguan tersebut dari waktu ke waktu,” kata Masek.

Landsat juga penting untuk memantau pertanian dan ketahanan pangan, katanya. “Kami dapat menunjukkan dengan tepat jenis tanaman yang tumbuh di setiap ladang di AS dan di seluruh dunia,” katanya. “Kita juga bisa melihat konsumsi air oleh tanaman.”

Peluncuran Landsat 9 adalah peluncuran ke-2.000 dari Vandenberg sejak 1958. Terletak di pantai Pasifik barat laut Los Angeles, posisinya ideal untuk menguji rudal balistik dan menempatkan satelit ke orbit kutub. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home