Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 10:08 WIB | Minggu, 10 Oktober 2021

Nobel Kimia untuk Penemuan Cara Mudah Memproduksi Molekul

Nobel Kimia untuk Penemuan Cara Mudah Memproduksi Molekul
Goran K Hansson, Sekretaris Tetap Akademi Ilmu Pengetahuan Kerajaan Swedia, tengah, mengumumkan pemenang Hadiah Nobel Kimia 2021, di Stockholm, Swedia, Rabu, 6 Oktober 2021. Profesor Pernilla Wittung-Stafhede, duduk di kiri dan Profesor Peter Somfai di sebelah kanan. Dua ilmuwan telah memenangkan Hadiah Nobel untuk kimia karena menemukan cara baru yang "cerdas" untuk membangun molekul yang dapat digunakan untuk membuat segala sesuatu mulai dari obat-obatan hingga penyedap makanan. Benjamin List dari Jerman dan David W.C. MacMillan mengembangkan “organocatalysis asimetris.” Goran Hansson dari Royal Swedish Academy of Sciences mengatakan bahwa pekerjaan telah memiliki dampak yang signifikan pada penelitian farmasi. (Foto: Claudio Bresciani/TT New Agency via AP)
Nobel Kimia untuk Penemuan Cara Mudah Memproduksi Molekul
Foto bertanggal Rabu, 6 Oktober 2021 oleh Max-Plank-Society Jerman menunjukkan ilmuwan Jerman Benjamin List, di tengah. (Foto: David Ausserhofer, Max-Plank-Society via AP)

STOCKHOLM, SATUHARAPAN.COM-Dua ilmuwan memenangkan Hadiah Nobel 2021 dalam bidang kimia karena mereka menemukan cara yang cerdik dan lebih bersih untuk membangun molekul. Ini sebuah pendekatan yang sekarang digunakan untuk membuat berbagai senyawa, termasuk obat-obatan dan pestisida.

Karya Benjamin List dan David W.C. MacMillan telah memungkinkan para ilmuwan untuk memproduksi molekul-molekul tersebut dengan lebih murah, efisien, aman, dan dengan limbah berbahaya yang jauh lebih sedikit. “Ini sangat bermanfaat bagi umat manusia,” kata Pernilla Wittung-Stafshede, anggota panel Nobel.

Itu adalah hari kedua berturut-turut bahwa karya yang diganjar Nobel memiliki implikasi terhadap lingkungan. Penghargaan fisika menghargai perkembangan yang memperluas pemahaman kita tentang perubahan iklim, hanya beberapa pekan sebelum dimulainya negosiasi iklim global di Skotlandia.

Hadiah kimia berfokus pada pembuatan molekul. Itu membutuhkan menghubungkan atom bersama dalam pengaturan tertentu, tugas yang seringkali sulit dan lambat. Sampai awal milenium, ahli kimia hanya memiliki dua metode, atau katalis, untuk mempercepat proses, baik menggunakan enzim rumit atau katalis logam.

Itu semua berubah ketika List, dari Institut Max Planck di Jerman, dan MacMillan, dari Universitas Princeton di New Jersey, secara independen melaporkan bahwa molekul organik kecil dapat digunakan untuk melakukan pekerjaan itu.

Alat-alat baru ini penting untuk mengembangkan obat-obatan dan meminimalkan gangguan pembuatan obat, termasuk masalah yang dapat menyebabkan efek samping yang berbahaya. Johan qvist, ketua panel Nobel, menyebut metode ini “sederhana dan cerdik.”

“Faktanya, banyak orang bertanya-tanya mengapa kami tidak memikirkannya lebih awal,” tambahnya. MacMillan mengatakan bahwa memenangkan hadiah itu membuatnya “terkejut, terkejut, bahagia, sangat bangga.”

“Saya dibesarkan di Skotlandia, seorang anak kelas pekerja. Ayah saya seorang pekerja baja. Ibuku adalah pembantu rumah tangga. … Saya cukup beruntung mendapatkan kesempatan untuk datang ke Amerika, untuk mengambil gelar Ph.D.,” katanya.

Sebenarnya, katanya pada konferensi pers di Princeton, dia berencana untuk mengikuti kakak laki-lakinya ke fisika, tetapi kelas fisika di perguruan tinggi jam delapan pagi di ruang kelas yang dingin dan bocor di Skotlandia yang hujan, sedangkan kursus kimia jam dua, di tempat yang lebih hangat dan lebih kering. Saat dia menceritakan kisah itu, dia berkata dia bisa mendengar istrinya memohon padanya untuk tidak membagikannya.

Dia mengatakan inspirasi untuk karyanya yang memenangkan Nobel datang ketika memikirkan proses kotor pembuatan bahan kimia, yang memerlukan tindakan pencegahan yang dia samakan dengan yang dilakukan di pembangkit listrik tenaga nuklir.

Jika dia bisa menemukan cara membuat obat-obatan lebih cepat dengan cara yang sama sekali berbeda yang tidak memerlukan katalis logam, prosesnya akan lebih aman bagi pekerja dan planet ini, dia beralasan.

List mengatakan dia awalnya tidak tahu MacMillan sedang mengerjakan subjek yang sama dan mengira firasatnya sendiri mungkin hanya "ide bodoh", sampai berhasil. Pada momen eureka itu, “Saya merasa ini bisa menjadi sesuatu yang besar,” kata pria berusia 53 tahun itu.

H.N. Cheng, presiden American Chemical Society, mengatakan para pemenang mengembangkan "tongkat ajaib baru."

Sebelum pekerjaan mereka, “katalis standar yang sering digunakan adalah logam, yang sering memiliki kerugian lingkungan,” kata Cheng. "Mereka menumpuk, mereka larut, mereka mungkin berbahaya."

Katalis Bersifat Organik

Katalis yang dipelopori MacMillan dan List “bersifat organik, sehingga lebih cepat terdegradasi, dan juga lebih murah,” katanya.

Panel Nobel mencatat bahwa kontribusi mereka membuat produksi obat-obatan utama lebih mudah, termasuk obat antivirus dan anti-kecemasan. “Salah satu cara untuk melihat pekerjaan mereka adalah seperti pertukangan molekuler,” kata John Lorsch, direktur Institut Nasional Ilmu Kedokteran Umum di Institut Kesehatan Nasional (NIH) Amerika Serikat.

“Mereka telah menemukan cara untuk tidak hanya mempercepat penyambungan bahan kimia,” katanya, “tetapi untuk memastikan itu hanya berjalan ke arah tangan kanan atau tangan kiri.”

Kemampuan untuk mengontrol orientasi di mana atom baru ditambahkan ke molekul adalah penting. Gagal melakukannya dapat mengakibatkan efek samping pada obat-obatan, panel Nobel menjelaskan, mengutip contoh bencana obat thalidomide, yang menyebabkan cacat lahir parah pada anak-anak.

Sejak penemuan para ilmuwan, alat ini telah disempurnakan lebih lanjut, membuatnya berkali-kali lebih efisien.

Peter Somfai, anggota komite lainnya, menekankan pentingnya penemuan itu bagi ekonomi dunia. “Diperkirakan bahwa katalisis bertanggung jawab atas sekitar 35% dari PDB dunia, yang merupakan angka yang cukup mengesankan,” katanya. “Jika kita memiliki alternatif yang lebih ramah lingkungan, diharapkan itu akan membuat perbedaan.”

NIH mendukung penelitian List dengan hibah pada tahun 2002. Pekerjaan MacMillan telah menerima dana dari NIH sejak tahun 2000, dengan total sekitar US$ 14,5 juta hingga saat ini. “Ini contoh nyata dari mendukung ilmu dasar yang Anda tidak perlu tahu ke mana ia akan pergi” tetapi dapat berdampak besar, kata Francis Collins, direktur NIH.

Nobel diterima dengan medali emas dan 10 juta kronor Swedia, atau lebih dari US$ 1,14 juta. Uang itu berasal dari warisan yang ditinggalkan oleh pencipta hadiah, penemu Swedia, Alfred Nobel, yang meninggal pada tahun 1895. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home