Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 12:37 WIB | Senin, 03 Mei 2021

Olimpiade Tokyo Perlu 500 Tenaga Perawat, Tapi Direspons Kemarahan

Seorang pria yang mengenakan masker pelindung untuk mencegah penyebaran virus corona ketika berjalan di dekat spanduk Olimpiade Tokyo 2020 pada hari Kamis (25/2). (Foto: dok. AP)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Beberapa perawat di Jepang marah atas permintaan dari penyelenggara Olimpiade Tokyo agar 500 dari mereka dikirim untuk membantu penyelenggaraan pertandingan. Mereka mengatakan bahwa mereka sudah hampir mencapai titik puncak dalam menangani pandemi virus corona.

Pejabat Olimpiade mengatakan mereka akan membutuhkan 10.000 pekerja medis untuk menjadi staf pertandingan, dan permintaan untuk lebih banyak perawat datang di tengah lonjakan baru virus corona dengan Tokyo dan Osaka dalam keadaan darurat.

“Selain merasa marah, saya terkejut dengan ketidakpekaan tersebut,” kata Mikito Ikeda, seorang perawat di Nagoya di Jepang tengah, dikutip Associated Press (AP). “Ini menunjukkan bagaimana kehidupan manusia dianggap enteng.”

Seruan untuk lebih banyak perawat adalah tipikal dari perubahan dadakan yang datang hampir setiap hari karena penyelenggara dan Komite Olimpiade Internasional mencoba tetap menyelenggarakan pertandingan di tengah pandemi.

Olimpiade akan dibuka hanya dalam waktu kurang dari tiga bulan, di mana perbatasan internasional telah ditutup hampir selama satu tahun. Jepang akan didatangi 15.000 atlet Olimpiade dan Paralimpiade dan ribuan ofisial, juri, sponsor, media dan penyiar lainnya.

Pandemi, Bukan Olimpiade

Dalam pernyataan dari Federasi Serikat Pekerja Medis Jepang, Sekretaris Jenderal Susumu Morita mengatakan, fokusnya harus pada pandemi, bukan Olimpiade. “Kita pasti harus menghentikan proposal untuk mengirim perawat-perawat itu sebagai sukarelawan Olimpiade, yang bertugas melindungi perang melawan pandemi virus corona yang serius,” kata Morita.

"Saya sangat marah dengan desakan untuk mengejar Olimpiade meski berisiko bagi kesehatan dan nyawa pasien dan perawat."

Sebuah pesan protes yang mengatakan bahwa perawat menentang penyelenggaraan Olimpiade menjadi viral di Twitter Jepang baru-baru ini, di-retweet ratusan ribu kali. Bahkan sebelum pandemi, perawat Jepang terlalu banyak bekerja dan dibayar rendah dibandingkan dengan rekan mereka di AS atau Inggris.

Perawatan tidak hanya melelahkan secara fisik, tetapi juga menguras emosi, kata Ikeda, yang telah menjadi perawat selama 10 tahun. Dia mengatakan banyak perawat khawatir akan tertular sendiri, dengan tingkat vaksinasi di Jepang dilaporkan hanya 1-2 persen. “Sulit bagi rumah sakit mana pun tanpa satu perawat, dan mereka menginginkan 500,” kata Ikeda. “Mengapa mereka berpikir itu mungkin?” Kematian yang dikaitkan dengan COVID-19 di Jepang baru saja melewati angka 10.000.

British Medical Journal bulan lalu mengatakan bahwa Jepang harus "mempertimbangkan kembali" menyelenggarakan Olimpiade, dengan alasan bahwa "acara pertemuan massal internasional... masih belum aman atau terjamin."

Haruo Ozaki, ketua Asosiasi Medis Tokyo, mengatakan akan "sangat sulit" mengadakan Olimpiade karena varian baru yang menyebar. Ia juga menjelaskan bahwa komunitas medis Jepang telah kepayahan saat merawat pasien virus corona dan juga melakukan peluncuran vaksin.

“Kami telah cukup banyak mendengar argumen spiritual tentang menginginkan games,” katanya. “Sangat sulit untuk mengadakan pertandingan tanpa meningkatkan infeksi, baik di dalam maupun di luar Jepang.”

Komentar PM Suga

Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga, menyarankan bahwa perawat yang telah berhenti dari pekerjaan mereka dapat membantu Olimpiade, meskipun beberapa pengunduran diri terkait dengan pekerjaan yang membuat stres ketika menangani pasien virus corona.

"Saya dengar banyak yang mengambil cuti, dan itu seharusnya mungkin," kata Suga pekan lalu, dalam komentar yang dikritik secara luas.

Atlet akan beroperasi dalam "gelembung" di Olimpiade, bertempat di Desa Atlet di Teluk Tokyo dan berpindah-pindah dengan bus yang ditentukan ke tempat dan area pelatihan. Ratusan kamar juga dilaporkan dibangun di luar desa untuk menampung mereka yang jatuh sakit.

Penyelenggara akan membutuhkan tes harian untuk atlet dan peserta lain, tugas penting bagi staf medis. Ini juga kontras dengan betapa sedikitnya pengujian yang dilakukan untuk publik Jepang.

Survei opini publik menunjukkan hingga 80 persen orang Jepang menginginkan Olimpiade dibatalkan atau ditunda lagi. Sebagian besar biaya untuk penyelenggaraan Olimpiade, yang secara resmi diperkirakan mencapai US$ 15,4 miliar, jatuh pada pembayar pajak Jepang.

"Situasinya sangat serius," kata anggota parlemen oposisi, Tomoko Tamura, baru-baru ini. “Perawat tidak tahu bagaimana mereka bisa menangani situasi ini. Secara fisik tidak mungkin." (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home