Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:53 WIB | Senin, 14 Juni 2021

Pemerintahan Benyamin Netanyahu Berakhir, Digantikan Naftali Bennett

Pemerintahan Benyamin Netanyahu Berakhir, Digantikan Naftali Bennett
Naftali Bennett, Perdana Menteri yang ditunjuk, memberi isyarat di Knesset, parlemen Israel, selama sesi khusus di mana mosi tidak percaya akan diadakan untuk menyetujui dan berjanji bergabung dengan pemerintahan koalisi baru, di Yerusalem. (Foto: Reuters)
Pemerintahan Benyamin Netanyahu Berakhir, Digantikan Naftali Bennett
Perdana Menteri baru Israel, Naftali Bennett, berbicara pada sesi Knesset di Yerusalem hari Minggu (13/6). (Foto: AP)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Perjalanan 12 tahun Benjamin Netanyahu sebagai Perdana Menteri Israel berakhir pada hari Minggu (13/6) dengan parlemen menyetujui "pemerintah perubahan" baru yang dipimpin oleh nasionalis, Naftali Bennett.

Sebagai oposisi, Netanyahu, 71 tahun, politisi Israel paling dominan di generasinya, berjanji akan segera kembali berkuasa.

Dalam sesi yang dinamis di mana pendukung sayap kanan dan ultra-Ortodoks Netanyahu meneriakkan "memalukan" dan "pembohong,” parlemen memilih kepercayaan pada pemerintahan barunya dengan mayoritas tipis 60-59.

Seorang mantan menteri pertahanan dan jutawan teknologi tinggi, Bennett, 49 tahun, akan dilantik tak lama setelah pemungutan suara.

Aliansi dukungan untuk Bennett, termasuk untuk pertama kalinya dalam sejarah Israel, sebuah partai yang mewakili 21% minoritas warga Arab Israel. Dan Knesset Israel memilih tokoh tengah, Mickey Levy, sebagai ketua parlemen.

Dengan sedikit kesamaan, kecuali keinginan untuk mengakhiri era Netanyahu, dan kebuntuan politik yang menyebabkan empat pemilihan umum yang tidak meyakinkan dalam dua tahun, koalisi partai-partai sayap kiri, tengah, sayap kanan dan Arab kemungkinan juga akan rapuh.

Pemimpin terlama Israel, Netanyahu adalah perdana menteri sejak 2009, setelah masa jabatan pertama dari 1996 hingga 1999. Namun ia dilemahkan oleh kegagalannya berulang kali untuk meraih kemenangan dalam pemilihan sejak 2019 dan oleh pengadilan korupsi yang sedang berlangsung, di mana ia telah membantah untuk kesalahan apa pun.

Pemerintah baru, yang dibentuk setelah pemilihan umum 23 Maret yang tidak meyakinkan, sebagian besar berencana untuk menghindari langkah besar pada isu-isu internasional yang panas seperti kebijakan terhadap Palestina, dan untuk fokus pada reformasi domestik.

Palestina tidak tergerak oleh perubahan pemerintahan di Israel, memprediksi bahwa Bennett akan mengejar agenda sayap kanan yang sama seperti Netanyahu.

Berdasarkan kesepakatan dalam koalisi, Bennet akan digantikan oleh Yasir Lapid, (57 tahun) dari kelompok tengah sebagai Perdana Menteri pada tahun 2023. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home