Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 17:52 WIB | Jumat, 20 Mei 2022

Pentagon: Perang di Ukraina Bisa Berlangsung Lama

Asap mengepul dari Metallurgical Combine Azovstal di Mariupol, di wilayah di Donetsk, timur di Mariupol, Ukraina, Kamis, 5 Mei 2022. Memecah kebisuan bagi tawanan perang, dan Palang Merah mengatakan Kamis, 19 Mei , 2022 telah terdaftar "ratusan" tawanan perang Ukraina yang meninggalkan pabrik baja raksasa Azovstal di Mariupol setelah bertahan dalam kebuntuan selama berminggu-minggu dengan mengepung pasukan Rusia. (Foto: dok. AP)

WEASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Seorang pejabat senior Pentagon mengatakan bahwa perang DI Ukraina dapat berlanjut untuk waktu yang lama meskipun pasukan Kiev merebut kembali wilayah Kharkiv dan mereka menggunakan pasokan senjata artileri Amerika Serikat yang substansial.

Pejabat itu juga memperingatkan para analis yang mengatakan bahwa pasukan Rusia telah mencapai kapasitasnya dan dapat dalam beberapa pekan mencapai titik di mana mereka tidak lagi dapat maju.

“Sulit untuk mengetahui ke mana arahnya seiring waktu,” kata pejabat itu hari Kamis (19/5), yang berbicara tanpa menyebut nama. Pejabat itu memuji pasukan Ukraina atas komando dan kontrol, kohesi, dan semangat mereka, menyebutnya "tidak kalah bersejarah" dibandingkan dengan pasukan Rusia.

Namun, pejabat itu mengatakan, Rusia masih memiliki keunggulan numerik dan “jumlah yang signifikan” dari kapasitas tempur cadangan, dan mempertahankan wilayah mereka di sepanjang garis depan yang panjang dari Donbas di selatan dan barat menuju Mykolaiv.

“Semua itu, dikombinasikan dengan fakta bahwa kita berbicara tentang wilayah Ukraina yang diperebutkan kedua belah pihak selama delapan tahun, membuat kita terus percaya bahwa ini bisa menjadi pertarungan yang berkepanjangan,” kata pejabat itu.

Beberapa analis militer yang dihormati telah menyebutkan bahwa pasukan Rusia bisa kehabisan tenaga dalam beberapa pekan mendatang.

Militer Rusia “mendekati titik puncaknya di Ukraina,” tulis mantan jenderal militer Australia, Mick Ryan, dengan mengatakan pasukan Moskow “terkorosi… secara fisik, moral, dan intelektual dari dalam.”

Michael Kofman, direktur Studi Rusia di think-tank keamanan CNA di Washington, menulis pekan lalu bahwa "opsi Rusia menyusut."

“Semakin mereka menyeret kaki mereka, semakin jauh kemampuan mereka untuk mempertahankan perang semakin memburuk, dan semakin buruk pilihan mereka selanjutnya,” kata Kofman.

Dan seorang analis yang memposting pembaruan harian yang terinci dan terinformasi dengan baik tentang situasi perang di Twitter dengan nama samaran "Jomini dari Barat" merujuk pada konsep ahli teori militer Carl von Clausewitz tentang "titik puncak", puncak kemampuan tempur militer setelah yang serangannya tidak dapat dipertahankan.

“Pasukan Rusia mungkin mendekati titik kulminasi di mana mereka tidak punya pilihan selain menghentikan tindakan ofensif untuk reparasi yang lebih luas guna menyusun kembali kerugian tempur,” tulis analis tersebut.

Pejabat Pentagon mengatakan pasukan Rusia menghadapi masalah yang berkelanjutan dalam mempertahankan invasi mereka.

“Kemampuan tempur itu sendiri tidak memenangkan perang. Anda harus memiliki keinginan untuk berjuang, Anda harus memiliki kepemimpinan yang baik. Anda harus memiliki komando dan kendali, dan mereka menderita karenanya,” kata pejabat itu.

Tetapi pejabat itu mengatakan bahwa, setelah pasukan Ukraina baru-baru ini memaksa Rusia menjauh dari Kharkiv, kota terbesar kedua di negara itu, tidak ada pihak yang membuat keuntungan besar di sepanjang garis depan mereka.

“Ini adalah pertarungan pisau,” kata pejabat itu, mengacu pada pertempuran jarak dekat dan penembakan di Donbas dan garis pertempuran di dekat Kherson dan Mykolayiv. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home