Loading...
INDONESIA
Penulis: Sabar Subekti 11:24 WIB | Selasa, 29 Maret 2022

Polri Selidiki Kasus Investasi Bodong Platform Triumph

Kasus itu diduga menyeret Indra bekti, karena dia disebut sebagai ambassador platform tersebut.
Indra Bekti diduga terseret dalam investasi bodong platfom Triumph. (Foto: dok. Ist via Tribun)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM-Bareskrim Polri menyelidiki kasus dugaan investasi bodong platform Triumph yang menyeret artis Indra Bekti. Dalam kasus ini, para korban mengaku mengalami kerugian hingga Rp 2,3 miliar.

Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes. Pol. Gatot Repli Handoko, menjelaskan bahwa pihaknya telah menerima laporan tersebut. "Masih penyelidikan," kata Kabag Penum Divhumas Polri, Jakarta, Senin (28/3).

Ia menjelaskan, laporan tersebut akan diproses di Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dit Tipideksus) Bareskrim Polri. Ia menekankan, saat ini masih dalam proses penyelidikan

"Ditangani Eksus. Semuanya masuk ke Eksus. Kalau sudah penyidikan kita informasikan," katanya.

Sebelumnya,, korban investasi bodong tersebut telah melaporkan hal ini ke Bareskrim Polri. Laporan mereka teregister dengan nomor STTL/084/III/BARESKRIM. Menurut salah seorang korban, Indra Bekti disebut-sebut terlibat lantaran menjadi Brand Ambassador dari platform Triumph tersebut.

"Dia sebagai brand ambassador itu menyebutkan beberapa keuntungan memakai aplikasi Triumph," ucap salah seorang korban bernama Nandang di Bareskrim Polri.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home