Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 08:56 WIB | Jumat, 11 Desember 2020

Regulator Inggris Jelaskan Soal Alergi dan Vaksinasi COVID-19

Disarankan orang dengan riwayat alergi parah tidak divaksinasi COVID-19.
Foto yang menunjukkan botol dengan stiker Vaksin COVID-19 terpasang dan jarum suntik dengan logo perusahaan farmasi Amerika Serikat, Pfizer, pada 17 November 2020. (Foto: dok. AFP)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Regulator obat-obatan Inggris menyarankan orang-orang dengan riwayat alergi yang signifikan untuk tidak mendapatkan vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 setelah dua orang melaporkan dengan reaksi merugikan pada hari pertama peluncurannya di Inggris.

Berikut adalah beberapa pertanyaan dan jawaban tentang kasus itu.

Apa sebenarnya yang terjadi?

Pejabat Inggris mengatakan ada dua laporan anafilaksis dan satu laporan kemungkinan reaksi alergi sejak peluncuran dimulai. Anafilaksis dapat menyebabkan tenggorokan bengkak, kesulitan bernapas dan kesulitan menelan, menurut American Academy of Alergi, Asma & Imunologi.

Anafilaksis adalah reaksi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh, yang oleh Layanan Kesehatan Nasional (NHS) Inggris digambarkan sebagai penyakit yang parah dan terkadang mengancam jiwa.

Siapa yang tidak boleh mendapatkan vaksin, menurut regulator Inggris?

Regulator Inggris pada awalnya menanggapi dengan mengatakan siapa pun dengan riwayat reaksi alergi yang signifikan terhadap vaksin, obat-obatan atau makanan tidak boleh disuntik. Seorang penasihat kelompok itu kemudian mengatakan bahwa hal itu adalah sebagian dari nasihat yang "berubah" bahwa alergi makanan bukanlah sebuah risiko.

Pada hari Rabu (9/12) malam, regulator Inggris mengatakan siapa pun dengan riwayat anafilaksis terhadap vaksin, obat atau makanan tidak boleh mendapatkan vaksin.

Pfizer telah mengeluarkan orang-orang dengan riwayat reaksi merugikan yang signifikan terhadap vaksin atau bahan-bahan vaksinnya dari uji coba tahap akhir.

Bagaimana hal ini memengaruhi prospek otorisasi Amerika Serikat?

Regulator AS diharapkan untuk mempertimbangkan otorisasi darurat vaksin Pfizer segera setelah pertemuan para penasihat hari Kamis (10/12).

Moncef Slaoui, yang memelopori upaya pengembangan vaksin pemerintah AS, mengatakan pada hari Rabu bahwa dia mengharapkan reaksi alergi Inggris akan dipertimbangkan dalam proses otorisasi di AS, dan bahwa orang dengan reaksi alergi parah yang diketahui mungkin tidak boleh mendapat vaksin sampai lebih banyak yang dipahami.

Apa kata dokter?

Beberapa memuji kehati-hatian regulator Inggris, sementara yang lain mengatakan pembatasan luas tidak dijamin oleh adanya bukti yang tersedia.

“Untuk populasi umum, ini tidak berarti bahwa mereka perlu khawatir menerima vaksinasi,” kata Stephen Evans, profesor farmakoepidemiologi di London School of Hygiene & Tropical Medicine.

Apa yang bijaksana, katanya, adalah "bagi siapa saja yang telah mengetahui reaksi alergi parah sehingga mereka perlu membawa EpiPen untuk menunda vaksinasi sampai alasan reaksi alergi diklarifikasi."

Ahli virologi Mayo Clinic, Gregory Poland, yang telah menasihati regulator AS, menggambarkan reaksi awal di Inggris sebagai "berlebihan," menunjuk pada tanggapan awal tentang alergi makanan, yang katanya "tidak ada hubungannya dengan ini."

“Saya akan mengatakan, 'Jika Anda memiliki reaksi tingkat anafilaksis terhadap vaksin, kami ingin tahu tentang itu, jadi kami lebih berhati-hati,’” katanya. “Itu tidak berarti saya tidak akan mengimunisasi Anda. Tapi saya akan melakukannya dalam pengaturan yang lebih terkontrol."

Peter Openshaw, seorang profesor kedokteran eksperimental di Imperial College London, memuji cara reaksi tersebut ditangani. “Fakta bahwa kami segera mengetahui tentang dua reaksi alergi ini, dan bahwa regulator telah bertindak untuk mengeluarkan saran kehati-hatian menunjukkan bahwa sistem pemantauan bekerja dengan baik,” katanya.

Mitchell Grayson, direktur divisi alergi dan imunologi di Rumah Sakit Anak Nationwide di Ohio, menyuarakan keprihatinan tentang bagaimana masalah ini dapat mengurangi minat pada vaksinasi. “Saya khawatir seluruh acara ini akan menyebabkan jutaan orang memilih untuk tidak divaksinasi karena apa yang mereka dengar,” katanya.

Seberapa umum alergi yang parah atau signifikan?

“Di Inggris pada tahun 2012 ada sekitar tujuh pasien masuk rumah sakit per 100.000 orang karena alergi parah. Ini termasuk berbagai pemicu seperti makanan, obat-obatan dan sengatan serangga,” kata Louisa James, seorang ahli imunologi di Queen Mary University of London.

Kematian tetap sangat jarang dan tidak meningkat bahkan saat penerimaan di rumah sakit telah meningkat di banyak negara. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home