Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:18 WIB | Kamis, 05 Mei 2022

Respons Pengiriman Senjata Barat ke Ukraina, Rusia Bom Stasiun Kereta Api

Dua perempuan, kanan bawah, melihat ke luar jendela setelah serangan rudal Rusia di Lviv, Ukraina, Selasa malam, 3 Mei 2022. Serangan rudal Rusia menargetkan kota di Ukraina barat pada hari Selasa, menghantam gardu listrik dan mengganggu aliran listrik. (Foto: AP/Jon Gambrell)

LVIV, SATUHARAPAN.COM-Rusia mengeluh bahwa Barat "mengisi Ukraina dengan senjata," dan merespons dengan membombardir stasiun kereta api dan target jalur pasokan lainnya di seluruh negeri. Itu terjadi ketika Uni Eropa bergerak untuk menghukum Moskow lebih lanjut atas perang pada hari Rabu (4/5) dengan mengusulkan larangan pada impor minyak.

Pertempuran sengit juga berkecamuk di pabrik baja Azovstal di Mariupol yang mewakili benteng terakhir perlawanan Ukraina di kota pelabuhan selatan yang hancur, menurut walikota. Seorang pejabat Rusia membantah bahwa pasukan Moskow menyerbu pabrik, tetapi komandan unit militer utama Ukraina di dalamnya mengatakan pasukan Rusia telah masuk ke wilayah pabrik.

Militer Rusia juga mengatakan mereka menggunakan rudal yang diluncurkan dari laut dan udara untuk menghancurkan fasilitas tenaga listrik di lima stasiun kereta api di seluruh Ukraina, sementara artileri dan pesawat juga menyerang markas pasukan dan depot bahan bakar dan amunisi.

Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, menuduh Rusia “menggunakan taktik terorisme rudal untuk menyebarkan ketakutan di seluruh Ukraina.”

Sirene serangan udara terdengar di kota-kota di seluruh negeri pada Rabu malam, dan serangan dilaporkan terjadi di dekat Kiev, ibu kota; di Cherkasy dan Dnipro di Ukraina tengah; dan di Zaporizhzhia di tenggara. Di Dnipro, pihak berwenang mengatakan sebuah fasilitas kereta api dibom. Video di media sosial menunjukkan sebuah jembatan di sana diserang. Belum ada keterangan tentang korban atau tingkat kerusakan.

Menanggapi serangan itu, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy mengatakan: “Semua kejahatan ini akan dijawab, secara legal dan praktis, di medan perang.”

Kesibukan serangan datang saat Rusia bersiap untuk merayakan Hari Kemenangan pada 9 Mei, menandai kemenangan Uni Soviet atasNazi Jerman. Dunia sedang mengamati apakah Presiden Rusia, Vladimir Putin, akan menggunakan kesempatan itu untuk mendeklarasikan kemenangan di Ukraina atau memperluas apa yang disebutnya “operasi militer khusus.”

Deklarasi perang habis-habisan akan memungkinkan Putin untuk memberlakukan darurat militer dan memobilisasi pasukan cadangan untuk menebus kerugian pasukan yang signifikan. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menolak spekulasi itu sebagai "omong kosong."

Sementara itu, Belarusia, yang digunakan Rusia sebagai tempat invasi, mengumumkan dimulainya latihan militer pada hari Rabu. Seorang pejabat tinggi Ukraina mengatakan negara itu akan siap untuk bertindak jika Belarus bergabung dalam pertempuran.

Serangan terhadap infrastruktur kereta api dimaksudkan untuk mengganggu pengiriman senjata Barat, kata juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia, Mayor Jenderal Igor Konashenkov. Menteri Pertahanan Sergei Shoigu mengatakan Barat “mengisi Ukraina dengan senjata.”

Seorang pejabat senior pertahanan Amerika Serikat, berbicara dengan syarat anonim untuk membahas penilaian Pentagon, mengatakan bahwa sementara Rusia telah mencoba untuk menyerang infrastruktur penting di sekitar kota barat Lviv, yang secara khusus menargetkan rel kereta api, "tidak ada dampak yang berarti" pada upaya Ukraina. untuk memasok pasukannya. Lviv, dekat perbatasan Polandia, telah menjadi pintu gerbang utama untuk senjata yang dipasok NATO. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home