Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:22 WIB | Senin, 15 Juni 2020

Satu Tahun Hong Kong Berjuang untuk Jaga Demokrasi

Polisi anti huru-hara menjaga demonstran di Hong Kong, Jumat (12/6). (Foto: AP)

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Ribuan warga Hong Kong menyanyikan lagu protes populer dan meneriakkan slogan-slogan di seluruh kota pada hari Jumat (12/6) ketika mereka menandai peringatan satu tahun bentrokan besar antara polisi dan demonstran pro-demokrasi.

Polisi anti huru-hara menyatakan pertemuan itu melanggar hukum dan pelanggaran larangan anti virus corona pada pertemuan publik, mengirimkan pasukan untuk menangkap beberapa demonstran sepanjang malam.

Gerakan protes di pusat keuangan itu dimulai pada 9 Juni tahun lalu dengan pawai besar menolak RUU tidak populer yang akan memungkinkan ekstradisi ke daratan China.

Tapi tiga hari kemudian bahwa bentrokan berkelanjutan dan pertama pecah antara pengunjuk rasa dan polisi anti huru-hara menembakkan gas air mata di luar kantor legislatif kota.

Adegan seperti itu terjadi dalam beberapa pekan, dan kadang-kadang setiap hari, terjadi selama tujuh bulan, dan Hong Kong tersungkur oleh kerusuhan, dan kekhawatiran Beijing mengikis kebebasan kota semi-otonom itu.

Hong Kong menikmati kebebasan yang tak dirasakan di daratan sebagai bagian dari kesepakatan "satu negara, dua sistem" yang dibuat ketika kekuatan kolonial Inggris mengembalikannya ke China pada tahun 1997.

“Glory to Hong Kong”

Pada Jumat malam, ribuan orang menjawab panggilan online untuk berkumpul pada pukul 8:00 malam (1200 GMT) di mal dan lingkungan setempat untuk meneriakkan slogan-slogan pro-demokrasi dan menyanyikan: "Glory to Hong Kong", sebuah lagu protes yang menjadi sangat populer selama kekacauan.

Siaran langsung televisi menunjukkan aksi unjuk rasa terjadi di enam distrik, menentang larangan pertemuan publik karena wabah virus corona. "Saya datang ke sini karena tujuan kami belum tercapai, jadi saya harus terus keluar," kata seorang pekerja sosial berusia 28 tahun, yang memberi nama keluarga So, kepada AFP di Causeway Bay, sebuah distrik perbelanjaan populer tempat ratusan orang berkumpul.

"Kita harus memberi tahu pemerintah bahwa kita tidak akan menyerah, tidak peduli berapa banyak dari kita yang tersisa," tambahnya. Dan polisi mengatakan telah menangkap 35 orang.

Tuduhan China

 China menolak protes dan menggambarkan sebagai rencana asing untuk menggoyahkan daratan. Bulan lalu mengumumkan rencana untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional baru di Hong Kong yang menargetkan subversi, suksesi, terorisme, dan campur tangan asing.

Beijing mengatakan hukum akan memulihkan ketertiban. Tetapi para kritikus, termasuk banyak pemerintah Barat, khawatir itu akan membawa penindasan politik gaya daratan ke kota yang seharusnya menjamin kebebasan dan otonomi selama 50 tahun setelah penyerahannya.

China menggambarkan kekhawatiran Inggris bahwa undang-undang keamanan mungkin akan merusak otonomi Hong Kong sebagai “menyebarkan ketakutan tanpa alasan”. Komentar itu menanggapi seruan Inggris untuk penyelidikan independen di Hong Kong.

Berbagai Aksi Protes

Pada hari Jumat (12/6), lebih dari seratus siswa membentuk rantai manusia di luar sekolah tempat seorang guru dilaporkan dipecat, karena dia mengizinkan seorang kandidat memainkan lagu "Glory to Hong Kong" dalam ujian musik.

Pada hari Selasa, unjuk rasa flash mob diadakan untuk memperingati satu tahun peringatan dimulai. Seminggu sebelumnya, puluhan ribu menentang larangan pertemuan publik untuk secara damai menandai peringatan penumpasan mematikan terhadap siswa di Lapangan Tiananmen, di Beijing pada 4 Juni 1989.

Setidaknya 13 aktivis terkemuka telah menerima panggilan pengadilan untuk tuduhan menghasut pertemuan yang tidak sah. Amnesty International menyebut tuduhan itu sebagai "serangan terbaru terhadap kebebasan berekspresi dan pertemuan damai di kota" dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

“Dengan undang-undang keamanan nasional, otoritas Hong Kong nampak berani meningkatkan represi terhadap suara-suara kritis,” kata Man-Kei Tam, direktur kelompok hak asasi manusia Hong Kong. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home