Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 12:01 WIB | Kamis, 12 Agustus 2021

Taliban Serang untuk Kuasai Wilayah Utara Afghanistan

Taliban acuh tak acuh pada proses perdamaian, dan berusaha meraih kemenangan dengan perang.
Taliban Serang untuk Kuasai Wilayah Utara Afghanistan
Orang-orang yang terdampar berkumpul untuk mencari informasi dari pasukan keamanan tentang pembukaan perbatasan antara Pakistan dan Afghanistan yang ditutup oleh pihak berwenang beberapa hari lalu, di Chaman, Pakistan, Rabu, 11 Agustus 2021. Biasanya ribuan warga Afghanistan dan Pakistan menyeberang setiap hari dan aliran truk terus-menerus melewatinya, membawa barang ke Afghanistan yang terkurung daratan dari kota pelabuhan Laut Arab Karachi di Pakistan. (Foto: AP/Jafar Khan)
Taliban Serang untuk Kuasai Wilayah Utara Afghanistan
Pejuang Taliban berpatroli di dalam kota Farah, ibu kota Provinsi Farah, barat daya Kabul, Afghanistan, Rabu, 11 Agustus 2021. (Foto: AP/Mohammad Asif Khan)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Presiden Afghanistan, Ashraf Ghani, kembali ke ibu kota Kabul pada hari Rabu (11/8) setelah kunjungan terbang ke kota utara Mazar-i-Sharif yang terkepung untuk mengerahkan pasukannya yang terkepung, di mana pejuang Taliban kini telah merebut lebih dari seperempat ibu kota provinsi negara itu dalam waktu kurang dari sepekan.

 Kunjungannya dibayangi oleh penyerahan massal ratusan tentara Afghanistan di dekat Kunduz, bersama dengan perebutan ibu kota provinsi lainnya, kota kesembilan yang ditaklukkan sejak hari Jumat.

 Seorang perwira militer yang meminta untuk tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa mereka telah mengalami tembakan mortar di bandara Kunduz, dan tidak punya pilihan selain menyerah. "Tidak ada cara untuk melawan," katanya kepada AFP.

 "Unit saya, dengan 20 tentara, tiga kendaraan humvee dan empat truk pick-up baru saja menyerah. Kami sekarang semua menunggu untuk mendapatkan surat pengampunan kami. Ada antrian besar."

 Di Mazar, Ghani mengadakan pembicaraan dengan orang kuat local, Atta Mohammad Noor dan panglima perang terkenal Abdul Rashid Dostum tentang pertahanan kota, ketika pejuang Taliban bergerak lebih dekat ke pinggirannya.

 Para pejabat tidak memberikan indikasi tentang hasilnya, tetapi kemudian Rabu mengatakan dua tentara utama negara itu telah digantikan oleh Jenderal Hibatullah Alizia sebagai panglima angkatan bersenjata dan Jenderal Sami Sadat memimpin pasukan komando elite.

 Hilangnya Mazar akan menjadi pukulan besar bagi pemerintah Kabul dan menunjukkan keruntuhan total kendalinya atas wilayah utara, yang telah lama menjadi benteng pertahanan milisi anti Taliban.

 Beberapa jam sebelum Ghani tiba, gambar yang diposting di akun media sosial resmi pemerintah menunjukkan Dostum menaiki pesawat di Kabul dalam perjalanan ke Mazar, bersama dengan kontingen komando.

 Taliban Tidak Pernah Belajar

 Setelah tiba di kota, Dostum mengeluarkan peringatan kepada pemberontak yang mendekat. "Taliban tidak pernah belajar dari masa lalu," katanya kepada wartawan, bersumpah untuk membunuh para jihadis.

 "Taliban telah datang ke utara beberapa kali tetapi mereka selalu terjebak. Tidak mudah bagi mereka untuk keluar."

 Dostum dituduh membantai ratusan, jika bukan ribuan, tawanan perang Taliban selama operasi yang didukung Amerika Serikat pada tahun 2001 yang menggulingkan kekuasaan garis keras Islam di negara itu.

Pertempuran dalam konflik berkepanjangan Afghanistan telah meningkat secara dramatis sejak Mei, ketika koalisi militer pimpinan AS memulai tahap akhir penarikan yang akan diselesaikan sebelum akhir bulan ini.

 Lebih jauh ke timur Mazar, di ibu kota Provinsi Badakhshan, Faizabad, seorang anggota parlemen setempat mengatakan kepada AFP bahwa pasukan keamanan telah mundur setelah berhari-hari bentrokan hebat. "Taliban telah merebut kota itu," kata Zabihullah Attiq.

 Kunduz tetap menjadi hadiah terbesar Taliban hingga saat ini, dengan penyerahan massal di bandar udara membuat potensi serangan balik untuk merebut kembali ibu kota provinsi tidak mungkin untuk saat ini.

 Sejumlah pasukan pemerintah yang tidak diketahui masih bertahan di barak tentara di luar kota.

 Para pemberontak tampaknya mengkonsolidasikan cengkeraman mereka atas kota-kota yang direbut di utara, dengan gerilyawan yang membawa senapan berpatroli di jalan-jalan Kunduz dengan berjalan kaki dan dengan kendaraan lapis baja yang ditangkap saat asap membubung dari toko-toko yang terbakar yang dihancurkan selama pertempuran di kota itu.

Pasukan pemerintah juga memerangi kelompok Islam garis keras di Kandahar dan Helmand, provinsi berbahasa Pashto di selatan tempat Taliban menarik kekuatan mereka.

 Acuh Tak Acuh terhadap Upaya Perdamaian

 Di Kandahar, pertempuran sengit dilaporkan terjadi di dekat penjara kota itu, yang coba dijangkau oleh para militan selama beberapa pekan. Taliban sering menargetkan penjara untuk membebaskan para pejuang yang dipenjara untuk mengisi kembali barisan mereka.

 Tetapi ketika kekalahan Taliban berlanjut, Presiden AS, Joe Biden, tidak memberikan saran bahwa dia mungkin menunda tenggat waktunya untuk menarik semua pasukan Amerika pada 31 Agustus, alih-alih mendesak para pemimpin Afghanistan untuk "berjuang untuk diri mereka sendiri".

Para diplomat AS juga berusaha mati-matian untuk menghidupkan kembali pembicaraan antara pemerintah Afghanistan dan Taliban di Doha, di mana utusan khusus Washington, Zalmay Khalilzad, mendorong pemberontak untuk menerima gencatan senjata.

 Taliban sebagian besar tampak acuh tak acuh terhadap tawaran perdamaian, dan tampaknya berniat meraih kemenangan militer untuk memahkotai kembalinya kekuasaan setelah penggulingan mereka 20 tahun lalu setelah serangan 11 September.

 Setelah menaklukkan sebagian besar wilayah utara, Taliban kini mengarahkan pandangan mereka ke Mazar,  yang sudah lama menjadi kunci utama bagi kontrol pemerintah atas wilayah tersebut, setelah merebut Sheberghan di sisi barat, dan Kunduz dan Taloqan di timurnya.

Mazar menyaksikan beberapa pertempuran paling berdarah selama amukan bumi hangus Taliban di seluruh negara itu pada 1990-an, dengan kelompok-kelompok hak asasi manusia menuduh para jihadis membantai hingga 2.000 warga sipil, kebanyakan Hazara Syiah, setelah merebut kota itu pada 1998. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home