Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 10:29 WIB | Selasa, 06 April 2021

Turki Tangkap 10 Pensiunan Laksamana Yang Kritik Kebijakan Selat Bosphorus

Turki Tangkap 10 Pensiunan Laksamana Yang Kritik Kebijakan Selat Bosphorus
Seorang petugas polisi pasukan khusus Turki menjaga pintu masuk Istana Kepresidenan di Ankara. (Foto: dok. Reuters)
Turki Tangkap 10 Pensiunan Laksamana Yang Kritik Kebijakan Selat Bosphorus

ANKARA, SATUHARAPAN.COM-Turki pada hari Senin (5/4) menahan 10 pensiunan laksamana setelah surat yang mereka tandatangani bersama sekitar 100 orang memperingatkan terhadap kemungkinan ancaman terhadap perjanjian yang mengatur penggunaan jalur perairan utama Turki.

Persetujuan Turki bulan lalu atas rencana untuk mengembangkan kanal pengiriman di Istanbul yang sebanding dengan terusan Panama atau Suez telah membuka perdebatan tentang Konvensi Montreux tahun 1936.

Dalam surat mereka, 104 pensiunan laksamana mengatakan "mengkhawatirkan" untuk membuka perjanjian Montreux untuk diperdebatkan, menyebutnya sebagai perjanjian yang "paling melindungi kepentingan Turki".

Selat Bosphorus yang menghubungkan dengan kawasan Laut Hitam. (Foto: dok. Reuters)

 

Kantor kepala kejaksaan Ankara mengatakan surat perintah penangkapan dikeluarkan terhadap 10 orang itu dan memerintahkan empat tersangka lainnya untuk melapor ke polisi Ankara dalam waktu tiga hari, memilih untuk tidak menahan mereka karena usia mereka.

Mereka dituduh "menggunakan kekerasan dan kekerasan untuk menghilangkan tatanan konstitusional," menurut laporan televisi Turki.

Jaksa melakukan penyelidikan pada hari Minggu (4/4) terhadap pensiunan laksamana atas kecurigaan "perjanjian untuk melakukan kejahatan terhadap keamanan negara dan ketertiban konstitusional". Salah satu dari 10 tersangka yang ditahan adalah Cem Gurdeniz, yang digambarkan sebagai bapak doktrin maritim baru Turki yang kontroversial yang dikenal sebagai "Blue Homeland".

Doktrin tersebut semakin menonjol, terutama selama ketegangan tahun lalu antara Yunani dan Turki terkait eksplorasi gas oleh Ankara di Mediterania timur. Dia berpendapat Turki memiliki hak atas perbatasan maritim yang substansial termasuk perairan yang mengelilingi beberapa pulau Yunani, yang membuat Athena kecewa.

Tuduhan Mengarah Kudeta

Pejabat Turki bereaksi dengan marah terhadap surat itu, mengklaim itu tampaknya merupakan seruan untuk kudeta. "Menyatakan pemikiran seseorang adalah satu hal, menyiapkan deklarasi yang memicu kudeta adalah hal lain," kata ketua parlemen, Mustafa Sentop, pada hari Minggu.

Kudeta adalah topik sensitif di Turki sejak militer, yang telah lama melihat dirinya sebagai penjamin konstitusi sekuler negara itu, melancarkan tiga kudeta antara tahun 1960 dan 1980.

Ada juga upaya penggulingan Presiden Recep Tayyip Erdogan pada tahun 2016, yang dituduhkan dilakukan oleh militer pengikut ulama Muslim yang berbasis di Amerika Serikat, Fethullah Gulen.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan. (Foto: dok. Ist.)

 

Konvensi Montreux memastikan perjalanan bebas melalui selat Bosphorus dan Dardanelles bagi kapal sipil di masa damai dan perang. Ini juga mengatur penggunaan selat itu oleh kapal militer dari negara non Laut Hitam.

Erdogan mengatakan pernyataan mantan laksamana yang mendukung perjanjian maritim Konvensi Montreaux melampaui kebebasan berekspresi dan memiliki implikasi kudeta, meskipun dia menambahkan bahwa dia berkomitmen pada pakta tersebut. (AFP/Reuters)

Editor : Sabar Subekti

Kampus Maranatha
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home