Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:46 WIB | Sabtu, 12 Desember 2020

UE Eropa Bahas Embargo Senjata ke Turki

Kanselir Jerman, Angela Merkel, menghadiri pertemuan tatap muka Uni Eropa di tengah pembatasan atas penyakit virus corona (COVID-19) di Brussels, Belgia pada hari Jumat (10/12/2020). (Foto: Reuters)

BRUSSELS, SATUHARAPAN.COM-Para pemimpin Uni Eropa berencana untuk membahas ekspor senjata ke Turki dengan sekutu NATO dan Washington, kata Kanselir Jerman Angela Merkel pada hari Jumat (10/12), setelah Yunani mendorong embargo senjata di Ankara.

Merkel berbicara setelah pertemuan puncak di mana 27 pemimpin blok itu setuju untuk menyiapkan sanksi terbatas pada individu Turki atas sengketa eksplorasi energi dengan Yunani dan Siprus, tetapi menunda langkah yang lebih keras hingga Maret.

“Kami juga berbicara tentang bagaimana pertanyaan tentang ekspor senjata harus dibahas di dalam NATO. Kami mengatakan bahwa kami ingin berkoordinasi dengan pemerintahan baru Amerika Serikat tentang Turki," kata Merkel dalam konferensi pers.

Uni Eropa dan NATO berencana untuk mengadakan pertemuan puncak dengan Presiden terpilih AS, Joe Biden, setelah dia menjabat pada bulan Januari. Banyak negara Uni Eropa juga menjadi anggota aliansi NATO.

Komentar Merkel menggarisbawahi sikap keras terhadap Turki di antara pemerintah UE, banyak di antara mereka di masa lalu menolak tindakan hukuman terhadap Ankara, sekutu NATO, calon anggota UE dan tuan rumah bagi warga Suriah yang melarikan diri dari perang saudara yang akan mencari perlindungan di Eropa.

Kritis Keterlibatan Turki di Libya

Tetapi negara-negara anggota juga semakin kritis terhadap keterlibatan Turki di Libya dan pembelian sistem senjata Rusia, di antara titik-titik konflik lainnya. Amerika Serikat sudah siap untuk menjatuhkan sanksi kepada Turki atas pembelian tersebut, menurut laporan Reuters bulan ini.

Ketegangan juga berkobar atas keputusan Turki untuk mengirim kapal pengeboran minyak dan gas ke perairan di lepas pantai selatan Siprus di mana otoritas Siprus Yunani telah memberikan hak eksplorasi hidrokarbon kepada perusahaan Italia dan Prancis.

Turki mengatakan beroperasi di perairan di landas kontinennya sendiri atau di wilayah di mana warga Siprus Turki memiliki hak. Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, mengatakan pada hari Rabu (9/12) bahwa dia tidak khawatir dengan sanksi apa pun yang mungkin dikenakan oleh blok itu.

Masalah Ekspor Senjata

UE hanya mengekspor senjata dan amunisi senilai 45 juta euro ke Turki pada tahun 2018, termasuk rudal, menurut kantor statistik UE, Eurostat, tetapi penjualan pesawat mencapai beberapa miliar euro.

Amerika Serikat, Italia, dan Spanyol adalah eksportir senjata terbesar ke Turki dari 2015-2019, menurut Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI) yang berbasis di Swedia, sebuah lembaga pemikir konflik dan persenjataan terkemuka.

Pemerintah UE setuju pada Oktober 2019 untuk membatasi penjualan senjata ke Turki tetapi menghentikan larangan di seluruh blok. Blok tersebut saat ini melarang penjualan senjata ke beberapa negara termasuk Rusia, Belarusia, Suriah dan Venezuela.

Pemerintah Uni Eropa termasuk Finlandia, Prancis, Jerman, Italia, Belanda, Spanyol dan Swedia mengatakan tahun lalu mereka menghentikan atau membatasi persetujuan lisensi ekspor senjata untuk Turki. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home