Loading...
ANALISIS
Penulis: Sabar Subekti 11:07 WIB | Sabtu, 23 April 2022

Wawancara Sekjen WCC: Perang Tidak Suci atau Adil

Pejabat Sekretaris Jenderal Dewan Gereja-gereja Dunia (WCC), Pdt. Ioan Sauca. (Foto: dok.oikoumene.org)

SATUHARAPAN.COM-Dalam berbagai konflik di dunia, gereja menghadapi tantangan dan berani terlibat dalam upaya perdamaian. Invasi Rusia di Ukraina juga telah mendorong Dewan gereja-gereja Dunia (WCC) untuk mengambil sikap, bicara dan bertindak, apalagi ini juga melibatkan potensi perpecahan gereja Ortodoks Rusia dan Ukraina.

Apa sikap WCC, diungkapkan dalam wawancara dengan pejabat Sekretaris Jenderal WCC, Pdt. Ioan Sauca, seorang pendeta dari Gereja Ortodoks Rumania, yang diunggah di laman WCC. Sebelum Tanya jawab, berikut beberapa catatan apa yang dilakukan WCC merespon invasi Rusia di Ukiraina:

Pada 25 Februari 2022, Pejabat Sekretaris Jenderal Dewan Gereja-gereja Dunia (WCC) Ioan Sauca mengatakan "WCC mendesak Presiden Putin untuk menghentikan perang, memulihkan perdamaian di Ukraina". WCC menegaskan dan mendukung seruan yang dikeluarkan pada 24 Februari 2022 oleh Metropolitan Onuphry Kiev dan Seluruh Ukraina, Patriarkat Moskow.

Seruan ini harus didengar, kata Sauca. “WCC membuat seruan yang sama kepada Presiden Putin, untuk menghentikan perang saudara ini, dan untuk memulihkan perdamaian bagi rakyat dan bangsa Ukraina.”

Delegasi gabungan dari WCC dan Aliansi ACT pada bulan Maret mengunjungi Hongaria, Ukraina dan Rumania, di mana mereka berdiri dalam solidaritas dengan gereja-gereja yang terus melayani sebagai responden pertama untuk krisis yang parah ini.

Sauca mengirim surat terbuka kepada Patriark Kirill, mendesaknya untuk menengahi agar perang dapat dihentikan. Sauca juga mengirim surat kepada Vladimir Vladimirovich Putin, Presiden Federasi Rusia, dan Volodymyr Oleksandrovytch Zelensky, Presiden Ukraina, mendesak mereka bahwa solusi damai ada di tangan mereka sendiri.

Surat terbuka lainnya dari Sauca dikirim ke Ibu Negara Ukraina, Olena Zelenska, berbagi doa agar perdamaian dapat menang dan perang dapat dihentikan, sehingga ia dapat merayakan Paskah di Kiev. Sauca juga mengadakan konsultasi meja bundar ekumenis tentang situasi di Ukraina, yang berlangsung 30 Maret di Institut Ekumenis Bossey.

Mereka yang berkumpul termasuk perwakilan senior dari gereja-gereja anggota WCC dari beberapa negara Eropa tetangga dan terkena dampak langsung dari konflik saat ini. Tujuan dari pertemuan ini adalah untuk berkonsultasi, berbagi perspektif tentang konflik dan penyebabnya, dan untuk melihat kemungkinan jalan ke depan.

Wawancara dengan Pejabat Sekjen WCC, Pdt. Ioan Sauca

Pertanyaan: Banyak yang meminta WCC untuk "mengusir" Patriarkat Moskow dari WCC karena posisinya baru-baru ini dalam perang di Ukraina. Apakah mungkin WCC membuat keputusan ini? Apa alasan untuk tidak mengambilnya? Dan alasan apa yang mengarah pada kemungkinan keluarnya Moskow dari WCC?

Pdt.Ioan Sauca: Keputusan untuk menangguhkan sebuah gereja anggota dari persekutuan WCC bukanlah wewenang sekretaris jenderal tetapi dari komite pusat, badan pengatur kita. Konstitusi WCC dengan jelas menetapkan syarat-syarat penangguhan dalam Aturan I.6 : “Panitia pusat dapat menangguhkan keanggotaan suatu gereja: (i) atas permintaan gereja; (ii) karena dasar, atau kriteria teologis, keanggotaan tidak dipertahankan oleh gereja itu atau; (iii) karena gereja terus-menerus mengabaikan tanggung jawab keanggotaannya.

Dan keputusan seperti itu diambil oleh komite pusat WCC hanya setelah penegasan yang serius, audiensi, kunjungan dan dialog dengan gereja-gereja terkait, dan debat.

Pertanyaan: Apakah Anda memiliki contoh penangguhan/pengecualian dari WCC?

Pdt. Ioan Sauca: WCC dihadapkan dengan kasus serupa di masa lalu. Yang paling terkenal adalah kasus Gereja Reformasi Belanda di Afrika Selatan yang secara teologis mendukung apartheid. Hal itu menimbulkan perdebatan dan kecaman keras dari gereja-gereja anggota WCC lainnya. Pada akhirnya, gereja itulah yang “mengeluarkan” dirinya dari WCC, karena dia merasa tidak pantas lagi di sana. Tapi bukan WCC yang menangguhkan atau mengecualikannya. Namun, kemudian dia diterima kembali.

Ada kasus-kasus lain dari konfrontasi terbuka, khususnya antara gereja-gereja yang berasal dari Blok Soviet dan dunia Barat yang mengancam akan dikeluarkan atau meninggalkan WCC selama Sidang Raya Nairobi 1975 dan Vancouver 1983.

Kasus paling jelas yang lebih dekat dengan zaman kita adalah di Sidang Raya Canberra pada tahun 1991. Selama sidang itu, Perang Teluk menjadi salah satu masalah yang paling memecah belah. Sebagian besar delegasi setuju dengan suara bulat dan menyatakan dengan tegas bahwa perang “tidak suci atau adil.” Namun, penentangan vokal terhadap tuntutan gencatan senjata segera dan tanpa syarat datang dari delegasi lain, terutama dari gereja-gereja Amerika dan Gereja Inggris: “Apakah kita ingin merasa baik atau berbuat baik?”, tanya mereka yang menentang gencatan senjata. Banyak yang memperingatkan bahwa konflik itu mengancam akan mengobarkan ketegangan Kristen-Muslim di berbagai belahan dunia dan mengalihkan sumber daya berharga dari kaum miskin. Pertanyaan-pertanyaan teologis ditanyakan tentang gereja-gereja yang membela perang. Pertanyaan yang membara "dapatkah gereja secara terbuka membela perang menjadi anggota persekutuan kita" muncul dengan takut-takut dan beberapa meminta agar mereka dikeluarkan.

Sekali lagi, WCC tidak memilih solusi radikal, atau memutuskan untuk mengecualikan gereja-gereja tersebut. Keinginan untuk melanjutkan dialog satu sama lain adalah pilihan yang lebih kuat. Di satu sisi, mosi yang menyarankan “Kami menyerukan (gereja-gereja) untuk menghentikan pembenaran teologis atau moral apa pun dari penggunaan kekuatan militer, baik itu dalam perang atau melalui bentuk-bentuk lain dari sistem keamanan yang menindas, dan untuk menjadi advokat publik dari perdamaian yang adil” dikalahkan. Di sisi lain, penekanannya tidak hanya pada pernyataan publik, tetapi juga kewaspadaan sepanjang malam untuk perdamaian.

Di sini pendekatan spiritual berlaku. Kalimat yang paling sering dikutip di Canberra datang dari sekretaris jenderal MECC (Dewan Gereja-gereja Timur Tengah). Ditanya di pihak mana Tuhan berperang, jawabannya adalah: "Tuhan ada di pihak mereka yang menderita."

Kemudian kami memiliki kasus serupa dengan gereja-gereja yang terlibat dalam genosida di Rwanda pada tahun 1994 dan dalam Perang Balkan selama periode yang sama.

Untuk lebih konkretnya, selama perang di Yugoslavia, ada tekanan serius untuk menangguhkan keanggotaan Gereja Ortodoks Serbia. Awalnya, Patriark Pavle telah memberikan dukungan kepada para pemimpin politik dan mayoritas orang yang melihat perang sebagai cara yang sah untuk mempertahankan identitas nasional dan tanah air bersejarah. Namun, ketika dia menyadari bahwa dia telah mengambil langkah yang salah di arena politik, dia memiliki rahmat untuk meminta maaf secara terbuka. Dia mengambil risiko berpartisipasi dalam protes anti-pemerintah besar-besaran di Beograd. Dia memiliki keberanian untuk secara terbuka menyatakan bahwa, “Jika Serbia Besar harus dibangun dengan melakukan kejahatan, saya tidak akan pernah menerimanya; semoga Serbia Besar menghilang, tetapi untuk memelakukannya dengan kejahatan: tidak (…) Semoga kita menghilang, tetapi menghilang sebagai manusia, karena dengan begitu kita tidak akan menghilang, kita akan hidup di tangan Tuhan yang hidup.” Seorang pendeta teladan, seorang abdi Allah yang kudus! Kesaksian yang mahal dan berani tentang nilai-nilai iman Kristen kita dalam situasi yang sulit dan sensitif yang dapat menjadi pedoman dan contoh untuk membedakan hari ini.

Satu-satunya gereja yang telah ditangguhkan selama bertahun-tahun, tetapi dikunjungi berkali-kali dan dengan siapa WCC terlibat dalam dialog tetapi tanpa hasil yang memuaskan adalah Gereja Kimbanguist. Masalah ketidaksepakatan berada pada posisi teologis yang jelas yang tidak sesuai lagi dengan dasar Trinitas WCC. Setelah perdebatan panjang dan dialog, dengan gereja itu sendiri dan dengan gereja-gereja anggota WCC lainnya dari wilayah tersebut dan dengan Konferensi Gereja-Gereja Seluruh Afrika, gereja ini baru-baru ini menghentikan keanggotaannya di WCC.

Pertanyaan: Pendeta Ioan, apa pendapat pribadi Anda dan bagaimana Anda melihat kemungkinan hasil di komite pusat berikutnya pada Juni 2022?

Pendeta Ioan Sauca: Saya tidak dapat memprediksi keputusan komite pusat yang akan datang, tetapi saya dapat melihat bahwa itu akan menjadi salah satu isu yang sangat panas dibahas.

Pendapat pribadi saya? Hal-hal yang sangat rumit hari ini dan kita hidup di titik balik sejarah. Seperti banyak orang lain, saya sangat menderita, khususnya sebagai seorang imam (gereja) Ortodoks karena saya sadar bahwa baik di Rusia maupun di Ukraina, Gereja-gereja Ortodoks memiliki banyak umat beriman. Dan peristiwa tragis, penderitaan besar, kematian dan kehancuran sangat bertentangan dengan teologi dan spiritualitas (gereja) Ortodoks, dengan apa yang telah ditunjukkan oleh nenek moyang dan ibu kita melalui kehidupan pribadi mereka dalam sejarah.

Seperti yang Anda lihat, saya melakukan yang terbaik untuk menjadi berani dan profetis: saya mengutuk agresi Rusia di Ukraina. Mendukung pernyataan Metropolitan Onuphry, saya menyebutnya sebagai "perang saudara" dan menyatakan keprihatinan dan kepedulian terhadap para korban, pengungsi dan begitu banyak penderitaan dan kehancuran. Saya menulis kepada Patriark Kirill, saya menelepon kedua presiden untuk menghentikan perang dan delegasi WCC mengunjungi perbatasan Ukraina dari Hongaria dan Rumania dan bertemu dengan para pengungsi.

Kita semua merasa putus asa, marah, frustrasi, kecewa-dan secara manusiawi dan emosional cenderung langsung mengambil keputusan radikal.

Namun, sebagai pengikut Kristus, kita dipercayakan dengan pelayanan rekonsiliasi dan tema Sidang ke-11 WCC mengingatkan kita semua bahwa kasih Kristus menggerakkan seluruh dunia untuk rekonsiliasi dan persatuan. Saya tidak dapat menyangkal iman saya dan panggilan kita bahkan di saat-saat sulit. Akan sangat mudah untuk menggunakan bahasa politisi, tetapi kita dipanggil untuk menggunakan bahasa iman, iman kita. Sangat mudah untuk mengecualikan, mengucilkan, menjelekkan; tetapi kita dipanggil sebagai WCC untuk menggunakan platform pertemuan dan dialog yang bebas dan aman, untuk bertemu dan mendengarkan satu sama lain bahkan jika dan ketika kita tidak setuju. Ini selalu menjadi WCC dan saya akan sangat menderita jika selama waktu saya panggilan ini hilang dan sifat WCC berubah.

Saya percaya pada kekuatan dialog dalam proses menuju rekonsiliasi. Perdamaian yang dipaksakan bukanlah perdamaian; perdamaian abadi harus menjadi perdamaian yang adil. Perang tidak bisa adil atau suci; pembunuhan adalah pembunuhan dan itu harus dihindari melalui dialog dan negosiasi. Dan untuk mencapai itu tidak cukup dengan menghentikan konflik tetapi mencoba memahami akar dan penyebabnya dan itu hanya dapat terjadi melalui dialog, dengan mendengarkan korban terlebih dahulu dan kemudian pelaku. Dan saya masih percaya bahwa bahkan pelakunya dapat diubah, diubah oleh kekuatan dialog dan karya rahmat Tuhan, dengan menanggung kesalahan dan kesalahan, dengan memperbaiki kerusakan dan dengan maju ke jalan perdamaian yang adil. Mungkin terdengar idealis dan utopis ketika kita dihadapkan dengan tanda-tanda kejahatan perang yang besar, tetapi Kitab Suci dan sejarah kita memberi kita banyak contoh seperti itu. Kita harus melanjutkan jalan iman kita dengan harapan.

Apa yan datang untuk mengagumi adalah kebijaksanaan para pendahulu kita. Visser 't Hooft melakukan upaya besar untuk membawa gereja-gereja dari blok Soviet ke WCC, meskipun "dukungan" mereka untuk ideologi Komunis dan "dukungan" mereka untuk rezim totaliter hal yang buruk. Mereka diminta untuk bergabung dalam persekutuan internasional sebagai gereja. Dan gereja-gereja yang hidup di bawah penindasan itu telah memperoleh begitu banyak.

Untuk menyimpulkan: Saya tidak akan berhenti berbicara menentang agresi, invasi, atau perang apa pun; Saya akan terus melakukan kenabian tetapi saya akan melakukan yang terbaik untuk menjaga WCC seperti apa yang dimaksudkan dan untuk menjaga meja dialog tetap terbuka. Karena jika kita mengecualikan mereka yang tidak kita sukai atau tidak setujui, dengan siapa kita akan berbicara, bagaimana kita bisa maju menuju rekonsiliasi dan perdamaian yang adil dan abadi?

Pertanyaan: Ada juga "konflik" yang sedang berlangsung antara gereja-gereja Ortodoks. Apa yang direncanakan WCC untuk menghindari perpecahan?

Pendeta Ioan Sauca: Dewan Gereja-gereja Dunia berusaha untuk mendorong gereja-gereja anggotanya untuk mengatasi ketidaksepakatan dan perpecahan mereka melalui doa untuk satu sama lain, dialog teologis dan kerja sama kapan pun dan di mana pun memungkinkan. Sementara WCC tidak memiliki otoritas hukum atas gereja-gereja anggotanya, WCC menciptakan ruang ekumenis di mana mereka dapat membahas apa yang memisahkan mereka jika mereka menginginkannya. Dialog teologis yang membantu gereja-gereja Oriental dan Ortodoks Timur untuk lebih dekat satu sama lain dimulai pada awal 1960-an ketika itu dua keluarga Ortodoks bertemu bersama di salah satu ruang WCC: Komisi Iman dan Ketertiban.

Berbagai ruang ekumenis yang diciptakan oleh Dewan Gereja Dunia berkontribusi untuk membangun jembatan dan kepercayaan antara Gereja-gereja Ortodoks yang terisolasi satu sama lain karena keadaan sejarah. Dapat dikatakan bahwa puluhan tahun mempersiapkan dan mendahului Dewan Suci dan Agung Gereja Ortodoks pada tahun 2016 melalui konferensi pra-konsili yang diadakan di Chambésy bertepatan dengan intensifikasi hubungan antar-Ortodoks yang difasilitasi oleh Dewan Gereja-gereja Dunia.

Konsultasi Pra-Perhimpunan Antar-Ortodoks yang akan datang, yang melanjutkan kebiasaan yang dimulai empat puluh tahun yang lalu, akan diadakan pada bulan Mei di Siprus dan akan mempertemukan perwakilan dari semua Gereja Ortodoks Timur dan Oriental, yang akan merenungkan tema utama hari itu tema dalam sidang raya. Para peserta akan memiliki kesempatan untuk berbagi harapan mereka untuk pertemuan dan seterusnya, tetapi juga untuk mengatasi imperatif dan tantangan saat ini, serta masalah kritis yang dihadapi gereja dan dunia saat ini.

Lebih tegas lagi: jika WCC tidak mengadakan pertemuan seperti itu, Gereja-gereja Ortodoks tidak akan bisa berkumpul bersama. Di sini kita melihat kembali betapa berkat WCC bagi rekonsiliasi gereja-gereja.

Pertanyaan: Banyak yang berbicara tentang "kematian ekumenisme" karena ketidakmampuan gereja-gereja Ortodoks untuk berbicara satu sama lain. Seberapa besar pengaruh perang terhadap dialog ekumenis antar Gereja?

Pendeta Ioan Sauca: Saya tidak setuju dengan mereka yang berbicara tentang "kematian ekumenisme" karena ketidakmampuan beberapa gereja Ortodoks untuk berbicara satu sama lain. Keluarga Ortodoks bukanlah yang pertama dan satu-satunya yang menghadapi ketegangan dan perpecahan internal saat ini. Saya lebih suka mempertahankan tesis bahwa salah satu tantangan paling serius yang dihadapi gerakan ekumenis saat ini adalah untuk menangani ketegangan dan perpecahan "dalam" keluarga gereja yang sama, bukan "antar" keluarga gereja.

Ada perbedaan metodologis yang serius, menurut saya, mendasar, antara memprakarsai dan mendorong dialog keluarga gereja yang terpecah (apa yang harus dilakukan gerakan ekumenis) dan gereja-gereja yang berasal dari keluarga yang sama (apa yang dihadapi gerakan ekumenis hari ini dalam beberapa kasus). Anehnya, sebagian besar permintaan yang datang ke WCC hari ini untuk menengahi penyembuhan dan rekonsiliasi berasal dari gereja-gereja yang terpecah dalam keluarga pengakuan yang sama.

Perbedaan pendapat antara dua gereja, meskipun serius, tidak akan membunuh gerakan ekumenis. Pencarian kesatuan Kristen berasal dari pengakuan bahwa Gereja Kristus adalah satu, terlepas dari perpecahan manusia (dan seringkali berdosa). Kami terlibat dalam gerakan ekumenis bukan karena itu menghasilkan banyak hasil, tetapi di atas segalanya karena itu adalah keharusan Injil.

Gereja-gereja Ortodoks, baik Timur maupun Oriental, selalu menyerukan fokus yang lebih kuat di WCC pada pencarian persatuan Kristen, terlepas dari semua krisis dan kurangnya minat pada tujuan ekumenis yang diungkapkan oleh beberapa kelompok. Fakta bahwa perwakilan dari gereja-gereja ini setuju untuk datang bersama untuk berkonsultasi sebelum Sidang Raya ke-11 WCC menunjukkan komitmen yang besar untuk tujuan ini dan untuk tetap bersama, berkonsultasi, dan belajar dari satu sama lain. Tentu saja, ada tantangan ekumenis yang berkembang, banyak di antaranya disebabkan oleh pendekatan yang berbeda terhadap masalah moral dan etika.

Oleh karena itu, saya tidak melihat saat ini sebagai “kematian ekumenisme.” Sebaliknya, saya melihat lebih dari sebelumnya relevansi dan pentingnya badan seperti WCC. Itu tetap satu-satunya dan ruang bebas yang unik yang menyatukan gereja-gereja dari seluruh dunia, untuk berdialog dan menemukan persekutuan bersama. Jika kita tidak memiliki WCC hari ini, kita harus menciptakannya. Ini adalah satu-satunya jalan menuju rekonsiliasi dan persatuan.

Pertanyaan: Perang mengisi hati (manusia) dengan kebencian. Bagaimana perdamaian bisa dibangun?

Pendeta Ioan Sauca: Izinkan saya membagikan satu contoh nyata dari Semenanjung Korea: Komite pusat WCC pada tahun 2018 dibuka dengan khotbah oleh Pdt. Dr Sang Chang (presiden WCC Asia), berbagi tentang perjalanannya dengan ibunya dari Korea Utara ke Selatan selama perang Korea. Melalui doa dan kejujuran dengan tentara Korea Utara, dia dan ibunya tidak terbunuh. Pdt. Chang berkata, “Kejujuran ibu saya memberikan kepercayaan antara kami dan tentara Korea Utara untuk membuka hati mereka. Melalui pengalaman ini, saya menjadi percaya bahwa kejujuran menghasilkan kepercayaan, dan kepercayaan menghasilkan keajaiban.”

Proses rekonsiliasi dan pembangunan perdamaian membutuhkan rasa saling percaya; untuk membantu kita menyadari bahwa pembangunan perdamaian berarti berhenti menjelek-jelekkan, dan berhenti bersikap skeptis dan tidak percaya. Perang pasti mengisi hati kita dengan kebencian, tetapi perjalanan pembangunan perdamaian kita mengisi hati kita dengan cinta karena berakar dalam pada kepercayaan.

Perdamaian tidak ditentukan hanya dengan kesepakatan; dibutuhkan usaha besar dan komitmen kepercayaan. Upaya ekumenis untuk perdamaian dan reunifikasi di Semenanjung Korea harus menjadi contoh yang baik. Ketika WCC mengadakan pertemuan pertama umat Kristen antara Utara dan Selatan di Glion, Swiss pada tahun 1986, masing-masing pihak saling menguji, secara terbuka mengakui ketidakpercayaan. Namun, pada akhirnya, perayaan Ekaristi: simbol kuat persatuan dan kepercayaan semua anak Allah, yang meruntuhkan tembok pemisah yang tak terlihat. Umat ​​Kristen dari Utara dan Selatan larut dalam tangis dan pelukan. Ini adalah awal dari proses pembangunan perdamaian, dan sejak itu WCC menjadi satu-satunya saluran yang mengadakan pertemuan ekumenis tahunan ini untuk mempromosikan rasa saling percaya di Semenanjung Korea.

Pada tahun 2020, yang menandai peringatan 70 tahun dimulainya Perang Korea, sebagai ekspresi ekumenis dari ratapan dan harapan, WCC meluncurkan Kampanye Doa Global untuk Korea: “Kami Berdoa, Damai Sekarang, Akhiri Perang.” Selama kampanye, WCC berbagi cerita tentang keluarga yang terpisah dan korban Perang Korea, permintaan maaf dari tentara, upaya ekumenis gereja untuk perdamaian dan reunifikasi di Semenanjung Korea, dan doa dari seluruh dunia. Kami melakukan ini karena kami percaya doa dapat membantu kami mengubah hati kami dari kebencian menjadi cinta, dari ketakutan menjadi kepercayaan, dan dari keputusasaan menjadi harapan.***

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home