Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 02:56 WIB | Selasa, 02 Maret 2021

WHO: Terlalu Prematur Bahwa COVID-19 Berakhir pada Akhir Tahun Ini

Seorang pria divaksinasi di Stadion Olimpiade untuk penyakit virus corona (COVID-19) ketika warga Quebec memulai vaksinasi untuk lansia di Montreal, Kanada pada hari Senin (1/3). (Foto: Reuters)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Pejabat senior Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada hari Senin bahwa terlalu “premature” dan “tidak realistis” untuk berpikir pandemi COVID-19 mungkin akan berakhir pada akhir tahun. Namun vaksin yang efektif baru-baru ini setidaknya dapat membantu secara dramatis mengurangi rawat inap dan kematian.

Fokus tunggal dunia saat ini adalah menjaga penularan COVID-19 serendah mungkin, kata Dr. Michael Ryan, direktur program darurat WHO.

“ Jika kita pintar, kita bisa menyelesaikan rawat inap dan kematian serta tragedi yang terkait dengan pandemi ini” pada akhir tahun, katanya pada jumpa pers hari Senin (1/3).

Ryan mengatakan WHO diyakinkan dengan data yang muncul bahwa banyak dari vaksin berlisensi tampaknya membantu mengendalikan penyebaran eksplosif virus corona.

“Jika vaksin mulai berdampak, tidak hanya pada kematian dan tidak hanya pada rawat inap, tetapi memiliki dampak signifikan terhadap dinamika penularan dan risiko penularan, maka saya yakin kami akan mempercepat pengendalian pandemi ini,” katanya.

Tetapi Ryan memperingatkan agar tidak berpuas diri, dengan mengatakan bahwa tidak ada yang dijamin dalam epidemi yang berkembang. “Saat ini virus sangat terkontrol,” katanya.

Vaksin di Negara Berkembang

Sementara itu, Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan, “sangat disesalkan” bahwa orang dewasa yang lebih muda dan lebih sehat di beberapa negara kaya divaksinasi untuk melawan virus corona sebelum petugas kesehatan yang berisiko divaksin di negara berkembang.

Tedros mengatakan, imunisasi yang diberikan oleh upaya COVAX yang didukung PBB dimulai pekan ini di Ghana dan Pantai Gading, tetapi menyesalkan bahwa ini terjadi hanya tiga bulan setelah negara-negara seperti Inggris, Amerika Serikat dan Kanada mulai memvaksinasi populasi mereka sendiri.

“Negara tidak berlomba dengan satu sama lain,” katanya. “Ini adalah perlombaan umum melawan virus. Kami tidak meminta negara untuk mempertaruhkan rakyatnya sendiri. Kami meminta semua negara untuk menjadi bagian dari upaya global untuk menekan virus di mana-mana.”

Tetapi WHO berhenti mengkritik negara-negara yang bergerak untuk memvaksinasi populasi yang lebih muda dan lebih sehat daripada menyumbangkan dosis mereka ke negara-negara yang belum dapat melindungi rakyat mereka yang paling rentan.

“Kami tidak dapat memberi tahu masing-masing negara apa yang harus dilakukan,” kata Dr.Bruce Aylward, penasihat senior WHO.

Tedros juga mencatat bahwa untuk pertama kalinya dalam tujuh pekan, jumlah kasus COVID-19 meningkat pekan lalu, setelah enam pekan berturut-turut jumlahnya menurun. Dia menggambarkan peningkatan itu sebagai “ mengecewakan,” tetapi mengatakan itu tidak mengherankan.

Tedros mengatakan WHO bekerja untuk lebih memahami mengapa kasus meningkat, tetapi bagian dari lonjakan itu tampaknya disebabkan oleh “relaksasi tindakan kesehatan masyarakat.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home