Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Bayu Probo 08:30 WIB | Minggu, 27 September 2015

Kesaksian Model Indonesia Tracy Trinita Ikut Yesus Mendunia

Tracy Trinita. (Foto: Facebook.com)

SATUHARAPAN.COM – Mantan supermodel Tracy Trinita menjadi Kristen, meninggalkan industri untuk belajar teologi di Oxford dan menjadi pendeta. Dia sekarang perjalanan dunia membagikan Injil.

Awalnya dari sebuah desa kecil di Bali, kehidupan Trinita berubah ketika dia memenangkan kompetisi pemodelan dan pindah ke New York untuk mengejar karier di industri saat ia masih berusia 15. Awalnya, dia terpikat oleh kekayaan dan kemewahan yang dijanjikan di dunia modeling.

“Saya mengira bahwa jika saya punya lebih banyak uang saya akan lebih bahagia, jadi saya mengejar modeling untuk kebahagiaan, meninggalkan teman-teman dan keluarga di belakang untuk melakukan perjalanan ke New York,” katanya kepada Christian Today.

Trinita menjadi supermodel Indonesia pertama, namun meskipun mendapat kesuksesan duniawi, teman, dan pacar, dia mengatakan bahwa dia tidak bisa melarikan diri dari perasaan hampa. Dia bertanya ke teman-temannya untuk saran, tapi mereka menyarankan dia untuk memakai narkotika dan berpesta. Saran itu membuatnya “takut”, jadi dia mulai mencari alternatif.

Menyadari bahwa orang-orang dengan iman tampak puas dan bahagia, dia memutuskan untuk mengeksplorasi ide bahwa dalam agama ada Tuhan. Tapi, dibesarkan di lingkungan multi-iman—dengan Katolik, Protestan, dan Islam dalam keluarganya—dia bingung yang mana Tuhan yang sejati.

Dalam kebingungan karena begitu banyak pendapat, ia berseru kepada Tuhan sebagai pilihan terakhir memohon Tuhan sendiri, “mengungkapkan diri kepada saya.”

   Baca juga:

Semuanya berubah ketika agennya memintanya untuk melakukan perjalanan dari New York ke Paris untuk pekerjaan model. Setelah tiba di kota, dia bertemu dengan seorang gadis yang mengundangnya ke gereja.

Trinita pergi ke ibadah dan ia berkata, “Tuhan menjembatani hati dan pikiran dan benar-benar menghibur hati saya. Saya merasakan kasih seperti yang belum pernah saya rasakan sebelumnya.”

Dia yakin dengan realitas pertemuannya dengan Allah. “Jika Yesus itu tidak nyata, maka bagaimana aku bisa merasa begitu luar biasa dikasihi? Saya tahu kebahagiaan palsu—Itulah yang terjadi di dunia modeling—dan kebahagiaan yang saya rasakan ini sejati. Itu melampaui kekuatan saya dan Tuhan mengubah saya.”

Trinita merasa terpanggil untuk menjadi terang di dunia pemodelan yang kadang-kadang gelap. Di sana ia ingin menunjukkan Yesus untuk gadis-gadis lain dalam industri. “Saya fokus pada melakukan yang terbaik di tempat kerja, tapi untuk pertama kalinya saya menyadari bahwa model lain bukan musuh atau ancaman, tapi hanya orang-orang seperti saya yang melakukan pekerjaan,” katanya.

Model-model lain meremehkan dan kadang-kadang mengejek keputusan untuk tidak melakukan pemotretan tertentu berdasarkan imannya. Namun, Trinita mengatakan, “Mereka mengolok-olok walaupun sebenarnya mereka tertarik dan bertanya kepada saya tentang itu. Mereka tertarik dengan iman saya dan bagaimana saya berbeda.”

Dia berbagi dengan Christian Today apa yang ia ceritakan pada pertemuan dengan teman-temannya tersebut. “Saya tinggal di New York, itu adalah hari Minggu malam dan aku baru saja kembali dari gereja. Teman sekamar saya baru saja kembali dari pesta besar. Mereka bertanya di mana saya akan berada, dan saya sangat bersemangat bercerita tentang khotbah yang saya dengar di gereja, saya mengatakan kepada mereka tentang hal itu. Salah satu gadis itu begitu bersemangat tentang pesan Yesus dan ia datang ke gereja dengan saya minggu depan dan menjadi Orang Percaya.”

“Anda tidak harus cerdas, tapi percayalah Tuhan dan membiarkan Roh membimbing Anda. Hanya dengan kuasa Kristus, bukan kekuatan kita sendiri, orang-orang menemukan Tuhan. Karena, Allahlah yang memanggil mereka,” katanya.

“Saya pikir Tuhan memungkinkan saya untuk memiliki pengalaman pertama saya melakukan penginjilan tanpa menyadarinya bahwa saya sedang mengabarkan Injil.”

Setelah pertemuan ini, Trinita menyadari semua yang dia ingin lakukan adalah “berbagi kesaksian saya dan Injil.” Dia belajar apologetika Kristen dan teologi di Universitas Oxford selama tiga tahun sebelum kembali ke Indonesia untuk menjadi pendeta selama empat tahun.

Dia sekarang melakukan perjalanan di sekitar Asia, dan dunia, bekerja untuk Ravi Zacharias dan membagikan Injil.

Meskipun meninggalkan industri fashion, Trinita masih melihat harapan di dalamnya. Kreativitas yang ditunjukkan oleh desainer adalah reflektif dari Allah pencipta, katanya, dan harus ditebus sehingga dapat membawa kemuliaan bagi dirinya.

Tracy Trinita akan bergabung dengan ilmuwan, pengacara, teolog dan filsuf untuk mengeksplorasi isu-isu etika, iman, seksualitas, ilmu pengetahuan dan penderitaan. Ia berbagi dengan kaum muda di Westminster’s Emmanuel Centre pada Sabtu 26 September. (christiantoday.com)

Ikuti berita kami di Facebook

Back to Home